Kesihatan mental

7 Fakta Penting Mengenai PTSD, Gangguan Tekanan Pasca Trauma •

Gangguan tekanan PTSD atau pasca trauma adalah gangguan kesihatan mental yang berlaku setelah seseorang mengalami trauma yang teruk. Trauma ini biasanya disebabkan oleh peristiwa yang mengancam keselamatannya seperti bencana alam, kejadian yang menakutkan, bahkan kenangan yang anda tidak mahu ingat lagi.

Satu kajian melaporkan bahawa sekitar 40 persen korban tsunami di Aceh dikesan menderita PTSD. Dengan kata lain, banyak kes PTSD yang mungkin tidak kita sedari sebenarnya berlaku di sekeliling kita.

Fakta yang perlu anda ketahui mengenai PTSD

Adakah setiap orang yang mengalami peristiwa traumatik mengalami PTSD?

Tidak semua orang yang mengalami trauma akan mengalami PTSD. Selalunya gejala yang timbul sebenarnya mengalami perubahan, dari masa ke masa. Dalam beberapa kes kemalangan dan bencana alam, setelah lebih dari 12 bulan, peratusan pesakit yang telah didiagnosis dengan PTSD sebenarnya mengalami penurunan dan perubahan status menjadi trauma biasa.

Mengapa trauma yang dialami pesakit tidak sembuh dari masa ke masa?

Sebenarnya, ingatan tidak akan dapat dilupakan sepenuhnya. Sesekali sesuatu akan dengan mudah mencetuskan ingatan lama untuk hidup kembali, walaupun anda sudah lama tidak mengingatinya. Ini juga berlaku untuk kenangan yang berubah menjadi trauma masa lalu.

Adakah PTSD masih boleh dirawat sekiranya trauma itu berlaku lama dahulu?

Terdapat banyak perkara yang menyebabkan seseorang menangguhkan rawatan trauma, tetapi jangka masa yang berlalu bukanlah penghalang untuk mengatasi trauma itu. Dalam beberapa kes, lebih mudah untuk menangani kes yang sudah lama berlanjutan daripada kes yang berlaku kurang dari setahun yang lalu. Ini kerana, kejadian penyebab trauma masih terlalu melekat di minda pesakit.

Mengapa pesakit tidak dapat menguruskan trauma mereka sendiri?

Mendapatkan pertolongan daripada orang lain tidak semestinya anda gagal menanganinya sendiri. Dalam beberapa kes, mendapatkan bantuan daripada orang lain sebenarnya memerlukan usaha ekstra. Kewujudan budaya seperti lelaki tidak seharusnya meluahkan perasaan, akan menyukarkan trauma dengan bantuan orang lain.

Bolehkah anda mengatasi trauma dengan melupakan peristiwa yang menyebabkan trauma itu?

Berdasarkan bukti kejadian, memang lupa adalah salah satu jenis terapi PTSD, tetapi bukan satu-satunya. Terapi PTSD masih boleh dilakukan dengan memahami bagaimana perasaan badan. Dalam satu kes, seorang pesakit hanya dapat mengingat ketika dia terkurung di dalam bilik gelap untuk waktu yang lama, tanpa dapat mengingat kesinambungan cerita. Tetapi nampaknya tubuhnya masih dapat merasakan keganasan yang dialaminya ketika itu. Dengan menggabungkan 2 perkara ini, terapi dapat dijalankan.

Adakah PTSD berbahaya?

Sebenarnya, menjadi agresif bukanlah salah satu gejala PTSD. Beberapa gejala PTSD adalah seperti mimpi buruk, kesukaran menumpukan perhatian, seboleh mungkin mencegah perkara yang berkaitan dengan trauma, mengalami sensasi kejadian yang berlaku lagi ( Imbas kembali ), merasa bersalah, mengalami masalah tidur, dan sebagainya. Beberapa kajian sebenarnya menunjukkan bahawa hanya kurang daripada 8 peratus pesakit PTSD yang dinyatakan sebagai golongan anarkis.

PTSD dapat diatasi

Gangguan mental seperti PTSD mungkin tidak dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi itu tidak bermakna PTSD tidak dapat dirawat. Beberapa kajian juga berjaya mengetahui bagaimana merawat pesakit PTSD.

Tujuan rawatan ini adalah untuk mengurangkan gejala emosi dan fizikal, serta membantu pesakit mengatasi setiap kali pencetus trauma terjadi, seperti melalui pemberian antidepresan dan ubat tekanan darah sekali-sekala untuk gejala tertentu. Rawatan juga boleh dilakukan dengan psikoterapi.

Ia memerlukan masa untuk merawat PTSD kerana ia adalah proses yang berterusan. Walau bagaimanapun, penyelidikan masih dijalankan untuk mencari rawatan yang lebih baru dan lebih baik. Walaupun rawatan juga dapat mengurangkan beberapa gejala, rawatan yang lebih cepat akan mencegah munculnya lebih banyak gejala.