Keibubapaan

Tidak Selalu Mudah, Inilah 8 Cabaran Menyusui Yang Boleh Berlaku

Setiap ibu yang menyusu secara amnya berharap dapat memberikan susu ibu untuk bayinya, termasuk penyusuan eksklusif, dengan lancar. Malangnya, kemunculan satu perkara atau perkara lain boleh menjadi cabaran sepanjang ibu menyusukan anak kecilnya. Sebenarnya, apakah cabaran penyusuan yang sering dihadapi dan adakah cara untuk meneruskan penyusuan susu ibu?

Pelbagai cabaran penyusuan ibu dan bayi

Penyusuan susu ibu untuk pertama kalinya dapat dimulakan sejak anda melahirkan atau ia juga dikenali sebagai permulaan penyusuan awal (IMD).

Terdapat banyak faedah penyusuan susu ibu, jadi semakin cepat dan lebih kerap susu ibu diberikan kepada bayi, semakin baik penyusuan dan pertumbuhannya.

Namun, ada kemungkinan ibu mengalami cabaran dalam penyusuan susu ibu dalam tempoh penyusuan ini.

Fahami pelbagai cabaran penyusuan yang dapat dialami oleh ibu dan bayi berikut:

1. Cabaran penyusuan semasa mengandung

Sebenarnya, badan memerlukan proses pemulihan setelah anda melahirkan. Itulah sebabnya, Kementerian Kesehatan Indonesia mengesyorkan memberi jeda sekitar 2-3 tahun, bagi anda yang merancang untuk hamil lagi setelah melahirkan.

Ini bukan sahaja memastikan bahawa ibu bapa memberi tumpuan untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi yang baru lahir sehingga mereka masih kecil.

Jarak antara kehamilan juga bertujuan untuk mengurangkan risiko bahaya yang mungkin terjadi pada kehamilan jika jaraknya terlalu dekat.

Apabila anda menguji positif kehamilan lagi ketika masih menyusu bayi yang baru lahir, pengeluaran ASI akan tetap berjalan sebagaimana mestinya.

Ini kerana penghasilan susu ibu adalah salah satu perubahan fungsi tubuh yang tidak memberi kesan pada kehamilan. Jadi, anda masih boleh menjalani cabaran menyusui semasa hamil.

Walaupun begitu, ketika anda memasuki usia kehamilan 4 atau 5 bulan, pengeluaran susu yang anda hasilkan dapat mengalami perubahan.

Pengeluaran susu ibu mungkin menjadi lebih berair dan tidak sedap berbanding sebelumnya yang juga merupakan salah satu masalah ibu menyusu.

Pada akhirnya, anda mungkin terpaksa menggunakan kaedah menyapih lebih cepat.

Sekiranya si kecil mempunyai masalah yang menyukarkan dan enggan menyusui, anda harus berjumpa doktor.

Selain itu, puting susu biasanya menjadi lebih sensitif ketika anda hamil dan menyusu kerana peningkatan pengeluaran hormon.

Lebih-lebih lagi, ketika ibu menyusu pada masa yang sama dengan kehamilan, tentunya cabaran ini tidak mudah.

Kesakitan puting ini dapat diatasi dengan mencari posisi penyusuan yang selesa atau menggunakan bantal penyusuan.

Persatuan Kehamilan Amerika menjelaskan bahawa pada dasarnya penyusuan semasa mengandung tidak berisiko menyebabkan keguguran.

Keguguran biasanya disebabkan oleh masalah atau komplikasi pada janin yang sedang berkembang di rahim.

Walau bagaimanapun, jika anda mempunyai faktor risiko yang cukup tinggi untuk masalah semasa kehamilan seperti kelahiran pramatang, anda harus berjumpa doktor.

2. Cabaran penyusuan mengikut keadaan puting ibu

Berikut adalah pelbagai cabaran menyusui mengikut keadaan puting susu yang mungkin dialami oleh ibu:

Mempunyai puting rata

Keadaan puting rata kadang-kadang menjadi cabaran bagi ibu yang menyusu, terutamanya ibu yang melakukannya untuk pertama kalinya.

Namun, jangan risau, anda masih boleh memberi susu ibu walaupun anda menghadapi cabaran menyusu ini.

Cuba urut payudara anda secara berkala untuk membantu melancarkan proses penyusuan sambil meningkatkan pengeluaran susu.

Tahap urutan payudara untuk mengatasi cabaran penyusuan kerana anda mempunyai puting yang rata, iaitu:

  1. Pegang payudara anda dengan satu tangan sambil membuat C berhampiran areola (kawasan gelap pada payudara) dengan ibu jari dan jari telunjuk anda.
  2. Urut perlahan-lahan payudara dengan gerakan bulat sambil memberi sedikit tekanan pada puting.
  3. Ulangi kaedah ini tanpa mengalihkan kedudukan jari.
  4. Keluarkan sedikit susu sambil memegangnya supaya payudara lembut dan tidak terlalu keras.

