Kehamilan

Umur Janin dan Usia Gestational, Bagaimana Menghitungnya?

Apabila ditanya mengenai usia kehamilan, anda mungkin mudah menjawabnya. Sama ada 3 bulan, 7 bulan, atau 9 bulan mengikut keadaan semasa anda. Tetapi sebenarnya, usia kehamilan anda berbeza dengan usia sebenar janin. Jadi, apakah usia janin dan bagaimana ia berbeza dengan usia kehamilan? Ayuh, ketahui melalui tinjauan berikut.

Apakah usia janin?

Umur janin, juga dikenali sebagai zaman konsep, adalah usia ketika janin mula terbentuk. Dengan kata lain, usia janin dikira sejak awal persenyawaan antara sel telur dan sperma berlaku di rahim.

Mengira usia janin cenderung sukar. Sebabnya, kita tidak akan tahu pasti bila proses persenyawaan sel telur dan sperma berlaku di rahim. Kecuali dalam proses IVF, masa persenyawaan antara sel telur dan sperma dapat dilihat dengan jelas kerana doktor sendiri yang melakukannya.

Sedangkan pada kehamilan yang berlaku secara semula jadi (secara semula jadi), kita tidak akan tahu pasti bila persenyawaan bermula. Oleh itu, standard yang digunakan untuk pemeriksaan ultrasound pada doktor dan bidan adalah usia kehamilan, bukan usia janin.

Apa itu usia kehamilan?

Ketika ditanya, "berapa bulan mengandung?", Setiap wanita akan sangat mudah dijawab. Sama ada 4 bulan, 6 bulan, atau 9 bulan mengikut keadaan kehamilan. Nah, nombor ini sebenarnya menggambarkan usia kehamilan anda, atau juga dikenali sebagai usia kehamilan.

Umur kehamilan dikira dari hari pertama haid terakhir (LMP). Sebenarnya, perkembangan janin mungkin tidak akan bermula sehingga persenyawaan berlaku.

HPHT ini akan mencerminkan ketika kehamilan bermula, biasanya ia akan dikira secara mingguan atau bulanan setiap minggu, bukan bulanan. Contohnya, usia kehamilan 8 minggu, 16 minggu, 24 minggu, dan sebagainya.

Apakah akibatnya jika usia janin lebih kecil atau lebih besar?

Semasa melakukan pemeriksaan ultrasound di pakar sakit puan, anda mungkin bingung apabila mengetahui bahawa usia kehamilan dan usia janin adalah berbeza. Penting untuk diperhatikan bahawa Umur janin dan usia kehamilan pasti berbeza. Ini kerana usia kehamilan tidak dikira dari hari sebenar pembuahan.

Selain itu, perbezaan usia janin dan kehamilan juga dapat dipengaruhi oleh kitaran haid yang tidak normal. Sama ada terlalu lama lebih dari 30 hari atau terlalu pendek kurang dari 25 hari. Akibatnya, pengiraan HPHT mungkin salah dan menyebabkan usia janin berbeza dengan usia kehamilan.

Anda mungkin takut bahawa perbezaan ini akan memberi kesan buruk kepada kesihatan janin. Malah, ada juga yang mengatakan bahawa jika usia janin lebih kecil daripada usia kehamilan, maka anda berisiko keguguran. Namun, adakah begitu?

Jangan bimbang terlebih dahulu, hakikatnya usia janin dan usia kehamilan yang berbeza tidak selalu memberi kesan negatif pada janin.

Kita tidak hanya bergantung pada ukuran dan berat bayi untuk menentukan usia kehamilan, kerana hasilnya dapat menipu. Contohnya, ukuran bayi besar tetapi usia kehamilan kecil dan sebaliknya, ukuran bayi kecil tetapi usia kehamilan besar.

Contohnya, anda mungkin pernah melihat seorang wanita yang mempunyai perut besar seperti dia hamil 8 bulan, tetapi ternyata dia masih mengandung 5 bulan. Dan sebaliknya, ada wanita hamil yang perutnya kecil seperti mereka hamil 6 bulan, tetapi sebenarnya mereka sudah hamil 9 bulan.

Oleh itu, anda bukan sahaja harus menilai sama ada bayi itu sihat atau tidak dari ukuran kehamilan.

Ingat, jangan terganggu pada usia kehamilan sahaja

Kebanyakan orang mungkin terlalu fokus memantau berat badan dan melihat hubungan seks bayi melalui ultrasound. Sebenarnya, ada faedah lain dari ultrasound yang juga penting tetapi sering diremehkan, iaitu mengetahui seberapa baik kesejahteraan bayi dalam kandungan.

Ya, sangat penting untuk memperhatikan kesejahteraan bayi agar pertumbuhan dan perkembangan bayi tetap normal sesuai dengan usia kehamilan. Doktor akan melihat apakah keperluan pemakanan bayi dipenuhi, bahagian tubuhnya baik, fungsi tubuhnya berjalan seperti biasa, dan sebagainya.

Untuk menentukan usia kehamilan tidak cukup hanya satu ultrasound sahaja. Ini memerlukan ultrasound bersiri atau ultrasound berterusan untuk memastikan pertumbuhan janin berjalan normal mengikut usia kehamilan atau tidak. Dengan cara itu, pengiraan usia kehamilan menjadi lebih tepat dan tidak akan salah.