Gigi dan Mulut

Fistula Mulut: Apabila Rongga Menyebabkan Kematian •

Kerosakan gigi adalah salah satu masalah kesihatan mulut yang paling biasa. Ramai yang beranggapan bahawa masalah rongga sudah selesai apabila rasa sakit sudah reda. Namun, kerosakan akibat rongga dapat terus terjadi akibat jangkitan, menyebabkan rongga di sekitar gigi memasuki gusi, yang dikenali sebagai fistula.

Bagaimana fistula oral berlaku?

Dalam istilah perubatan, fistula didefinisikan sebagai kehadiran rongga atau saluran yang tidak normal yang disebabkan oleh permukaan organ yang meradang. Sekiranya terdapat rongga, jangkitan dengan kuman dan serpihan makanan yang memasuki rongga dapat memicu keradangan di sekitar akar gigi (pulpitis) dan gusi, menyebabkan fistula. Rongga yang mengandungi kuman adalah sumber jangkitan dan ini menyebabkan penghidap fistula mengalami penumpukan nanah atau abses di mulut.

Jangkitan juga boleh merebak dengan cepat kerana dekat dengan saluran darah. Sebilangan besar jangkitan merebak dan menyebabkan fistula di bahagian dalam mulut yang dicirikan oleh pembengkakan seperti ulser yang dipenuhi nanah di sekitar gigi. Sekiranya tidak dirawat, fistula boleh merebak dan membawa kepada jangkitan tulang ( osteomielitis kronik ) di sekitar muka, jangkitan pada bahagian dalam kulit wajah (selulitis), dan penampilan abses pada wajah.

Gejala fistula oral

Perkembangan abses akibat rongga biasanya lambat dan selalunya tidak menimbulkan gejala. Abses dan sakit adalah tanda bahawa jangkitan pada akar gigi semakin teruk. Berikut adalah beberapa gejala yang dialami oleh penghidap fistula.

  • Terdapat pembengkakan gusi dengan warna merah.
  • Sakit pada gigi ketika mengunyah.
  • Pelepasan nanah dari permukaan gusi dan diikuti dengan pengurangan kesakitan pada gigi.

Akibat fistula oral

Penyebaran jangkitan bakteria akibat fistula oral adalah penyebab pelbagai masalah kesihatan yang menyebar melalui saluran darah, termasuk:

  1. abses otak Kedekatan tempat jangkitan antara gusi dan otak menyebabkan kuman mudah bergerak ke otak. Abses otak kerana jangkitan pada aliran darah boleh menyebabkan koma.
  2. Angina Ludwig - keadaan yang lebih serius daripada selulitis kerana fistula. Abses kerana fistula di mulut bawah yang tidak dapat diselesaikan mencetuskan pembengkakan yang dapat memampatkan saluran udara (laring) menyebabkan sesak nafas dan boleh menyebabkan kematian.
  3. jangkitan sinus - adalah bentuk jangkitan pada sinus muka. Ini mudah terjadi sekiranya jangkitan berlaku pada gigi atas yang berdekatan dengan sinus, akibatnya rongga sinus dapat berisi nanah dari gigi.
  4. Endokarditis bakteria - adalah jangkitan pada dinding ventrikel jantung kerana jangkitan bakteria. Kuman dalam rongga dan abses dapat dibawa oleh aliran darah melalui saluran darah ke jantung dan menyebabkan kematian.

Siapa yang berisiko mendapat fistula oral?

Fistula oral boleh berlaku pada sesiapa sahaja, tetapi penyebab utama perkembangan kerosakan gigi adalah kebersihan mulut seseorang yang buruk. Jumlah plak kuning pada gigi adalah penyebab utama rongga dan kerosakan gusi, yang dikenali sebagai periodontitis. Keadaan ini menyebabkan jangkitan gigi dan mengakibatkan fistula oral.

Cara merawat fistula oral

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu dilakukan untuk merawat fistula oral:

  1. Mengeluarkan gigi yang dijangkiti - Kerana keadaan fistula yang semakin teruk kerana kehadiran kuman di rongga yang dijangkiti dan menyebabkan abses. Jangkitan tidak hanya memberi kesan pada penampilan fistula tetapi juga kerosakan pada tulang gigi sehingga gigi menjadi rapuh dan rapuh. Secara amnya, gejala fistula akan segera hilang dan proses penyembuhan akan berjalan dengan cepat setelah pencabutan gigi yang menjadi sumber jangkitan.
  2. Menghisap nanah - apabila abses telah menyebar, perlu dilakukan penambahan gigi untuk membersihkan rongga pada gigi dan gusi yang terkena nanah dan mencegah jangkitan terus berlanjutan.
  3. Ambil antibiotik Ini perlu untuk mencegah jangkitan berterusan, tetapi ini bukan rawatan yang dapat menyelesaikan masalah rongga kerana antibiotik hanya dapat mengurangkan kesan jangkitan dan mencegah munculnya abses untuk sementara waktu.

Cara mencegah fistula oral

Pencegahan fistula oral yang terbaik adalah mencegah rongga dan menjaga kesihatan mulut. Elakkan penumpukan plak dari sisa makanan dengan menggosok gigi dengan kerap. Pemeriksaan dan pembersihan tartar secara berkala juga diperlukan untuk merawat kerosakan gigi seawal mungkin. Di samping itu, pengambilan nutrien seimbang diperlukan untuk memenuhi pengambilan kalsium dan vitamin D serta mengurangkan pengambilan gula tinggi dan terlalu berasid untuk mencegah kerosakan gigi.