Kesihatan ENT

Bolehkah Pekak Disembuhkan? Penyelidikan Terkini mendedahkan ini

Pekak adalah pendengaran yang mengakibatkan ketidakupayaan sebahagian atau keseluruhan untuk mendengar. Pesakit yang mengalami masalah pendengaran (pekak) biasanya mempunyai masalah ketika berkomunikasi di tempat yang bising. Walaupun alat bantu dengar, implan koklea, pembacaan bibir, dan penggunaan bahasa isyarat dapat sangat membantu mereka berkomunikasi, persoalannya tetap ada - "bisakah tuli dapat disembuhkan sepenuhnya?"

Bolehkah orang pekak tidak mendengar sama sekali?

Boleh atau tidak mendengar orang pekak bergantung pada tahap dia menderita.

Terdapat beberapa tahap pekak yang perlu anda ketahui. Inilah penjelasannya.

  • Pekak ringan. Pesakit hanya dapat mengesan bunyi antara 25-29 dB. Mereka mungkin sukar untuk memahami apa yang orang lain katakan, terutamanya jika terdapat banyak bunyi di sekitar mereka.
  • Pekak sederhana. Pesakit hanya dapat mengesan bunyi antara 40-69 dB. Mengikuti perbualan sangat sukar tanpa menggunakan alat bantu pendengaran.
  • pekak berat. Pesakit hanya mendengar bunyi di atas 70-89 dB. Orang yang pekak mesti membaca dengan baik atau menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi, walaupun mereka mempunyai alat pendengaran.
  • Pekak total. Pesakit tidak dapat mendengar bunyi di bawah 90 dB yang bermaksud mereka tidak dapat mendengar apa-apa, pada tahap desibel mana pun. Komunikasi dilakukan dengan bahasa isyarat dan atau membaca bibir.

Jadi, ada orang pekak yang dapat mendengar suara atau suara pada kelantangan tertentu. Ada juga orang pekak yang sama sekali tidak dapat mendengar suara atau suara.

Apakah penyebabnya?

Menurut Penn State News, Judith Creuz, Au.D., jangkitan dan ubat-ubatan tertentu, termasuk beberapa yang digunakan untuk kemoterapi kanser, boleh menyebabkan seseorang kehilangan pendengaran. Pekak juga boleh menjadi genetik, atau boleh terjadi akibat kerosakan sel di rahim. Walau bagaimanapun, pendedahan kepada bunyi bising, seperti muzik kuat atau bunyi alat berat, adalah penyebab kehilangan pendengaran banyak orang.

Jadi, pekak boleh berlaku kerana penyakit atau terdedah kepada bunyi yang kuat. Ini menyebabkan kerosakan atau mengganggu saraf koklea (saraf pendengaran atau akustik) sehingga menghalang isyarat bunyi yang diambil oleh koklea sampai ke otak.

Lalu, bolehkah tuli dapat disembuhkan?

Dilaporkan dari Medical News Today, sekumpulan penyelidik dari University of Sheffield di UK menggunakan sel induk embrio manusia untuk membetulkan jenis pendengaran yang serupa pada gerbil - sejenis tikus. Ramai orang di seluruh dunia mempunyai tuli sederhana hingga total kerana hubungan yang salah antara telinga dalam dan otak.

Dengan memerhatikan gerbil dan sel induk embrio manusia, para penyelidik menjelaskan bagaimana mereka memperbaiki bahagian penting dari hubungan itu, saraf pendengaran. Akibatnya, gerbil mengalami peningkatan pendengaran sebanyak 46%.

Dr. Ralph Holme, Ketua Penyelidikan di Royal National Institute for Deaf People, merespon penemuan tersebut, "Penemuan ini menimbulkan harapan yang nyata bahawa suatu hari nanti dapat memperbetulkan penyebab beberapa jenis gangguan pendengaran."

Sayangnya, sehingga kini tuli tidak dapat disembuhkan dan penembusan ini tidak dapat diterapkan pada manusia. Walau bagaimanapun, para saintis masih terus melakukan penyelidikan.

Walaupun belum sembuh, orang pekak masih dapat dibantu dengan beberapa alat bantu, seperti pembesar suara atau alat bantu pendengaran (implan koklea). Selain itu, terdapat banyak cara untuk membantu orang pekak berkomunikasi, misalnya dengan bahasa isyarat dan belajar membaca bibir.