Pemakanan

Balut Plastik untuk Diet, Berkesan atau Bahkan Berbahaya?

Bagi orang-orang yang berusaha keras untuk menurunkan berat badan, mungkin ada cara yang boleh diambil. Salah satu trend diet yang dicuba oleh banyak orang, terutama oleh wanita, adalah membungkus perut dengan bungkus plastik. Ramai yang mengatakan bahawa anda dapat membakar lemak dengan lebih cepat dengan kaedah ini.

Namun, adakah benar bahawa membungkus perut dengan plastik boleh membuat anda kurus? Tambahan pula, adakah bahaya dan risiko terhadap kesihatan? Ayuh, lihat maklumat mengenai bungkus plastik untuk diet berikut.

Apakah bungkus plastik untuk diet?

Membungkus perut dengan plastik dipercayai sebagai kaedah detoksifikasi (membuang toksin dari badan) dan membakar lemak, terutama di bahagian perut dan pinggang. Sebabnya, apabila perut dibalut dengan plastik, anda akan lebih banyak berpeluh kerana suhu badan anda meningkat menjadi sangat panas.

Sebenarnya, tidak ada kajian yang membuktikan bahawa kaedah membungkus diri dengan plastik boleh mencetuskan pembakaran lemak atau proses detoksifikasi. Kaedah ini sebenarnya sangat berisiko untuk kesihatan. Oleh itu, pakar tidak mengesyorkan diet ini untuk menurunkan berat badan.

Ingat, tidak ada cara cepat dan cepat untuk mencapai berat badan ideal anda. Satu-satunya kunci adalah untuk mengekalkan gaya hidup yang sihat, misalnya dengan memperhatikan pengambilan nutrisi, bersenam, dan mendapatkan rehat yang cukup.

Adakah membungkus perut dengan plastik berkesan untuk menurunkan berat badan?

Tidak, diet ini tidak dapat mengurangkan berat badan anda. Anda mungkin akan kehilangan berat badan setelah membungkus perut dengan plastik. Walau bagaimanapun, berat badan anda akan naik semula setelah anda minum air.

Anda mungkin menurunkan berat badan kerana badan anda kehilangan banyak cecair melalui peluh. Bukan kerana anda telah membakar banyak lemak. Lemak dalam badan tidak akan terbakar dan cepat hilang jika anda tidak menukarnya menjadi tenaga. Satu-satunya cara yang berkesan untuk menukar lemak yang disimpan menjadi tenaga adalah menjadi aktif, misalnya ketika anda bersenam.

Bagaimana dengan proses detoksifikasi menggunakan bungkus plastik?

Membungkus perut dengan plastik juga tidak akan mempercepat proses detoksifikasi. Tubuh manusia sudah mempunyai sistem khas untuk menyingkirkan pelbagai jenis bahan toksik, iaitu melalui buah pinggang dan hati.

Peluh yang dihasilkan semasa anda membungkus perut sebenarnya bertujuan untuk mengawal suhu badan anda agar tidak terlalu panas, tidak menyingkirkan toksin.

Kelenjar peluh akan menghantar peluh ke permukaan kulit. Kemudian peluh di permukaan kulit akan menguap ke udara. Proses penyejatan ini akan menjadikan badan terasa lebih sejuk.

Jadi, kelenjar peluh anda tidak bertanggungjawab menyingkirkan toksin. Ginjal dan hati bertanggungjawab membuang toksin dari badan, misalnya melalui air kencing dan tinja. Oleh itu, adalah salah jika anda berfikir bahawa berpeluh banyak bermaksud anda "membersihkan" badan dari pelbagai bahan berbahaya.

Bahaya menurunkan berat badan dengan bungkus plastik, boleh menyebabkan kematian

Selain tidak berkesan, menurunkan berat badan dengan plastik juga berbahaya bagi tubuh. Bahkan dalam satu kes pada tahun 1997, tiga ahli gusti profesional mati ketika berusaha menurunkan berat badan dengan melakukan diet pembalut plastik . Mereka memakai pakaian khas yang membuat badan banyak berpeluh.

Dengan bungkus plastik, suhu badan akan meningkat tinggi. Kelenjar peluh juga menghasilkan peluh, tetapi peluh yang dihasilkan tidak dapat menguap kerana terperangkap dalam plastik. Kesannya, suhu badan tidak akan menjadi lebih sejuk. Malah badan akan lebih banyak berpeluh untuk menyejukkan dirinya.

Berpeluh terlalu banyak akan mengganggu keseimbangan cecair di dalam badan. Kesannya, jumlah darah dapat dikurangkan sehingga badan tidak mendapat pengambilan oksigen yang mencukupi. Kehilangan terlalu banyak cecair boleh menyebabkan dehidrasi.

Sekiranya anda mengalami dehidrasi, badan akan merasa lemah, pening, pusing, dan jantung berdegup kencang. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, seseorang yang mengalami dehidrasi boleh kehilangan kesedaran (pengsan) dan bahkan mati. Oleh itu, jangan mencuba kaedah diet berbahaya ini untuk menurunkan berat badan.