Kanser

Ujian Kanser: Jenis, Proses Pemeriksaan, dan Kesan Sampingan •

Kanser adalah salah satu penyebab utama kematian di pelbagai bahagian dunia. Penyakit ini berlaku apabila sel-sel tubuh berubah secara tidak normal, dapat membentuk tumor, merebak, dan merosakkan fungsi tisu yang sihat di kawasan sekitarnya. Malangnya, tidak semua jenis barah dapat dicegah. Oleh itu, pesakit dengan gejala barah perlu menjalani ujian barah untuk mengesan dan menetapkan diagnosis untuk mendapatkan rawatan. Ayuh, lihat ulasan penuh seperti berikut.

Jenis ujian untuk menentukan diagnosis kanser

Kanser boleh menyerang pelbagai jenis sel di dalam badan anda. Bermula dari sel-sel di permukaan kulit hingga sel-sel membina tulang di dalam badan anda. Walaupun beberapa jenis barah boleh menyebabkan gejala khas, terdapat banyak gejala yang umumnya serupa dengan masalah kesihatan yang lain.

Sebagai contoh, batuk berterusan yang bukan sahaja merupakan gejala barah paru-paru tetapi juga dapat menunjukkan masalah pada saluran pernafasan, seperti bronkitis.

Itulah sebabnya, pesakit perlu menjalani ujian barah sekiranya menunjukkan tanda-tanda barah. Menurut American Cancer Society, ujian saringan barah terbahagi kepada 3, termasuk:

1. Ujian pengimejan (ujian pencitraan)

Ujian pengimejan (ujian pencitraan) berfungsi untuk membantu doktor melihat keadaan di dalam badan dengan bantuan tenaga sinar-X, gelombang bunyi, zarah radioaktif, dan magnet.

Tisu badan akan mengubah tenaga ini menjadi corak gambar. Hasil gambar ujian ini akan membantu doktor melihat perubahan yang mungkin berlaku di dalam tubuh adalah tumor ganas atau jinak.

Pada kanser, pemeriksaan radiologi ini berguna untuk membantu mengesan barah peringkat awal, mencari lokasi tumor dan ukurannya, dan melihat sejauh mana penyebarannya.

Prosedur ini membolehkan pesakit menjalani beberapa kali kerana doktor perlu melihat bagaimana tumor itu berkembang dalam tempoh rawatan dan menentukan sama ada rawatan barah itu berkesan atau tidak.

Nah, ujian pencitraan untuk barah dibahagikan kepada beberapa jenis, termasuk:

Imbasan CT untuk barah

Imbasan tomografi yang dikira atau imbasan CT membantu doktor mencari lokasi, bentuk, dan ukuran barah. Biasanya, doktor ujian ini mengesyorkan sebagai prosedur pesakit luar, tidak menyakitkan, dan memakan masa sekitar 10-30 minit.

Ujian imbasan ini menunjukkan penampang badan yang lebih jelas, mulai dari tulang, organ dan tisu lembut daripada sinar-X standard. Sebenarnya, ia dapat memperlihatkan saluran darah yang memberi makan tumor tanpa perlu melakukan prosedur pembedahan.

Imbasan CT menggunakan sinar nipis pensil untuk membuat rangkaian gambar yang kemudiannya dipaparkan di skrin komputer. Kesan sampingan yang mungkin berlaku selepas pemeriksaan termasuk:

  • ruam pada kulit,
  • loya,
  • sesak nafas dan berdehit, dan
  • gatal-gatal atau bengkak pada wajah yang boleh berlangsung lebih dari 1 jam.

MRI

Pencitraan resonans magnetik atau MRI adalah ujian yang berfungsi untuk mencari lokasi dan penyebaran barah di dalam badan. Di samping itu, ujian ini juga membantu doktor mempertimbangkan rancangan rawatan, seperti pembedahan atau radioterapi.

Ujian barah ini menggunakan tenaga magnetik dan gelombang frekuensi radio untuk menangkap gambar bahan kontras yang dimasukkan ke dalam badan melalui urat. Proses pemeriksaan pada ujian ini memakan masa sekitar 45-60 minit, tetapi juga boleh memakan masa selama 2 jam.

Terdapat satu jenis ujian khas ini, iaitu MRI payudara untuk memeriksa barah payudara. Kesan sampingan MRI yang mungkin berlaku adalah:

  • loya,
  • sakit di tempat suntikan,
  • sakit kepala yang muncul beberapa jam selepas ujian, dan
  • pening kerana penurunan tekanan darah.

