Kanser

Jenis Dadah dan Jenis Rawatan Leukemia -

Leukemia adalah sejenis barah darah yang bermula di sumsum tulang dan kemudian menyerang darah. Sekiranya tidak dirawat, penyakit ini dapat merebak ke bahagian tubuh yang lain, seperti kelenjar getah bening, hati, limpa, otak, saraf tunjang, atau testis. Jadi, bagaimana mengatasi dan merawat leukemia? Apa jenis rawatan dan ubat yang biasanya diberikan oleh doktor untuk merawat leukemia?

Pelbagai jenis rawatan dan ubat untuk merawat leukemia

Sel barah leukemia dapat tumbuh dengan cepat dan perlahan. Jenis leukemia yang berkembang dengan perlahan, atau disebut leukemia kronik, biasanya tidak memerlukan perawatan, terutama jika pasien tidak mengalami gejala leukemia.

Walau bagaimanapun, pemeriksaan tetap harus dilakukan untuk memantau perkembangan penyakit ini. Rawatan baru akan diberikan apabila penyakit itu berkembang dan menyebabkan gejala pada penghidapnya.

Walau bagaimanapun, bagi pesakit dengan leukemia akut yang cepat berkembang dan mengalami gejala, rawatan perubatan sangat diperlukan. Jenis rawatan yang akan diberikan bergantung pada jenis leukemia yang anda miliki, tahap atau penyebaran sel barah, usia, keadaan kesihatan keseluruhan, dan kesan rawatan yang mungkin timbul.

Secara umum, ada lima cara atau jenis rawatan untuk merawat leukemia, termasuk pelbagai terapi untuk bentuk rawatan perubatan yang lain. Berikut adalah jenis rawatan:

1. Kemoterapi

Kemoterapi adalah kaedah utama untuk merawat dan merawat leukemia. Terapi leukemia ini menggunakan ubat yang diberikan dalam bentuk pil, melalui IV ke vena atau kateter, atau suntikan di bawah kulit, untuk menghentikan pertumbuhan atau membunuh sel barah.

Ubat kemoterapi untuk leukemia umumnya diberikan secara gabungan. Pemberian ubat ini juga boleh dilakukan dalam beberapa kitaran dan boleh berlangsung selama enam bulan atau lebih, bergantung pada pelbagai jenis ubat dan proses pemulihan dari kemoterapi.

Rawatan ini secara amnya diberikan kepada pesakit dengan leukemia limfoblastik akut (SEMUA) dan leukemia myeloid akut (AML). Bagi pesakit dengan leukemia jenis lain, seperti leukemia limfositik kronik (CLL), leukemia myeloid kronik (CML), dan leukemia sel berbulu, Kemoterapi juga boleh diberikan, terutama bagi mereka yang telah mengalami atau mengalami gejala.

Laporan dari Leukemia & Lymphoma Society, kemoterapi untuk SEMUA dan leukemia AML dilakukan dalam dua fasa, iaitu induksi dan pasca remisi. Induksi adalah fasa awal pesakit yang menjalani kemoterapi.

Terapi dalam fasa ini bertujuan untuk membunuh sel kanser sebanyak mungkin untuk mencapai pengampunan, iaitu ketika tidak ada sel barah yang tersisa di dalam darah dan sumsum tulang dan pesakit merasa lebih baik.

Setelah mencapai remisi, pesakit dengan leukemia jenis ini masih perlu menjalani kemoterapi untuk mencegah kembalinya sel barah. Fasa ini juga dikenali sebagai pasca remisi. Pada fasa pasca remisi, selain kemoterapi, pesakit juga kadang-kadang menjalani transplantasi sel induk atau sel stem.

2. Terapi sinaran atau radioterapi

Radioterapi atau terapi radiasi menggunakan sinar-X atau sinar bertenaga tinggi untuk merosakkan sel-sel leukemia dan menghentikan pertumbuhannya. Terapi radiasi biasanya dilakukan untuk mempersiapkan transplantasi sel induk atau sel stem.

Semasa prosedur, anda diminta untuk berbaring di atas meja. Kemudian, mesin bergerak di sekitar anda, mengarahkan sinaran ke titik di mana sel-sel barah berada atau ke seluruh badan anda.

Rawatan terapi radiasi biasanya diberikan untuk hampir semua jenis leukemia. Inilah penjelasannya:

  • Dalam jenis leukemia SEMUA, radioterapi dapat diberikan untuk mencegah atau merawat penyebaran sel barah ke sistem saraf pusat, mempersiapkan pemindahan sel induk, dan melegakan kesakitan dari penyebaran sel leukemia ke tulang, terutama jika kemoterapi belum dilakukan. menolong.
  • Leukemia jenis AML, radioterapi biasanya diberikan sebagai persediaan untuk pemindahan sel induk dan ketika leukemia telah merebak di luar sumsum tulang, termasuk ke tulang atau sistem saraf pusat.
  • Sejenis CLL leukemia, radioterapi biasanya diberikan ketika sel leukemia berkembang di sumsum tulang dan menyebabkan gejala seperti sakit, mengecutkan limpa yang membesar jika kemoterapi tidak berfungsi, atau mengecilkan kelenjar getah bening yang membesar di satu kawasan badan.
  • Jenis leukemia CML, radioterapi biasanya diberikan ketika sel-sel leukemia telah berkembang di sumsum tulang dan menyebabkan gejala seperti sakit, sel-sel kanser telah merebak di luar sumsum tulang, mengecilkan limpa yang membesar jika kemoterapi tidak berjaya, dan persiapan untuk pemindahan sel induk .

