Kesihatan wanita

6 Gejala Penyakit Menular Seksual pada Wanita yang Sering Diabaikan

Penyakit kelamin atau jangkitan kelamin, adalah penyakit atau jangkitan yang biasanya ditularkan melalui hubungan seks tanpa perlindungan. Penyebaran dapat melalui darah, sperma, cairan vagina, atau cairan tubuh yang lain. Terdapat beberapa gejala penyakit kelamin pada wanita yang sering tidak disedari. Ketahui gejala beberapa penyakit kelamin pada wanita dalam artikel ini.

Apakah gejala penyakit kelamin pada wanita?

1. Munculnya luka pada alat kelamin tetapi tidak menyakitkan, boleh menjadi gejala sifilis awal

Sifilis atau singa raja adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria Treponema pallidum. Gejala awal sifilis adalah kemunculan lesi atau luka pada alat kelamin atau di mulut. Luka ini mungkin tidak menyakitkan, tetapi sangat mudah menyebarkan jangkitan.

Luka atau luka ini akan bertahan selama 1.5 bulan dan kemudian hilang sendiri. Harus diingat bahawa lesi sangat menular, kontak dengan lesi boleh mengakibatkan seseorang dijangkiti.

Sekiranya sifilis tidak dirawat, jangkitan akan berlanjutan ke tahap berikutnya dalam 4-10 minggu setelah lesi hilang. Pada peringkat kemudian, gejala seperti selesema seperti demam, sakit sendi, dan sakit kepala akan muncul. Pesakit juga boleh mengalami keguguran rambut hingga kebotakan.

2. Gonorea tidak menunjukkan gejala pada awal penularan

Gonorea atau gonorea adalah penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria Neisseria gonorrhoeae. Sebilangan penghidap penyakit ini tidak menunjukkan sebarang gejala, jadi mungkin tidak diketahui sama sekali jika mereka dijangkiti. Berikut adalah simptom gonorea penyakit kelamin pada wanita.

  • Keputihan berair dan berwarna kuning atau hijau.
  • Kerap membuang air kecil.
  • Sakit atau sakit ketika membuang air kecil.
  • Sakit di bahagian bawah abdomen semasa hubungan seks atau selepas.
  • Pendarahan semasa atau selepas hubungan seks, atau pendarahan berlebihan semasa haid.
  • Gatal di sekitar alat kelamin.

Jangkitan gonore juga boleh mempengaruhi bahagian tubuh yang lain jika bersentuhan dengan sperma atau cairan vagina. Bahagian badan lain yang berisiko mengalami gonore adalah rektum, mata, dan tekak.

3. Perubahan keputihan boleh menjadi tanda gejala klamidia

Chlamydia adalah sejenis penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteria Chlamydia trachomatis. Penyakit ini adalah penyakit kelamin yang paling biasa. Sebilangan orang tidak mempunyai gejala sama sekali, jadi penularan dapat dilakukan tanpa disedari.

Pada wanita, klamidia boleh menyebabkan gejala, seperti:

  • Keputihan tidak normal.
  • Sakit atau sakit ketika membuang air kecil.
  • Haid yang berat.
  • Pendarahan di luar kitaran haid.
  • Sakit semasa hubungan seksual.
  • Sakit di bahagian bawah abdomen

4. Bisul boleh menjadi gejala chancroid

Penyakit kelamin ini disebabkan oleh bakteria Haemophilus ducreyl. Gejala penyakit kelamin ini pada mulanya adalah bisul kecil pada alat kelamin akan muncul setelah 1-14 hari seseorang dijangkiti chancroid. Sehari selepas itu, benjolan akan berubah menjadi sakit.

Selain munculnya luka, sebilangan orang yang dijangkiti chancroid akan mengalami kelenjar getah bening di pangkal paha. Pada sesetengah orang, pembengkakan ini dapat berkembang menjadi abses.

5. Waspada jika benjolan muncul di dubur

Donovanosis, juga dikenal sebagai granuloma inguinale, disebabkan oleh bakteria Klebsiella granulomatis. Penyebaran penyakit ini biasanya berlaku melalui seks faraj atau dubur dan sangat jarang menular melalui seks oral.

Penyakit ini akan memakan tisu kemaluan secara perlahan. Sekiranya terdedah kepada penyakit ini, pesakit akan merasakan beberapa gejala seperti:

  • Terdapat benjolan di sekitar dubur dan alat kelamin.
  • Lapisan kulit perlahan-lahan mengelupas, maka benjolan akan membesar kerana proses keradangan. Kulit tidak menyakitkan pada peringkat ini, tetapi mudah berdarah.
  • Luka boleh melambung ke pangkal paha, kadang-kadang disertai dengan bau yang tidak menyenangkan

Untuk mengelakkan penyakit yang biasanya disebabkan oleh bakteria dan kulat, anda harus menggunakan antiseptik wanita sebelum dan selepas hubungan seksual. Pilih antiseptik feminin yang menggunakan povidone-yodium untuk mengusir kulat dan bakteria yang menyebabkan penyakit kelamin.