X-ray (Pemeriksaan sinar-X)

Pemeriksaan sinar-X membantu doktor mencari sel barah di tulang, organ perut, dan buah pinggang. Walaupun imbasan CT atau MRI menunjukkan hasil yang lebih terperinci, sinar-X tidak kalah cepat, mudah, dan lebih berpatutan, jadi mereka tetap sering digunakan sebagai ujian kanser.

Dalam prosedur ini, penggunaan bahan kontras berdasarkan iodin, seperti barium, berguna untuk menjadikan organ kelihatan pada sinar-X dengan lebih jelas. Salah satu jenis pemeriksaan sinar-X adalah mamografi sebagai ujian saringan barah payudara. Bergantung pada kaedah kontras, jangka masa peperiksaan boleh berlangsung dari 5 minit hingga 1 jam.

Kesan sampingan dari ujian barah ini adalah sensasi terbakar di kawasan di mana agen kontras disuntik, mual, muntah, dan perubahan dalam rasa.

Imbasan nuklear

Pengimejan nuklear dapat membantu doktor mencari lokasi dan tahap penyebaran barah. Terdapat beberapa jenis imbasan nuklear yang biasanya digunakan untuk mengesan barah, iaitu scan tulang (scan tulang), scan PET, scan tiroid untuk kanser tiroid, scan MUGA (pemerolehan multigated), dan scan Gallium.

Ujian barah ini menghasilkan gambar berdasarkan kimia badan, bukan penampilan fizikal, seperti ujian pencitraan lain, menggunakan radionuklida cair.

Tisu badan yang terkena penyakit tertentu, seperti barah, dapat menyerap lebih kurang pengesan daripada tisu biasa. Kamera khas akan menangkap kawasan yang menyerap lebih banyak radionuklida cecair. Malangnya, pemeriksaan ini tidak dapat mengesan tumor yang berukuran sangat kecil.

Tempoh pemeriksaan berlangsung dari 20 minit hingga 3 jam, dengan kesan sampingan termasuk bengkak dan sakit di tempat suntikan dan reaksi alahan.

ultrasound (ultrasound)

Sekiranya hasil sinar-X tidak jelas, doktor akan mengesyorkan ultrasound untuk mencari lokasi barah. Imbasan ini menggunakan gelombang bunyi frekuensi tinggi yang melalui badan untuk menghasilkan gambar. Dalam beberapa kes, ultrasound juga berguna untuk membezakan kista atau barah pada ovari.

Sayangnya, hasil imbasan gambar tidak begitu terperinci seperti imbasan CT atau MRI, dan gelombang suara juga tidak dapat menembusi paru-paru dan tulang. Proses pemeriksaan adalah doktor akan menyapukan cecair khas di permukaan kulit dan melekatkan transduser.

Alat ini boleh dimasukkan ke dalam kerongkongan, rektum, dan vagina. Ultrasound adalah ujian yang selamat dan mempunyai risiko kesan sampingan yang sangat kecil.

Semua ujian untuk pemeriksaan barah melalui pengimbasan sangat membantu, tetapi mereka masih mempunyai batasan sehingga ujian lain masih diperlukan.

2. Prosedur endoskopi

Endoskopi adalah prosedur perubatan yang memasukkan instrumen berbentuk tiub ke dalam badan untuk melihat apa yang ada di dalamnya. Terdapat beberapa jenis endoskopi mengikut kawasan badan yang diperiksa, misalnya:

  • Bronkoskopi yang bertujuan untuk mencari penyumbatan saluran udara, seperti tumor, menggunakan bronkoskop yang dilengkapi dengan laser kecil.
  • Kolonoskopi berguna untuk mengetahui penyebab penurunan berat badan yang drastik, pendarahan di rektum, atau perubahan tabiat usus yang menjadi ciri barah kolorektal.
  • Laparoskopi bertujuan untuk menentukan penyebab sakit pinggul dan mengambil sampel tisu pada tumor untuk kanser serviks, kanser ovari, dan kanser rahim. Bukan hanya sebagai ujian barah, prosedur ini juga dapat digunakan sebagai rawatan untuk barah sistem pembiakan dan barah ginjal tahap awal.
  • Cystoscopy untuk menentukan kehadiran barah di pundi kencing dan uretra serta membuang tumor kecil di kawasan ini.

