Keibubapaan

Perbezaan Antara Meludah dan Muntah Pada Bayi, Fahami Jadi Tidak Salah |

Anda perlu menyedari perbezaan antara meludah dan muntah pada bayi. Ini kerana kedua-dua keadaan ini memerlukan rawatan yang berasingan. Meludah hanyalah gejala biasa yang tidak memberi kesan kepada kesihatan, sementara muntah adalah tanda bahawa anak anda sakit. Agar tidak tersilap, pertimbangkan penjelasan berikut, puan!

Apakah perbezaan antara meludah dan muntah?

Bayi anda baru sahaja selesai memberi makan atau memberi makan, tidak lama selepas dia mengeluarkan susu dari mulutnya.

Adakah si kecil anda muntah selepas makan atau meludah? Perbezaan antara meludah dan muntah pada bayi dapat dilihat dari ciri berikut.

Apakah ciri-ciri meludah pada bayi?

Melancarkan Mayo Clinic, meludah adalah keadaan normal yang dialami oleh kebanyakan bayi dalam tiga bulan pertama kehidupan mereka.

Keadaan ini bukan tanda penyakit dan biasanya akan hilang sendiri pada usia 1 tahun. Ciri-ciri meludah bayi adalah:

  • si kecil anda menunjukkan tanda-tanda bayi yang sihat secara umum,
  • dia juga boleh makan dengan baik
  • mengalami kenaikan berat badan yang normal.

Apakah tanda-tanda bayi muntah?

Perbezaan antara meludah dan muntah pada bayi dapat dilihat dari usaha mereka ketika mengeluarkan susu.

Pada bayi yang meludah, susu mengalir dengan sendirinya dari mulut si kecil.

Semasa pada bayi yang muntah, dia mengeluarkan susu disertai dengan lebih banyak usaha.

Ini membuat bayi kelihatan seperti dia berusaha keras untuk mengeluarkan susu dari mulutnya.

Di samping itu, gejala muntah bayi lain adalah:

  • kecoh,
  • bayi kelihatan sakit juga
  • Berat tidak naik, hanya turun.

Apakah pelbagai penyebab meludah dan muntah pada bayi?

Selain daripada gejala, perbezaan antara meludah dan muntah pada bayi juga dapat diketahui dari penyebabnya.

Sebab bayi meludah

Melancarkan laman web American Academy of Family Physicians, meludah dari segi perubatan juga dikenali sebagai refluks gastroesophageal .

Ini berlaku apabila susu atau makanan di perut bayi masuk ke dalam esofagus.

Biasanya, terdapat injap antara esofagus dan perut yang berfungsi supaya makanan yang masuk ke dalam perut tidak naik ke atas.

Namun, pada bayi, fungsi injap tidak terbentuk sepenuhnya, terutama kerana ia mempunyai ukuran perut yang kecil.

Kesannya, makanan yang masuk dapat keluar lagi.

Punca muntah bayi

Tidak seperti meludah, bayi muntah kerana masalah pencernaannya. Melancarkan Saluran Kesihatan yang Lebih Baik, muntah pada bayi boleh disebabkan oleh:

  • jangkitan pada saluran pencernaan (muntah),
  • simptom selesema atau selesema, dan
  • penyakit kereta.

Dalam kes yang teruk, muntah pada bayi juga boleh disebabkan oleh penyakit tertentu seperti:

  • jangkitan saluran kencing ,
  • radang usus buntu, atau
  • meningitis.

Bagaimana mengatasi masalah meludah dan muntah pada bayi?

Muntah pada bayi perlu dirawat mengikut penyakit yang menyebabkannya. Oleh itu, anda dinasihatkan untuk berjumpa doktor.

Tidak seperti muntah, meludah pada bayi dapat diatasi dengan melakukan petua berikut.

1. Pastikan bayi anda dalam keadaan tegak

Setelah bayi minum susu, letakkan badan bayi dalam keadaan tegak selama 30 minit. Elakkan meletakkan bayi anda atau bermain dengannya sebaik sahaja menyusu

2. Jangan terlalu banyak minum susu

Elakkan memberi susu atau makanan terlalu banyak pada satu masa. Beri susu bayi anda dalam jumlah kecil tetapi lebih kerap.

3. Biarkan bayi anda bersendawa

Selepas memberi makan, angkat kepala dan tunggu bayi bersendawa.

Bersendawa dapat mengeluarkan udara di dalam perut sehingga dapat mengelakkan bayi dari meludah.

4. Elakkan tekanan pada perut bayi setelah dia minum susu

Tekanan di perut bayi biasanya berlaku ketika dia sedang duduk atau terdedah.

Oleh itu, setelah minum susu, biarkan si kecil menenangkan diri selama kira-kira 30 minit sebelum duduk atau terdedah.

5. Elakkan memandu selepas makan

Walaupun meludah dan muntah berbeza, keduanya boleh disebabkan oleh gemetar di perut bayi anda.

Oleh itu, elakkan membawa bayi di atas kenderaan, buaian, kereta sorong , atau bouncer selepas dia makan atau menyusu.

Biarkan dia mencerna makanan sebelum memanjat objek.

6. Biarkan bayi anda tidur di punggungnya

Untuk mengurangkan risiko sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS) aka bayi mati semasa tidur, letakkan bayi di punggungnya semasa tidur.

Kedudukan rawan ketika tidur untuk mengelakkan meludah tidak digalakkan.

7. Selaraskan diet ibu

Sekiranya bayi anda masih menyusu, doktor anda mungkin meminta anda mengurangkan susu dan produk tenusu untuk mengelakkan bayi anda meludah.

Seperti apa spit yang tidak normal? Segera bawa dia ke doktor!

Tidak seperti muntah, meludah adalah keadaan normal yang dialami oleh bayi. Namun, dalam keadaan tertentu bayi perlu segera diperiksa oleh doktor.

Menurut American Academy of Family Physicians, bawa dia ke doktor dengan segera sekiranya bayi anda meludah disertai dengan gejala seperti:

  • cukup banyak susu (lebih dari 1 atau dua sudu besar),
  • si kecil kelihatan tidak sihat dan letih,
  • tidak mahu menyusu,
  • susu yang dikeluarkan bertukar menjadi warna hijau atau coklat (seperti darah),
  • bayi tersedak, batuk, sesak nafas hingga sukar bernafas,
  • kencing kurang daripada biasa, dan
  • bayi tidak bertambah berat badan.

Meludah dengan tanda-tanda yang disebutkan di atas adalah meludah yang tidak normal dan harus segera dicari penyebabnya untuk dirawat.

Jangan biarkan si kecil anda mengalami penyakit pencernaan yang dapat menghalang pertumbuhan dan perkembangan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