Kesihatan mental

Mengapa Ada Orang Yang Takut Darah? •

Darah sangat penting untuk kehidupan manusia. Fungsinya sangat pelbagai, seperti membekalkan oksigen dan nutrien makanan ke seluruh badan sehingga organ tubuh dapat berfungsi dengan normal. Selain itu, darah juga melancarkan hormon dan melawan jangkitan. Apabila anda jatuh atau tergores, kulit yang cedera akan berdarah. Walaupun hanya luka kecil, ada beberapa orang yang sangat takut ketika melihat darah. Jadi, apa penyebabnya? Ayuh, cari sebab mengapa ada orang yang sangat takut akan darah di bawah.

Mengapa anda takut dengan darah?

Takut pada darah adalah sejenis fobia yang dikenali sebagai hemofobia. Istilah ini diambil dari bahasa Yunani "haima" yang bermaksud darah dan "fobos" yang bermaksud ketakutan. Selain itu, hemofobia juga dikenali sebagai hematofobia.

Keadaan ini menyebabkan seseorang merasa cemas, mual, dan bahkan pingsan ketika melihat darah. Sama ada darah yang keluar dari tubuhnya, orang lain, haiwan, bahkan dari filem atau gambar.

Apakah simptomnya?

Semua fobia mempunyai simptom fizikal dan emosi yang serupa. Walaupun berbeza-beza dari orang ke orang, gejala yang sering terjadi pada orang dengan hemofobia adalah:

  • Susah bernafas.
  • Jantung berdegup dengan cepat diikuti dengan sakit dada.
  • Gegaran badan, pening, loya dan berpeluh.
  • Perasaan cemas atau panik yang melampau.
  • Kehilangan kawalan dan halusinasi.
  • Kehilangan kesedaran.
  • Rasa takut dan tidak berdaya.

Dalam beberapa kes, hemotophobia juga menyebabkan tindak balas vasovagal. Keadaan ini menunjukkan penurunan tekanan darah dan degupan jantung. Ini adalah gejala unik hemofobia yang tidak biasa berlaku pada fobia lain.

Walaupun kanak-kanak yang takut akan darah, biasanya menunjukkan gejala, seperti amukan, menangis, berusaha bersembunyi atau berpaut pada orang lain untuk keselamatan, dan enggan melihat perkara yang berkaitan dengan darah.

Siapa yang berisiko terkena hematofobia?

Hemophobia adalah fobia spesifik yang sering muncul pada masa kanak-kanak, sekitar usia 10 hingga 13 tahun. Ketakutan yang melampau ini biasanya wujud bersama dengan gangguan psikoneurotik, seperti agoraphobia, fobia haiwan, trypanophobia (takut jarum), misophobia (takut kuman) dan serangan panik.

Selain mengalami gangguan psikoneurotik, ketakutan darah lebih cenderung terjadi pada orang dengan keadaan berikut:

  • Faktor keturunan atau dibesarkan oleh ibu bapa dan penjaga yang mempunyai kebimbangan yang berlebihan atau terlalu melindungi
  • Mengalami trauma seperti kemalangan yang menyebabkan banyak pendarahan atau kematian

Lalu, bagaimana ia dirawat?

Gejala takut ular boleh ringan atau teruk. Jadi, rawatan akan disesuaikan mengikut keparahan gejala. Namun, secara amnya ketakutan yang melampau ini dapat diatasi dengan beberapa cara, seperti:

Terapi dan kelonggaran kognitif

Mengawal ketakutan darah boleh dilakukan dengan terapi. Caranya adalah dengan mengganti pemikiran negatif anda terhadap darah menjadi pemikiran positif. Dengan cara itu, selagi anda melihat darah, kemungkinan besar anda dapat mengawal diri anda dari ketakutan. Anda mungkin perlu menjalani ujian darah beberapa kali dari gambar atau filem untuk membiasakannya.

Selain ketakutan, hemaphobia juga membuat anda cemas. Anda dapat mengatasi kegelisahan ini dengan terapi relaksasi. Yaitu, berlatih bernafas supaya anda bernafas dengan lebih baik, tekanan dan kegelisahan dapat dikurangkan, dan fikiran anda menjadi lebih jelas.

Mengambil ubat

Selain terapi, cara lain untuk mengatasi hemofobia adalah dengan mengambil ubat. Doktor akan memberi anda ubat antidepresan dan anti-kegelisahan, serta ubat lain yang dapat membantu keadaan anda menjadi lebih baik.