Kehamilan

Adakah benar bahawa degupan jantung dapat menunjukkan jantina bayi?

Sebagai tambahan kepada kesihatan dan perkembangan janin, salah satu soalan yang sering ditanya semasa pemeriksaan kebidanan adalah jantina. Uniknya, degupan jantung dikatakan sebagai penanda jantina bayi semasa dilahirkan. Jadi, adakah andaian ini benar?

Hubungan antara degupan jantung dan seks janin

Ramai orang percaya bahawa degupan jantung dapat menentukan jantina bayi. Anggapan ini menimbulkan kegembiraan bagi calon ibu, kerana jantina bayi selalu menjadi persoalan yang ditunggu-tunggu untuk mendapat jawapan.

Denyut jantung di bawah 140 bpm (degupan seminit) dikatakan menunjukkan jantina lelaki. Sementara itu, degupan jantung yang lebih cepat dipercayai sebagai tanda bahawa janin adalah wanita.

Beberapa kajian telah dilakukan untuk membuktikan tuntutan ini. Kajian sebelumnya dilakukan pada tahun 2006 pada 477 kehamilan. Akibatnya, kadar jantung purata janin wanita adalah 151.7 bpm, sementara janin lelaki adalah 154.9 bpm.

Melihat perbezaan antara keduanya sangat kecil, dapat disimpulkan bahawa tidak ada hubungan antara degup jantung dan jantina bayi.

Itu tidak berhenti di situ, pada tahun 2016 para penyelidik kembali melakukan penyelidikan. Sekali lagi, hasil yang ditunjukkan adalah serupa.

Di antara 655 kehamilan yang dikaji, kadar jantung purata janin wanita adalah 167 bpm, sementara janin lelaki adalah 167.3 bpm. Perbezaan ini bahkan lebih kecil, sehingga dapat disimpulkan bahawa degupan jantung tidak berkaitan dengan jenis kelamin janin.

Cara mengetahui jantina janin

Jantina janin ditentukan ketika sperma menyuburkan telur. Janin dengan kromosom XX akan menjadi perempuan, sementara janin dengan kromosom XY akan dilahirkan dengan jantina lelaki.

Denyutan jantung tidak memberikan gambaran mengenai kromosom janin yang menentukan jantina. Di samping itu, alat kelamin janin tidak terbentuk sepenuhnya pada kehamilan 4-6 minggu pertama. Alat kelamin baru dapat melihat perbezaannya ketika janin berusia 10-20 minggu.

Walaupun degupan jantung tidak dapat digunakan sebagai penanda aras, terdapat beberapa kaedah yang boleh anda gunakan untuk mengetahui jenis kelamin bayi, iaitu:

1. Ujian darah

Tujuan utama ujian darah bukan untuk menentukan jantina, tetapi untuk mengesan gangguan genetik. Walau bagaimanapun, ujian ini juga dapat menunjukkan jenis kromosom janin yang menentukan jantina.

2. Ujian genetik

Ujian genetik mempunyai tujuan yang sama dengan ujian darah, tetapi dilakukan pada usia kehamilan kemudian. Perlu diingat bahawa ujian ini mempunyai risiko kehamilan. Oleh itu, anda harus berjumpa doktor sebelum menerimanya.

3. Ultrasound (USG)

Ultrasound adalah pemeriksaan paling selamat kerana tidak perlu mengambil sampel dari darah atau cairan ketuban. Pemeriksaan ini menghasilkan gambar yang menunjukkan bahagian badan, degupan jantung, serta jantina bayi yang akan dilahirkan.

Denyutan jantung tidak terbukti menunjukkan jantina janin. Anggapan ini adalah mitos, kerana degupan jantung tidak menggambarkan kromosom janin yang menentukannya.

Jenis kelamin janin pada awal kehamilan hanya dapat diketahui melalui ujian DNA dan ujian genetik. Sekiranya alat kelamin janin telah terbentuk, anda boleh mengetahui jantina dengan kaedah yang lebih selamat, iaitu melalui pemeriksaan ultrasound.