Pemakanan

Adakah Snek Benar-benar Membuat Anda Lemak? •

Snacking adalah aktiviti yang disukai oleh kebanyakan orang. Makanan ringan boleh menjadikan kita lebih baik dalam apa jua keadaan, entah bagaimana ini boleh berlaku. Berbagai makanan ringan tersedia, mulai dari makanan ringan yang sehat hingga makanan ringan yang tidak sihat, seperti makanan ringan dengan kalori kosong yang mengandung banyak lemak. Walau bagaimanapun, masih ramai yang memilih makanan ringan yang tidak sihat ini. Ya, rasanya sangat enak dinikmati.

Pelbagai makanan ringan dapat menemani kita dalam melakukan aktiviti, terutama aktiviti yang menghabiskan masa di depan layar, seperti menonton TV, bermain permainan video, bekerja di depan komputer, dan sebagainya. Sejauh mana anda mungkin tidak menyedari bahawa kebiasaan mengemil ini telah membuat anda gemuk.

Badan kita juga memerlukan makanan ringan

Mungkin tidak semua tabiat snek dapat membuat anda mengalami kenaikan berat badan yang menyebabkan kegemukan. Ini semua bergantung pada tabiat makanan ringan anda, sama ada anda terbiasa dengan makanan ringan dengan makanan ringan yang sihat atau tidak, menurut penjelasan pakar di Mesyuarat Tahunan Institut Makanan dan Ekspo Makanan 2011 di New Orleans, yang dilaporkan oleh MedicineNet.

Pada dasarnya, snek atau makan makanan ringan diperlukan untuk memenuhi keperluan pemakanan badan. Menurut Richard D. Mattes, PhD, seorang profesor makanan dan pemakanan di Universiti Purdue, West Lafayette, Ind., Makanan ringan bukan mengenai makanan ringan yang sihat atau tidak sihat, melainkan apa yang anda makan dan bagaimana makanan ini dapat memenuhi keperluan pemakanan anda. Tabiat snek yang mengandungi banyak kalori dan tidak sesuai dengan makan lebih sedikit makanan di kemudian hari atau peningkatan aktiviti fizikal boleh menyebabkan kenaikan berat badan.

Jadi, makanan ringan tidak boleh dielakkan, sebenarnya diperlukan untuk memenuhi keperluan tubuh. Yang perlu diperhatikan hanyalah ukuran dan jenis makanan ringan. Banyak pakar pemakanan mengesyorkan makan makanan ringan yang sihat di antara makanan besar dalam bahagian kecil, supaya badan bertenaga sepanjang hari.

Apakah jenis makanan ringan yang menyebabkan kegemukan?

Makanan ringan boleh menyebabkan kegemukan jika apa yang anda makan melebihi keperluan tubuh anda dalam jangka masa yang panjang.

1. Jenis makanan ringan

Sebilangan besar orang lebih memilih makanan ringan dan minuman ringan yang mengandungi kalori tinggi, merangkumi hampir seperempat keperluan kalori seseorang. Di Indonesia sendiri, sudah menjadi kebiasaan orang makan makanan goreng yang mengandung tepung dan lemak tinggi dari minyak, dan mengandung kalori kosong. Sebenarnya, ini telah menjadi budaya, di mana setiap kali ada kegiatan, seperti pertemuan, para tamu disajikan makanan ringan, kata Grace Judio-Kahl, seorang ahli fisiologi dan pemerhati gaya hidup, yang dikutip dari health.kompas.com.

Oleh itu, tidak menghairankan bahawa tabiat makanan ringan yang tidak sihat dapat menyebabkan anda menambah berat badan dan bahkan menjadi gemuk.

2. Apa yang perlu dilakukan semasa snek

Di samping itu, satu perkara lagi yang harus anda hindari ketika mengemil adalah melakukannya semasa menonton televisyen. Banyak kajian menunjukkan bahawa ada hubungan antara makanan ringan di depan televisyen dengan kenaikan berat badan atau kegemukan.

Penyelidikan oleh Pearson pada tahun 2011 menunjukkan bahawa makan sambil menonton TV boleh menyebabkan individu membuat pilihan makan yang buruk dan makan berlebihan. Remaja yang menonton TV lebih dari 2 jam sehari lebih banyak mengkonsumsi makanan ringan berkalori tinggi, seperti kerepek dan soda, dan makan lebih sedikit makanan ringan rendah kalori, seperti buah dan air, berbanding remaja yang kurang menonton televisyen. Akibatnya, remaja yang menonton lebih banyak TV mempunyai 106 kalori tambahan daripada remaja yang kurang menonton TV.

Orang yang suka menonton tv cenderung terganggu ketika makan sehingga mereka tidak menyedari berapa banyak makanan yang mereka makan, menyebabkan mereka makan berlebihan. Peningkatan penggunaan makanan juga boleh disebabkan oleh makan tanpa berfikir, yang berlaku apabila isyarat makan luaran, seperti gambar dan suara semasa anda menonton TV, menutupi petunjuk makan dalaman anda (perasaan lapar dan kenyang yang sebenarnya). Oleh itu, semasa menonton tv, anda tidak menyedari perasaan lapar dan kenyang yang sebenarnya, anda tidak menyedari berapa banyak makanan yang telah anda makan.

Seperti dalam kajian University of Birmingham yang dilakukan untuk melihat bagaimana perhatian dan ingatan mempengaruhi pengambilan makanan, menyimpulkan bahawa terganggu ketika makan atau tidak memperhatikan makanan apa yang dimakan dapat membuat orang makan lebih banyak, dan memperhatikan ketika makan dikaitkan dengan makan lebih sedikit di tempat lain.

Walaupun anda tidak menyedari apa yang telah terjadi pada mulut anda, otak anda juga tidak memproses maklumat tersebut, jadi anda tidak ingat apakah anda sudah makan. Ini menjadikan anda makan berulang-ulang, akibatnya anda akan mengalami kenaikan berat badan dan kegemukan.

Oleh itu, anda harus memusatkan perhatian semasa makan, elakkan makan sambil melakukan aktiviti lain, supaya anda sedar ketika badan anda merasa kenyang dan juga menyedari apa dan berapa banyak makanan yang telah anda makan.

BACA JUGA

  • 5 Kesan Buruk Media Elektronik Yang Mungkin Berlaku Pada Kanak-kanak
  • Cara Sihat untuk Penggunaan Makanan Ringan yang Dibungkus
  • 4 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Makan Malam Tengah Malam