Di samping itu, anda juga boleh memegang payudara semasa menyusui sehingga bayi lebih mudah melekatkan mulutnya ke puting rata dengan:

C-tahan

Berikut urutan memegang payudara dalam posisi c-hold sebagai cara penyusuan dengan puting rata:

  1. Letakkan ibu jari dan empat jari anda dalam bentuk C.
  2. Letakkannya di sekitar payudara dengan puting di bahagian tengah sehingga ibu jari berada di atas payudara dan jari-jari lain di bawahnya.
  3. Pastikan jari-jari ini berada di belakang areola.
  4. Tekan payudara sambil menghalakannya ke mulut bayi anda.

Tahan V

Berikut urutan memegang payudara dalam posisi v-hold sebagai cara penyusuan dengan puting rata:

  1. Letakkan telunjuk dan jari tengah anda di antara puting dan areola.
  2. Kedudukan ibu jari dan jari telunjuk harus berada di atas payudara manakala selebihnya di bawah payudara.
  3. Tekan perlahan jari anda ke bawah untuk membantu menekan puting dan areola.

Cara lain untuk mengatasi puting rata

Anda juga boleh melakukan cara lain untuk mengatasi puting susu dengan rajin menyusu dan mengepam susu.

Penyusuan susu ibu dapat menjadikan payudara lebih lembut. Sebaliknya, membiarkannya penuh susu akan menyukarkan puting susu untuk menyusu.

Untuk membantu mengatasi cabaran penyusuan puting rata yang menonjol, anda juga boleh menggunakan pertolongan cengkerang payudara atau pelindung puting.

Cengkerang payudara adalah alat seperti kulit yang dilekatkan pada payudara dengan lubang di sekitar areola untuk membantu membentuk puting.

Sementara pelindung puting adalah alat yang menyerupai puting susu untuk membantu anak kecil anda menghisap puting ibu semasa menyusu.

Kedua-dua alat ini akan membantu mempermudah proses penyusuan bagi ibu yang mempunyai puting susu.

Adakah puting masuk ke dalam

Seperti namanya, puting masuk ke dalam (puting terbalik) adalah cabaran menyusu ketika puting ditarik ke dalam.

Anda tidak perlu risau untuk menyusu dengan puting yang rata. Walaupun puting masuk, anda masih boleh menyusui secara normal kerana ditentukan oleh kekuatan dan kelemahan menghisap bayi.

Sekiranya menghisap bayi lemah, puting mungkin sukar keluar. Sementara itu, jika bayi mempunyai hisapan puting yang kuat, setelah sekian lama puting ibu dapat keluar dengan sendirinya.

Ada cara yang dapat membantu anda menghadapi cabaran penyusuan susu ibu walaupun terdapat puting dalam.

Cuba urut puting dan areola (lingkaran hitam di sekitar puting susu) secara berkala.

Selain itu, jadikan kebiasaan mengepam susu ibu untuk merangsang puting keluar secara semula jadi sekaligus mengatasi cabaran penyusuan susu ibu ini.

3. Sebab untuk tidak menyusu adalah kerana ibu menghidap HIV

Virus Kekurangan Imuniti Manusia HIV atau disingkat HIV adalah penyakit yang diklasifikasikan sebagai berbahaya dan bahkan boleh membawa maut.

Ini kerana HIV boleh menyerang sistem imun, menyebabkan imuniti badan menjadi lemah.

Proses penularan virus HIV boleh dilakukan dengan pelbagai cara, salah satunya adalah melalui penyusuan.

Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) menjelaskan bahawa penularan HIV dari ibu ke anak boleh terjadi sebelum, semasa, dan setelah kelahiran.

Penyebaran yang paling mungkin berlaku setelah melahirkan adalah dengan menyusu, baik dengan menyusu secara langsung atau melalui pacifier botol.

Inilah cabaran mengapa ibu dengan HIV tidak boleh menyusui bayinya. Sebabnya, ada virus bebas yang boleh terdapat dalam susu ibu, seperti sel limfosit CD4 yang telah dijangkiti virus HIV.

Kaedah termudah untuk mencegah bayi dijangkiti HIV daripada ibu yang positif untuknya adalah dengan tidak menyusu.

Ya, HIV yang dialami oleh ibu memang merupakan salah satu cabaran sukar untuk menyusu dengan menyusukan bayi secara langsung.

Bukan hanya menyusu secara langsung, ibu juga tidak disarankan menggunakan pam payudara.