3. Biopsi

Biopsi adalah prosedur untuk membuang sekeping tisu sebagai sampel sel dari badan anda. Kemudian, sampel akan diperhatikan di makmal; sama ada sel / tisu barah atau tidak.

Ujian ini sangat tepat dan hasilnya adalah diagnosis kanser yang pasti. Oleh itu, biopsi sering kali menjadi gabungan ujian saringan barah yang lain.

Terdapat beberapa jenis ujian biopsi, termasuk:

Biopsi sumsum tulang (biopsi sumsum tulang)

Ujian ini akan disarankan sekiranya doktor mengesan kelainan dalam darah atau terdapat kecurigaan bahawa barah itu berasal atau merebak ke saraf tunjang. Contohnya, dalam kes barah darah, seperti leukemia, limfoma, dan pelbagai myeloma.

Semasa biopsi sumsum tulang, doktor mengambil sampel sumsum tulang dari bahagian belakang tulang pinggul menggunakan jarum panjang. Dalam beberapa kes, doktor anda mungkin melakukan biopsi sumsum dari tulang lain di dalam badan. Anda akan menerima anestetik tempatan sebelum biopsi sumsum tulang untuk mengurangkan rasa tidak selesa semasa prosedur.

Biopsi endoskopi (biopsi endoskopi)

Ujian kanser biopsi menggunakan tiub fleksibel nipis (endoskop) lengkap dengan cahaya di hujungnya untuk membantu melihat keadaan bahagian dalam badan. Alat ini kemudiannya akan berguna sebagai alat pemotong tisu untuk penyelidikan.

Biopsi jarum (biopsi jarum)

Ujian saringan ini bergantung pada jarum khas untuk menyedut sel / tisu yang mempunyai kemungkinan barah. Biopsi jarum sering dilakukan oleh doktor pada tumor yang dapat dirasakan oleh doktor melalui kulit anda, seperti ketulan payudara dan kelenjar getah bening yang membesar.

Apabila digabungkan dengan prosedur pencitraan, seperti sinar-X, biopsi jarum dapat mengumpulkan sel dari kawasan yang mencurigakan yang tidak dirasakan melalui kulit.

Prosedur perubatan ini boleh menggunakan jarum yang sangat halus, jarum besar, dan bantuan vakum (alat penyedut khas). Anda akan menerima anestetik tempatan untuk menghilangkan rasa sakit di kawasan biopsi dan mengurangkan kesakitan.

Biopsi pembedahan (biopsi pembedahan)

Biopsi jenis ini dikenali sebagai biopsi pembedahan. Semasa prosedur, pakar bedah membuat sayatan pada kulit untuk mengakses kawasan sel yang mencurigakan. Contohnya, membuang benjolan payudara yang mungkin merupakan gejala barah payudara dan pembuangan kelenjar getah bening yang mungkin merupakan limfoma.

Prosedur pembedahan biopsi akan disarankan oleh doktor untuk membuang sebahagian kawasan sel yang tidak normal (biopsi sayatan) atau membuang keseluruhan kawasan sel yang tidak normal (biopsi eksisi).

Beberapa prosedur biopsi pembedahan memerlukan anestesia umum untuk membuat anda tidak sedar semasa prosedur. Anda mungkin juga diminta untuk dirawat di hospital untuk diperhatikan setelah menjalani prosedur.

Perkara yang perlu anda perhatikan sebelum menjalani ujian barah

Dalam membuat diagnosis barah, anda mungkin perlu menjalani beberapa jenis ujian saringan, bukan hanya bergantung pada satu jenis ujian. Oleh itu, ikuti apa yang disarankan oleh doktor untuk membuat diagnosis penyakit yang lebih tepat.

Sebelum ujian, anda mungkin perlu berhenti minum ubat tertentu, seperti aspirin, kerana boleh menyebabkan pendarahan jika operasi dilakukan.

Selain itu, anda mungkin juga perlu melakukan pembersihan usus agar proses penyisipan lebih mudah untuk melihat keadaan saluran pencernaan. Caranya, dengan mengambil julap sehari sebelumnya sehingga usus bersih dari najis. Anda juga mungkin tidak dibenarkan makan dan minum sebelum ujian.

Untuk mengetahui lebih lanjut, berjumpa dengan doktor anda. Jangan lupa tuliskan syarat-syaratnya agar dapat menjadi peringatan.