Kesihatan Seksual

Mengapa Wanita Mengalami Kesukaran Orgasme? Ini adalah 5 perkara yang boleh menjadi penyebabnya

Penyelidikan menunjukkan bahawa wanita cenderung mengalami kesukaran untuk melakukan orgasme semasa melakukan hubungan seks berbanding lelaki. Satu kajian baru-baru ini dalam Journal of Sexual Medicine mendapati bahawa wanita yang mencapai orgasme ketika melakukan hubungan seks dengan pasangan romantis hanya mencapai 62.9%, sementara lelaki yang mengalami orgasme merangkumi 85.1% dari keseluruhan peserta kajian.

Apa yang menyebabkan wanita mengalami kesukaran untuk orgasme?

Terdapat banyak sebab mengapa wanita mengalami kesukaran untuk melakukan orgasme seperti berikut.

1. Anda tidak tahu bentuk sebenar orgasme

Ramai wanita tidak pernah mengalami orgasme sebelumnya, dan kadang-kadang ada ketakutan dan kegelisahan yang menghantui ketika anda menyambut sesuatu yang belum pernah anda ketahui sebelumnya.

Kesukaran mengalami orgasme mungkin berpunca dari kebimbangan anda mengenai jangkaan sebenar orgasme. Ketakutan ini mungkin akan mengelakkan anda mengalami orgasme.

Orgasme adalah pengalaman peribadi dan setiap wanita mengalami orgasme berbeza antara satu sama lain. Di samping itu, intensiti setiap orgasme pada wanita juga boleh berbeza.

Kadang kala, orgasme terasa sangat kuat sehingga membanjiri anda.

Pada masa lain, anda mungkin tidak dapat merasakan apa-apa kecuali sensasi kecil di dalam badan anda, yang mungkin anda tidak sedar.

2. Anda sibuk dengan diri sendiri

Kawalan adalah aspek yang sangat dipegang oleh masyarakat kita. Kami sangat ingin bertanggung jawab atas setiap detail kehidupan masing-masing, dan kami dapat merasa cemas ketika berhadapan dengan sesuatu yang tidak pasti.

Terdapat begitu banyak aspek kehidupan yang tidak dapat kita kendalikan, salah satunya adalah orgasme.

Sekiranya anda masih menghadapi masalah untuk melakukan orgasme, fahami bahawa mengalami orgasme tidak bermakna anda kehilangan kawalan sepenuhnya terhadap badan anda.

Paling baik, anggota badan anda akan menggeletar sedikit, dan otot dinding faraj anda akan mengetat - tetapi tidak seperti anda akan mengalami kekejangan.

3. Anda tidak merasa selesa dengan pasangan seks anda

Mengalami orgasme adalah pengalaman yang terdedah. Kadang kala badan kita merasa tersekat kerana kita tidak mempercayai pasangan seks kita sepenuhnya.

Sebenarnya, jika anda fikir anda merasa selesa dengan orang itu, tubuh anda mungkin mengambil tenaga negatif dari orang itu untuk memberi isyarat bahawa badan anda tidak bersedia melakukan orgasme dengan orang itu.

Dalam beberapa kes, mungkin memerlukan masa untuk mengenali pasangan anda dengan lebih baik. Dalam kes lain, orang itu mungkin tidak sesuai untuk anda.

4. Anda pernah mengalami trauma seksual sebelumnya

Ramai yang melaporkan pengalaman seksual yang tidak selesa atau bahkan sangat sukar.

Tubuh kita menyimpan trauma, walaupun kita merasa pulih dari keadaan itu.

Sekiranya anda mempunyai pengalaman seksual negatif, sangat sukar untuk tetap fokus pada masa ini dan membiarkan badan dan minda anda berehat untuk menikmati seks.

Adakah terdapat cara untuk mengetahui tanda dan gejala orgasme?

Dilaporkan dari WebMD, kira-kira 10% wanita tidak pernah mengalami orgasme sama ada, sama ada dari penembusan faraj zakar atau melancap.

Sebenarnya, tubuh wanita direka sedemikian rupa sehingga dapat mengalami orgasme lebih dari sekali.

Ini bermaksud bahawa setelah anda mencapai klimaks pertama, pendakian seterusnya akan menjadi lebih mudah dan tidak mustahil.

Wanita tidak memerlukan banyak masa pemulihan pasca-orgasme seperti lelaki, jadi anda dapat terus terangsang lebih lama dan mencapai orgasme kedua - ketiga, keempat dengan usaha yang lebih sedikit.

Sekiranya anda benar-benar bingung mengenai apakah anda mengalami orgasme atau tidak, satu teknik untuk mencuba adalah dengan memberi perhatian lebih kepada bagaimana tubuh anda bertindak balas ketika anda berfikir anda akan mencapai tahap orgasmik.

Sekali lagi, setiap wanita berbeza. Walau bagaimanapun, kebanyakan wanita akan mendapat tindak balas fisiologi secara tidak sengaja, misalnya otot anda bergetar atau berkedut tidak terkawal, degupan jantung anda meningkat secara tiba-tiba, anda terengah-engah, atau dada anda memerah, anda mungkin mengalami orgasme.

Kuncinya adalah menggunakan kaedah rangsangan lain untuk mendapatkan rangsangan yang anda perlukan sebelum atau semasa penembusan, misalnya, membina rangsangan dan cara anda untuk orgasme dengan foreplay yang kuat, fokus pada rangsangan klitoris dan bukan hanya penembusan semasa hubungan seks, tetap fokus pada apa yang kedua-duanya yang anda lakukan, dan cuba latihan pernafasan yoga untuk menyelaraskan badan dan minda anda.

Kepentingan foreplay untuk wanita yang mengalami kesukaran untuk melakukan orgasme

Secara amnya, wanita mengambil masa kira-kira 20 minit dari rangsangan pertama untuk mencapai tahap orgasmik, tempoh ketika klitoris menjadi sangat sensitif dan tubuh bersedia untuk menyambut orgasme.

Melangkau keseluruhan kitaran tindak balas seksual menjadikan anda sukar untuk orgasme.

Meminta pasangan anda untuk membantu anda mencapai orgasme bahkan sebelum penembusan akan mempersiapkan badan anda untuk ejakulasi dan bertindak balas terhadap rangsangan faraj yang lebih jauh semasa penembusan, dan bukannya berjuang untuk mencapai orgasme untuk pertama kalinya.

Orgasme semasa foreplay meningkatkan peluang wanita untuk klimaks semasa penembusan.

Sekiranya anda tidak mengalami orgasme semasa foreplay, jangan risau. Namun, jangan segera menghentikan aktiviti anda dan pasangan.

Apabila pasangan anda memanjakan tubuh anda dengan foreplay, dia akan membuka jalan lain untuk orgasme anda. Sekiranya anda terangsang dengan perlahan, anda akan terus terangsang untuk masa yang lebih lama.