Walaupun susu ibu yang dipam dapat disimpan untuk jangka masa untuk diberikan kepada bayi dengan cara lain, virus HIV masih terdapat dalam susu ibu.

Jadi, bayi masih berisiko dijangkiti virus HIV ketika memberi susu ibu yang diekspresikan dari botol yang telah disimpan sebelumnya.

Ini kerana susu ibu adalah cairan tubuh ibu yang mengandungi virus HIV, jadi sama sekali tidak dibenarkan memberi susu ibu kepada bayi.

4. Cabaran ibu menyusu dengan batuk kering

Tuberkulosis aka TB adalah penyakit pernafasan yang disebabkan oleh jangkitan bakteria paru-paru. Tuberkulosis disebarkan melalui udara, yang membawa bakteria ke saluran pernafasan.

Namun, cabaran bagi ibu-ibu yang menyusui TB sebenarnya dapat menyebarkan virus kepada bayi mereka melalui batuk dan bersin.

Ini sangat berisiko sekiranya ibu menyusukan bayinya secara langsung.

Ringkasnya, ibu-ibu yang menghidap TB aktif tetapi bayinya tidak, sangat disarankan agar tidak terlalu dekat.

Namun, itu tidak bermakna bayi sama sekali tidak dapat mendapatkan susu ibu. Ada cara lain untuk mengatasi cabaran penyusuan ini dengan terus menyusukan bayi anda.

Ibu hanya perlu mengepam susu ibu dan kemudian memberikannya terus kepada bayi atau menyimpannya terlebih dahulu.

Pastikan ibu menyimpan susu ibu dalam keadaan steril dan tidak mengandungi titisan atau percikan air liur dari batuk dan bersin ibu.

5. Ibu mempunyai herpes pada payudara

Sekiranya anda menghidap herpes tetapi tidak di kawasan payudara, sebenarnya sangat baik untuk menyusukan bayi anda.

Perhatikan bahawa luka herpes pada bahagian badan yang lain ditutupi dan anda selalu mencuci tangan anda sebelum dan selepas menyusui atau mengendalikan bayi.

Walau bagaimanapun, jika luka herpes pada payudara, ini adalah satu cabaran sehingga tidak digalakkan untuk ibu menyusukan bayinya secara langsung.

Sebab ibu-ibu yang mempunyai herpes tidak boleh menyusui adalah kerana sangat berisiko menular ke bayi.

Ibu masih boleh memberi susu ibu tetapi dengan mengepam. Susu ibu yang dinyatakan kemudian boleh diberikan kepada bayi melalui botol.

Walau bagaimanapun, pastikan luka herpes tidak bersentuhan langsung dengan susu ibu atau pam.

Selagi ia dilakukan dengan cara yang selamat, mengepam susu ibu dan memberikannya kepada bayi melalui botol masih cukup selamat.

Ini kerana virus herpes tidak menular melalui susu ibu. Jangan lupa, pastikan anda menggunakan cara menyimpan susu ibu dengan betul agar ia tahan lama.

Seterusnya, anda hanya memberi susu ibu kepada bayi mengikut jadual penyusuan hariannya.

6. Ibu menghidap barah payudara

Sama ada pesakit barah payudara menyusui bayinya bergantung pada rawatan yang mereka lalui.

Ini kerana ubat barah payudara, seperti yang digunakan semasa kemoterapi, boleh masuk ke dalam susu ibu dan ditelan oleh bayi dan berpotensi menyebabkan keracunan pada anak-anak.

Selain itu, rawatan untuk barah juga boleh mempengaruhi pengeluaran susu. Sebab itulah doktor biasanya menasihati ibu untuk tidak menyusukan bayi ketika menjalani rawatan.

Sementara itu, ibu yang menjalani terapi radiasi akan dinilai terlebih dahulu berdasarkan jenis radiasi dan jangka masa rawatan.

Doktor akan menerangkan kesan sampingan radiasi yang boleh mengganggu penyusuan, seperti penurunan keanjalan puting atau pengurangan pengeluaran susu.

Bagi ibu menyusu yang perlu menjalani pembedahan membuang sel barah di payudara, perlu dilakukan konsultasi lebih lanjut.

Pakar bedah akan menilai sama ada rawatan itu boleh merosakkan saluran susu atau tidak.

7. Ibu sedang menjalani kemoterapi

Memetik dari UT Southwestern Medical Center, selain mengalami penyakit berjangkit yang dapat menular melalui susu ibu, ibu yang menderita barah juga tidak dibenarkan menyusui.

Cabaran mengenai larangan penyusuan ini juga berlaku bagi ibu-ibu yang secara rutin menjalani kemoterapi.

Malah, ibu juga tidak digalakkan memberi susu ibu kepada bayi walaupun melalui botol.

