Kehamilan

Perut wanita hamil tertekan, berbahaya atau tidak bagi janin?

Sebenarnya, adakah bahaya jika perut wanita hamil mengalami kemurungan? Adalah normal jika anda secara tidak sengaja memukul perut anda dengan sesuatu, dan kemudian merasa cemas dan bimbang kerana anda takut sesuatu akan berlaku. Tetapi sebenarnya, adakah tekanan pada perut akan mempengaruhi keadaan janin?

Apakah kesan sekiranya perut wanita hamil mengalami kemurungan?

Sebilangan besar wanita hamil merasa cemas sekiranya perutnya dikompres atau ada yang hancur.

Mungkin, tekanan yang anda terima adalah tidak sengaja, misalnya memukul meja, dipukul oleh anak kecil secara tidak sengaja, atau tertekan semasa memegang bayi anda.

Lalu, adakah keadaan ini menjadikan janin dalam rahim mengalami gangguan tertentu? Sebenarnya, ini bergantung pada seberapa keras perut wanita hamil yang diperah.

Dipetik dari UT Southwestern Medical Center, ada yang menyentuh atau menyentuh perut ketika hamil selalunya tidak dapat dielakkan.

Sekiranya anda memukulnya dengan ringan, jangan risau, ia mungkin tidak berbahaya.

Sebabnya, janin sudah mempunyai pelbagai pelindung di dalam perut yang telah disiapkan sejurus selepas pembuahan.

Tetapi kadang-kadang, ini juga bergantung pada setiap usia kehamilan dan trauma yang boleh menjadi penyebabnya.

Berikut adalah beberapa kesan yang dapat dirasakan oleh wanita hamil jika dilihat dari usia kehamilan:

1. Perut wanita hamil mengalami kemurungan pada trimester pertama

Pada awal kehamilan, dinding rahim sudah mula menebal dan ini akan melindungi janin dari tekanan.

Selain itu, tulang pelvis juga merupakan salah satu pelindung ketika anda masih di trimester pertama.

Tulang pelvis cukup keras untuk melindungi janin dari tekanan.

2. Perut wanita hamil mengalami tekanan pada trimester kedua dan ketiga

Ramai yang menganggap semakin tua usia kehamilan, semakin berisiko dan harus berhati-hati.

Sebenarnya ini tidak salah sepenuhnya, anda semestinya lebih berwaspada ketika ini berlaku.

Walau bagaimanapun, jika tekanan yang anda dapatkan dari membawa anak kecil, anda tidak perlu risau.

Janin anda dilindungi dengan cairan ketuban dan plasenta sehingga tekanan tidak akan dirasakan oleh bayi dalam kandungan.

Oleh itu, jangan panik jika perut ibu hamil mengalami tekanan.

Ini kerana badan anda telah dirancang sekuat mungkin untuk melindungi janin, dari cairan ketuban, dinding rahim, hingga otot perut.

Walau bagaimanapun, cuba dengar badan anda. Sekiranya semasa membuat kerja rumah anda merasa sangat letih, berehat sebentar.

Aktiviti yang berisiko sekiranya perut wanita hamil mengalami kemurungan

Telah dijelaskan di atas bahawa aktiviti ringan yang menyebabkan perut wanita hamil mengalami tekanan biasanya tidak berbahaya.

Namun, ada beberapa syarat lain yang harus dielakkan agar bayi dilindungi.

Berikut adalah beberapa aktiviti yang berisiko jika perut wanita hamil tertekan, seperti:

1. Mengangkat objek berat

Aktiviti ini boleh menyebabkan perut wanita hamil tertekan, terutamanya jika pergerakannya berulang.

Ini boleh mencetuskan keguguran, kelahiran pramatang, dan kecederaan pada ibu seperti otot yang ditarik.

Oleh itu, apa yang mesti dipertimbangkan adalah menghadkan aktiviti ini sejak kehamilan pada usia 21 minggu.

2. Memandu kenderaan

Kemalangan kereta adalah salah satu penyebab trauma perut bagi wanita hamil yang mengalami kemurungan.

Begitu juga ketika anda perlu melakukan brek secara tiba-tiba sehingga perut mengalami tekanan yang cukup banyak.

Sebaliknya, atur kembali tempat duduk supaya terdapat jarak antara perut dan stereng. Kemudian, sesuaikan tali pinggang keledar dan letakkan di bawah perut.

Tidak kira betapa kecilnya trauma akibat kemalangan kereta, berjumpa doktor dengan segera kerana boleh menjejaskan bayi dan organ dalaman anda.

Bukan hanya itu, ia juga boleh menyebabkan pendarahan dalaman, gangguan plasenta, dan kematian janin.

Bagaimana untuk mengetahui sama ada janin baik-baik saja?

Sekiranya tekanan yang anda alami sangat sukar, jangan berlengah berjumpa doktor.

Biasanya, doktor akan mengesyorkan agar anda menjalankan pelbagai ujian kesihatan lengkap, termasuk ultrasound. Dari pemeriksaan ini, anda pasti dapat mengetahui keadaan janin.

Semasa anda berjumpa doktor setelah mengalami tekanan pada perut dan mengalami trauma, terdapat beberapa perkara yang harus anda pastikan, iaitu:

  • Adakah simptom saya sekarang normal?
  • Apa simptom yang tidak normal dan kapan berjumpa doktor setelah mengalami trauma?
  • Apa jenis trauma yang berbahaya?
  • Apakah aktiviti yang harus dielakkan untuk mencegah komplikasi kehamilan?

Pastikan anda mendapat semua jawapan ini dari doktor semasa perut ibu semasa hamil sedang menekan dengan kuat.

Dengan cara itu, anda akan tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya sekiranya berlaku trauma yang tidak diingini.

Biasanya, sekiranya kemalangan atau trauma yang dialami cukup parah, pendarahan akan berlaku semasa kehamilan.

Nah, apabila keadaan ini berlaku, anda harus segera berjumpa doktor, kerana ini menunjukkan bahawa sesuatu berlaku dengan kehamilan.