3. Imunoterapi

Imunoterapi atau terapi biologi adalah sejenis rawatan yang menggunakan ubat untuk meningkatkan sistem ketahanan badan untuk melawan leukemia. Jenis terapi biologi yang biasa digunakan untuk leukemia adalah terapi sel interferon, interleukin, dan CAR-T.

Beberapa jenis leukemia yang biasanya menggunakan jenis rawatan ini, iaitu CML dan leukemia sel berbulu. Pada pesakit CML, terapi biologi dengan interferon alpha umumnya diberikan sebagai terapi lini pertama, terutama bagi pesakit yang tidak dapat mengatasi kesan sampingan terapi yang disasarkan atau tahan terhadap ubat terapi yang disasarkan.

Interferon juga diberikan kepada pesakit leukemia sel berbulu, terutamanya jika anda tidak dapat menjalani kemoterapi atau kemoterapi tidak lagi berfungsi. Wanita hamil atau mereka yang mempunyai tahap sel neutrofil yang sangat rendah tidak digalakkan menjalani terapi biologi ini.

Sebagai tambahan kepada jenis leukemia ini, SEMUA pesakit juga dapat menerima jenis rawatan ini. Berunding dengan doktor anda mengenai jenis rawatan dan ubat yang sesuai untuk anda.

4. Terapi yang disasarkan

Terapi yang disasarkan adalah cara menangani leukemia dengan menggunakan ubat-ubatan yang fokus dan secara khusus menyerang sel barah. Terapi yang disasarkan ini berfungsi dengan menyekat kemampuan sel-sel leukemia untuk membiak dan membelah, memotong bekalan darah yang perlu hidup sel-sel kanser, atau membunuh sel-sel barah secara langsung.

Walaupun kelihatan sama dengan kemoterapi, terapi yang disasarkan kurang mempengaruhi dan membahayakan sel yang sihat. Beberapa ubat yang biasa digunakan dalam terapi sasaran untuk leukemia adalah:

  • Antibodi monoklonal, seperti inotuzumab, gemtuzumab, rituximab, ofatumumab, obinatuzumab, atau alemtuzumab.
  • Inhibitor tirosin kinase, seperti imatinib, dasatinib, nilotinib, ponatinib, ruxolitinib, fedratinib, gilteritinib, midostaurin, ivositinib, ibrutinib, atau venetoclax.

Terapi yang disasarkan umumnya diberikan kepada pesakit dengan jenis leukemia SEMUA, CLL, CML, dan leukemia sel berbulu. Pada pesakit dengan SEMUA, perencat tirosin kinase yang disasarkan biasanya diberikan bersamaan dengan kemoterapi, sedangkan CML dapat digunakan sebagai rawatan lini pertama.

Sementara pada pasien dengan CLL, terapi yang disasarkan biasanya diberikan kepada pasien dengan leukemia yang telah berkembang dan ketika sel-sel barah kembali (berulang), dan dapat diberikan pada waktu yang sama dengan kemoterapi. Walau bagaimanapun, rawatan jenis ini juga dapat diberikan ketika pesakit tidak lagi bertindak balas terhadap rawatan kemoterapi.

Adapun pesakit leukemia sel berbulu, Ubat terapi sasaran yang paling biasa digunakan adalah rituximab. Ubat ini dapat diberikan ketika kemoterapi tidak dapat mengendalikan leukemia atau leukemia kembali setelah kemoterapi diberikan.

5. Pemindahan sel stem atau sumsum tulang

Cara mengatasi dan merawat leukemia lain, iaitu pemindahan sel stem atau sel stem atau sumsum tulang. Rawatan jenis ini biasanya dilakukan selepas kemoterapi atau radioterapi.

Prosedur transplantasi dilakukan dengan mengganti sel stem pembentuk barah darah (yang telah dibunuh oleh kemoterapi / radioterapi) dengan sel baru yang sihat. Sel-sel yang sihat ini dapat diambil dari badan anda sebelum kemoterapi dan radiasi diberikan atau dari darah penderma atau sumsum tulang.

Sel-sel yang sihat ini kemudian dapat berkembang menjadi sumsum tulang dan sel-sel darah baru yang diperlukan oleh tubuh.

Transplantasi sel induk sumsum tulang adalah mungkin pada SEMUA dan pesakit leukemia AML pada fasa pasca kelahiran. Bagi pesakit leukemia CML, rawatan ini jarang diberikan.

6. Rawatan lain

Sebagai tambahan kepada jenis rawatan umum di atas, rawatan perubatan lain boleh dilakukan untuk pesakit leukemia. Salah satunya sering dilakukan, iaitu pembedahan membuang limpa.

Ini umumnya dilakukan ketika limpa membesar kerana sel barah leukemia dan menyebabkan rasa sakit, dan kemoterapi atau radioterapi tidak dapat mengecilkannya. Walau bagaimanapun, tidak semua pesakit akan menjalani ini. Sentiasa berjumpa doktor untuk mendapatkan jenis rawatan yang tepat untuk anda.