Gigi dan Mulut

5 Petua Menyimpan Berus Gigi yang Betul Sehingga Tidak Menjadi Sarang Kuman

Menyikat gigi adalah salah satu ritual wajib yang dilakukan setiap hari untuk menjaga kebersihan dan kesihatan gigi. Tetapi kadang-kadang, anda hanya boleh meletakkan sikat gigi secara sembarangan dan tidak menyimpannya dengan cara yang betul setelah menggunakannya. Sebenarnya, sikat gigi sangat mudah menjadi sarang kuman dan penyakit, anda tahu! Jadi, adakah benar anda menyimpan berus gigi anda? Ayuh, ikuti petua ini!

Petua menyimpan berus gigi agar tidak menjadi sarang kuman penyakit

1. Elakkan menyimpan berus gigi berhampiran tandas

Di mana anda menyimpan berus gigi? Sekiranya anda meletakkan berus gigi di dekat sink atau tandas, kemungkinan sikat gigi anda akan terkena sisa kotoran, sabun, dan air kotor yang mengandungi banyak kuman.

Jadi semasa membilas (siram) tandas, air tandas boleh disimbah hingga 2 meter ke semua arah. Menurut Charles Gerba, Ph.D., seorang profesor dan pakar mikrobiologi dan sains alam sekitar di University of Arizona College of Public Health, bakteria dan virus (E.coli, S. aureus, dan bakteria lain) dari tandas boleh melekat semua permukaan bilik mandi, termasuk di antara bulu berus gigi dan mengendap sebentar.

Nah, ini sama jika anda sering menyimpan berus gigi di dekat sinki. Percikan air tenggelam yang mungkin bercampur dengan sisa sabun atau air kotor dapat dengan mudah mengalir ke bulu berus gigi. Daripada membersihkan gigi, kotoran sebenarnya akan membina kotoran pada gigi anda.

2. Pisahkan berus gigi anda dari berus gigi orang lain

Sebenarnya, rongga mulut adalah tempat tinggal beratus-ratus jenis mikroorganisma, mulai dari bakteria semula jadi hingga bakteria luaran yang mungkin membahayakan kesihatan anda. Setiap kali anda menggosok gigi, sikat gigi menjadi perantara untuk menyebarkan mikroorganisma kepada orang lain.

Oleh itu, salah satu cara untuk menyimpan berus gigi dengan betul adalah dengan memisahkan berus gigi anda dari berus gigi orang lain, walaupun dengan ahli keluarga anda. Kerana, mencampurkan beberapa sikat gigi dapat membuat permukaan bulu melekat dan menyebabkan pencemaran silang. Ini dapat meningkatkan risiko memindahkan bakteria dari satu berus gigi ke sikat gigi yang lain.

Bahaya ini sama seperti jika anda berkongsi berus gigi, alias menggunakan berus gigi yang sama dengan orang lain. Menurut American Dental Association, kebiasaan berkongsi sikat gigi juga boleh menyebabkan pencemaran silang, iaitu pemindahan mikroorganisma yang dapat meningkatkan risiko jangkitan. Akibatnya, penularan penyakit tidak dapat dielakkan.

3. Letakkan berus gigi di tempat terbuka

Tidak sedikit orang yang terbiasa meletakkan sikat gigi di almari, bekas tertutup atau menutup bulu berus gigi dengan penutup. Biasanya, ini dilakukan agar bulu sikat gigi tidak tercemar dengan bakteria di tandas.

Nampaknya, tabiat ini tidak baik. Sebabnya, menyimpan berus gigi di dalam bekas tertutup atau menutup hujung dengan sengaja akan menjadikan bulu sikat gigi lembap. Persekitaran yang lembap adalah persekitaran di mana bakteria lebih senang tumbuh dengan lebih cepat. Hasilnya, berus gigi anda menjadi tempat pembiakan bakteria.

Sebenarnya, menurut Jacki Blatz, pakar kebersihan gigi dan pemilik Pusat Kebersihan Gigi Dentique di Benteng Saskatchewan, Alberta, kebiasaan menyimpan berus gigi di almari boleh membuat kesakitan anda bertambah teruk jika anda mengalami selesema, sakit tekak, atau sariawan .

Oleh itu, anda harus meletakkan berus gigi ke dalam cawan atau menggantungnya di tempat terbuka supaya peredaran udara berjalan lancar.

4. Letakkan berus gigi menghadap ke atas

Adakah benar bagaimana anda menyimpan gigi satu ini? Ya, sikat gigi harus diletakkan menghadap ke atas atau dalam posisi tegak, di mana bulu sikat gigi berada di atas dan pemegang sikat gigi berada di bahagian bawah.

Kaedah ini berfungsi untuk memberi peluang kepada bulu berus gigi untuk 'bernafas' dan mendapat peredaran udara yang baik di antara keduanya. Selain itu, ia juga berguna untuk mengalirkan air yang tersisa di antara bulu berus gigi sehingga kelembapan pada bulu sikat gigi tetap terjaga. Jadi, ini dapat mencegah pertumbuhan bakteria pada berus gigi.

5. Tukar berus gigi anda dengan kerap

Pastikan untuk selalu mengganti berus gigi anda setiap 3 hingga 4 bulan. Namun, jika anda mendapati bulu sikat gigi telah melebar sebelum tiga bulan, maka anda tetap wajib menggantinya dengan berus gigi yang baru. Berus gigi yang bulunya melebar tidak lagi berkesan membersihkan rongga mulut anda.

Sekiranya anda mengalami selesema, demam, batuk, sakit tekak, sariawan, atau masalah mulut yang lain, ganti berus gigi sebaik sahaja anda sembuh. Sebabnya, apabila anda menggosok gigi ketika anda sakit, virus yang ada akan melekat pada bulu sikat gigi dan boleh menyebabkan penyakit itu berulang.

Jadi, jangan lupa ganti berus gigi dengan kerap, okey?