Keibubapaan

Kembar Lahir Pramatang: Adakah Itu Selalu?

Sebilangan besar kes kembar dilahirkan sebelum waktunya. Ya. Kehamilan berganda boleh meningkatkan risiko seorang ibu untuk melahirkan anak. Namun, adakah semua anak kembar akan lahir secara automatik sebelum waktunya? Sebenarnya, buruh pramatang itu sendiri sebenarnya sangat berisiko untuk keselamatan bayi. Lihat fakta dalam artikel ini.

Mengapa kebanyakan kembar dilahirkan pramatang?

Kehamilan berganda adalah salah satu faktor risiko kelahiran prematur. The March of Dimes bahkan melaporkan bahawa semakin tinggi kelipatan bilangan kembar di rahim, semakin tinggi risiko ibu melahirkan sebelum waktunya (sebelum minggu ke-37 kehamilan). Secara amnya, kembar dilahirkan pada kehamilan 34-36 minggu, sementara kembar tiga lahir pada 32-36 minggu.

Punca sebenar mengapa kembar hamil rentan kelahiran pramatang tidak dapat dipastikan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang boleh mencetuskan kelahiran awal.

Berikut adalah beberapa faktor risiko yang boleh menyebabkan bayi kembar dilahirkan sebelum waktunya:

1. Preeklampsia

Mengandung bayi kembar menyebabkan anda berisiko mengalami tekanan darah tinggi hingga 2-3 kali ganda berbanding mengandung satu bayi. Akibatnya, anda berkemungkinan besar mengalami preeklampsia tiga kali ganda. Satu tinjauan mendapati bahawa 13% ibu mengandung kembar mempunyai preeklamsia. Sebabnya, peningkatan tekanan darah semasa kehamilan menjadikan plasenta bekerja lebih keras untuk membekalkan makanan secara merata kepada anak-anak anda di dalam kandungan.

Preeklampsia boleh menjadi masalah serius bagi ibu kerana boleh menyebabkan kejang, strok, dan kerosakan hati. Secara amnya, kes-kes preeklamsia mesti segera diatasi dengan kelahiran awal.

2. Terdapat masalah dengan plasenta

Bergantung pada sama ada kehamilan sama atau persaudaraan, plasenta yang akan anda miliki ketika anda mengandung anak kembar boleh menjadi satu atau bahkan dua untuk setiap anak.

Plasenta melekat di bahagian dalam rahim ibu semasa mengandung dan melepaskan diri semasa kelahiran. Walau bagaimanapun, plasenta pada kehamilan berganda lebih besar daripada biasa, yang dapat meningkatkan risiko komplikasi yang berbahaya bagi ibu dan bayi. Masalah plasenta yang paling kerap berlaku pada kehamilan kembar adalah gangguan plasenta dan plasenta previa. Kedua-dua keadaan ini boleh menyebabkan bayi kembar dilahirkan sebelum waktunya.

3. Pecah pramatang kantung ketuban

Secara amnya, kantung ketuban akan pecah semasa bersalin. Walau bagaimanapun, kemungkinan membran boleh pecah lebih awal, terutama pada kehamilan kembar.

Cecair amniotik yang pecah pramatang berisiko dijangkiti sekiranya penghantaran tidak dilakukan dengan segera. Keadaan ini kemudian mencetuskan kelahiran anak kembar berlaku lebih awal. Pecahnya membran pramatang dikaitkan dengan hampir 40 peratus kelahiran pramatang dan boleh mengakibatkan peningkatan risiko masalah kesihatan pada bayi baru lahir - termasuk pendarahan serebrum, kecacatan tulang, gangguan neurologi, dan sindrom gangguan pernafasan (RDS).

4. Kehamilan kembar yang sama

Kembar yang sama berlaku apabila 1 telur disenyawakan oleh 1 sel sperma berubah menjadi embrio dan mengalami pembelahan. Kerana mereka berasal dari embrio yang sama, kembar identik mempunyai genetik dan DNA yang sama, dan berkongsi satu plasenta dan satu kantung ketuban. Ini dapat meningkatkan risiko salah satu bayi menjerat tali pusat semasa kehamilan, yang boleh mengancam nyawa. Dalam beberapa kes, pilihan terbaik untuk kembar yang sama adalah kelahiran pramatang.

Selain itu, ada satu komplikasi serius yang mungkin terjadi pada kehamilan kembar yang sama - iaitu Sindrom Transfusi Kembar-ke-Kembar (TTTS). TTTS adalah keadaan yang menyebabkan ketidakseimbangan aliran darah pada kedua kembar. Satu kembar mungkin menerima terlalu banyak darah dan menumpuk cecair amniotik, yang kemudian menekan kembar yang lain ke dinding rahim. Sebaliknya, kembar yang lain menerima terlalu sedikit darah, sehingga dia menjadi kecil dan tidak tumbuh dengan baik.

5. Janin tidak berkembang di rahim (IUGR)

Janin yang belum berkembang dalam rahim (IUGR) adalah keadaan di mana satu bayi terlalu kecil atau kedua kembar tidak tumbuh dengan baik. Masalah dengan plasenta, cecair amniotik rendah, dan Sindrom Transfusi Kembar ke Kembar (TTTS) adalah beberapa faktor risiko untuk IUGR pada kehamilan berganda.

Anda akan dinasihatkan untuk menjalani kelahiran prematur jika salah satu kembar yang lebih kecil berhenti tumbuh, atau kedua-duanya berhenti tumbuh.

Bolehkah ia mencegah risiko kelahiran pramatang pada kehamilan berganda?

Ingat, mempunyai satu atau lebih faktor risiko ini tidak menjamin bahawa anak kembar akan dilahirkan sebelum waktunya. Sebilangan risiko di atas hanya meningkatkan kemungkinan kejadian itu berlaku.

Anda benar-benar tidak dapat mencegah kelahiran pramatang. Namun, anda dapat mengurangkan risiko dengan mengandung yang sihat. Jagalah diet dan berat badan anda untuk mengelakkan peningkatan tekanan darah, berhenti atau hindari tabiat merokok dan minum, ambil vitamin pranatal, atasi tekanan dengan baik, dan periksa kehamilan anda secara berkala kepada doktor untuk mengetahui tanda-tanda bahaya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