Cabaran bagi ibu yang menjalani kemoterapi untuk tidak menyusui adalah kerana terdapat ubat-ubatan yang memasuki aliran darah ibu.

Ubat kemoterapi ini mempunyai risiko memberi kesan buruk kepada bayi sehingga menyebabkan ibu tidak dapat menyusui atau mengeluarkan susu ibu.

Cabaran penyusuan susu ibu bagi ibu yang menjalani kemoterapi dapat diatasi dengan mengepam susu ibu dan membuangnya sehingga penghasilan susu tetap terjaga.

Anda boleh memberi susu ibu setelah proses kemoterapi selesai dan pakar onkologi akan membolehkan anda menyusu secara langsung atau mengepam susu ibu.

8. Menyusu ketika anda menghidap demam kepialu

Demam kepialu (demam kepialu) bukanlah penghalang bagi ibu untuk terus menyusukan bayinya.

Tidak ada bukti saintifik yang menyatakan bahawa kepialu dapat menular kepada bayi semasa menyusu.

Jadi, tidak menjadi masalah sama ada ibu menyusu ketika dia sakit demam kepialu.

Namun, simptom kepialu seperti demam, sakit kepala, cirit-birit, dan lain-lain boleh menjadikan ibu lemah, sehingga menghalang penyusuan.

Ibu juga berisiko kekurangan cairan (dehidrasi) jika mereka mengalami cirit-birit yang berterusan. Pastikan ibu minum banyak cecair, makan makanan ibu menyusu, dan berjumpa doktor agar dia dapat dirawat dengan segera.

Doktor akan memberikan ubat yang selamat untuk ibu menyusu mengikut keadaan dan aduan mereka.

9. Cabaran anemia pada ibu menyusu

Anemia pada ibu tidak menghalang proses menyusukan bayinya. Untuk menjadi lebih selamat dan juga cara mengatasi anemia, ibu boleh mengambil makanan tambahan zat besi secara berkala semasa menyusu.

Jadi, anda tetap disarankan untuk menyusui secara eksklusif walaupun anda mengalami anemia atau kekurangan zat besi.

Akan tetapi, lebih baik tetap berjumpa dengan doktor mengenai penanganan cabaran penyusuan yang betul dalam bentuk anemia pada ibu.

10. Ibu yang menyusu menghidap diabetes

Cabaran penyusuan lain yang mungkin dialami oleh ibu adalah menghidap diabetes. Sekiranya ini berlaku, ibu tidak perlu risau kerana menghidap diabetes bukanlah halangan untuk masih dapat menyusukan anak kecilnya.

Sebenarnya, penyusuan susu ibu dapat membantu mengawal penyakit dan mencegah komplikasi diabetes.

Kerana, anda boleh mengurangkan penggunaan ubat insulin semasa menyusu. Ya, penggunaan insulin semasa menyusu adalah selamat.

Namun, diabetes memang boleh mempengaruhi proses pengeluaran susu. Apabila digabungkan dengan penggunaan suntikan insulin, keadaan ini akan menjadikan susu ibu lebih sukar turun dan dikeluarkan melalui puting susu.

Itulah sebabnya mengapa banyak ibu mengadu bahawa penghasilan susu mereka menjadi kurang setelah menggunakan insulin semasa menyusu.

Makan, tenang dulu. Walaupun penggunaan insulin semasa menyusu dapat mengurangkan pengeluaran susu, itu tidak bermaksud anda boleh beralih ke susu formula dengan segera.

Pelbagai ubat diabetes seperti insulin, metformin, dan sulfonylureas dipercayai tidak mengganggu kesihatan bayi.

Molekul insulin itu sendiri terlalu besar untuk masuk ke dalam susu ibu. Oleh itu, mustahil molekul ini bercampur dengan susu ibu dan memasuki badan bayi.

Selagi anda dapat mengawal kadar gula darah anda, penggunaan insulin semasa menyusu tidak akan menjadi masalah, baik untuk anda atau anak kecil anda.

11. Cabaran ibu menyusu dengan lupus

Lupus adalah gangguan sistem imun (autoimun) yang membuat tubuh anda menganggap sel-sel normal badan sebagai musuh.

Ini boleh menjadi cabaran bagi ibu menyusui yang merancang untuk menyusui bayi mereka secara eksklusif.

Ini kerana badan ibu mudah terkena pelbagai keradangan kerana diserang oleh sistem imunnya sendiri.

Namun, tidak perlu risau jika anda menghidap lupus sebagai salah satu cabaran ibu menyusu.

Sama seperti ibu-ibu lain, sudah tentu anda dapat menghasilkan susu ibu secara normal.

Sebenarnya, kuantiti dan kualiti susu ibu anda tidak berbeza dengan ibu yang sihat bergantung pada diet setiap ibu.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