Keibubapaan

Adakah benar menonton TV terlalu dekat boleh merosakkan mata kanak-kanak?

Semasa anda kecil, ibu bapa anda mungkin sibuk menasihati anda - atau membela anak lelaki, jika anda masih berdegil - untuk tidak menonton TV terlalu dekat, jika tidak, mata anda akan rosak. Nasihat ini ada di dalam pikiran anda hingga dewasa dan sekarang, sebagai ibu bapa, anda adalah 'tugas' untuk memberi amaran kepada anak-anak anda agar tidak duduk terlalu dekat dengan kaca televisyen.

Pernahkah anda terfikir, dari mana datangnya nasihat ini dan apakah nasihat nenek moyang ini mengandungi sedikit pun kebenaran?

Bermula dari TV cembung lama

Sebelum tahun 1950-an, banyak televisyen layar cembung diketahui memancarkan tahap radiasi yang tinggi dari tiub sinar katod di dalamnya, hingga 10.000 kali lebih tinggi daripada had selamat. Akibatnya, setelah pendedahan berterusan dan berulang, radiasi ini dapat meningkatkan risiko masalah penglihatan pada kebanyakan orang. Nasihat dari pihak berwajib untuk menangani keadaan panik ini adalah menjauhkan diri dari layar TV. Selagi anda duduk agak jauh dan tidak menonton TV lebih dari satu jam atau terlalu dekat, anda akan selamat. Sejumlah pengeluar televisyen dengan cepat mengingat produk 'cacat' mereka dan membaikinya, tetapi stigma "menonton TV terlalu dekat akan merosakkan mata" masih berlanjutan hingga kini.

Para saintis moden dapat mengesahkan bahawa peringatan kuno ini benar-benar usang. Tidak ada bukti saintifik bahawa menonton TV terlalu dekat akan menyakitkan mata - pada kanak-kanak atau orang dewasa. Di samping itu, set televisyen moden kini direka dengan pelindung kaca plumbum yang kuat, jadi sinaran tidak lagi menjadi masalah.

Anak itu menonton TV terlalu dekat, mungkin kerana dia rabun jauh

Anak-anak pada umumnya mempunyai kebiasaan membaca buku atau duduk tepat di depan layar TV, kerana keinginan untuk mengisi penglihatan periferal mereka dengan gambar di layar TV. Ini tidak memerlukan perhatian khusus. Mata kanak-kanak dirancang sedemikian rupa agar dapat fokus dalam jarak pendek lebih cepat dan lebih baik daripada mata orang dewasa. Kebiasaan ini biasanya akan menurun secara beransur-ansur ketika mereka dewasa.

Menonton TV terlalu dekat tidak akan membuat anak anda rabun jauh, tetapi mungkin anak anda terlalu dekat dengan skrin TV kerana dia mempunyai rabun jauh dan tidak pernah didiagnosis sebelumnya - bukan dari sinaran televisyen. Sekiranya anak anda terbiasa duduk begitu dekat dengan TV sehingga membimbangkan anda, terutama mereka yang duduk sangat dekat dan / atau menonton dari sudut aneh, periksa matanya oleh pakar oftalmologi untuk mengetahui diagnosis yang tepat.

Senario terburuk, terlalu dekat dengan skrin TV di zaman moden ini hanya akan memberi anda sakit kepala dan sindrom mata yang mungkin letih. Kedua-duanya boleh menjadi masalah bagi anak-anak, yang sering menonton TV sambil berbaring di lantai. Menonton TV sambil melihat ke atas akan menyebabkan otot mata lebih cenderung meregang dan keletihan daripada melihat TV dalam kedudukan skrin pada paras mata atau melihat ke bawah (yang sama berlaku untuk monitor komputer atau alat elektronik lain).

Sindrom mata lelah juga dapat terjadi ketika menonton TV atau melihat layar komputer dalam cahaya layar yang lebih malap daripada lampu bilik. Nasib baik, keletihan mata bukanlah keadaan kekal dan tidak mengancam keselamatan anak. Mata yang letih dapat diatasi dengan mudah: matikan TV.

Kami mengesyorkan agar anak anda segera keluar dari tempat duduknya di depan TV pada masa ini dan melakukan aktiviti produktif yang lain, kerana nampaknya kesan terburuk dari menonton TV tidak terletak pada kesihatan mata, dan mungkin disebabkan oleh menonton televisyen terlalu kerap dan terlalu lama, tidak kira jarak.

Namun, menonton TV terlalu lama masih tidak baik untuk kesihatan mata

Kanak-kanak yang menghabiskan terlalu banyak masa di depan skrin dan tidak aktif secara fizikal telah menyempitkan saluran darah di dalam mata, menurut satu kajian dari Australia yang diterbitkan di NY Times.

Para penyelidik mengumpulkan hampir 1,500 kanak-kanak berusia 6 tahun dari seluruh Sydney. Penyelidik memeriksa mata peserta setelah meneliti masa yang dihabiskan untuk aktiviti fizikal yang produktif dan masa yang dihabiskan untuk menonton TV / komputer. Hasilnya, mereka menunjukkan bahawa kanak-kanak yang paling banyak menonton TV dan yang paling lama didapati mempunyai saluran darah yang menyempit di mata mereka, berbanding dengan kumpulan kanak-kanak yang jarang menonton TV.

Hasil aktiviti fizikal tidak jauh berbeza: Mata kanak-kanak yang jarang bersenam menunjukkan penyempitan saluran darah. Walau bagaimanapun, alasannya tidak jelas.

Sehingga kini para penyelidik belum dapat menentukan apa kesan penyempitan saluran darah pada mata kanak-kanak, tetapi pada orang dewasa, penyempitan saluran darah mata dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Sebagai tambahan, yang dilaporkan oleh Scientific American, kanak-kanak yang menonton TV secara konsisten lebih dari empat jam sehari lebih cenderung mengalami kegemukan - yang boleh menyebabkan sejumlah masalah kesihatan di kemudian hari.

Oleh itu, apakah peraturan untuk menonton tv yang selamat?

Walaupun menonton tv mungkin merupakan aktiviti yang tidak dapat dielakkan untuk si kecil anda, kuncinya adalah menggunakannya dengan bijak. Menonton TV terlalu dekat tidak akan membuat kanak-kanak kehilangan penglihatan secara keseluruhan, tetapi masih membatasi jumlah dan masa kanak-kanak terkena skrin apa pun (TV, telefon bimbit, komputer), dan memantau apa yang mereka dibenarkan menonton. Ibu bapa harus mengajar anak-anak mereka bahawa TV adalah hiburan yang sesekali, bukan pelarian yang berterusan.

BACA JUGA:

  • 15 Petua Untuk Menjadikan Rumah Anda Selamat Untuk Anak Kecil Anda
  • Petua Makan Sihat untuk Kanak-kanak Sekolah Dasar
  • 5 Perkara Yang Boleh Anda Lakukan Untuk Membuat Anak Anda Seperti Sayur-Sayuran