Pemakanan

Kenali selok-belok Laser Lipolisis untuk Menghilangkan Lemak

Terdapat banyak cara yang boleh diambil untuk mencapai tubuh yang ideal. Selain diet dan senaman, sedot lemak juga sering menjadi penyelesaian bagi mereka yang menghidap diabetes belanjawan lebih banyak lagi. Dengan teknologi yang semakin canggih, kini terdapat semakin banyak jenis prosedur sedot lemak, salah satunya adalah lipolisis laser.

Apa itu lipolisis laser?

Sumber: Panduan Kesihatan Turki

Lipolisis laser adalah prosedur sedot lemak yang menggunakan laser untuk memecahkan lemak untuk mengurangkan isipadu tisu. Berbanding dengan sedot lemak biasa, prosedur ini lebih ringan dan proses pemulihannya juga lebih pantas.

Prosedur lipolisis laser dilakukan dengan memasukkan laser pada bahagian yang anda mahu membuang lemak. Doktor akan menyuntik anestetik tempatan di kawasan yang disasarkan.

Selepas itu, doktor membuat sayatan kecil dan memasukkan laser ke lapisan kulit melalui tiub kanula kecil. Laser ini akan bergerak bolak-balik seperti kipas berputar pada sudut dan lapisan yang berbeza.

Kemudian, lemak yang telah dicairkan dari pergerakan laser akan dikeluarkan dengan mengurut atau membersihkan dengan paip vakum, bergantung pada berapa banyak lemak yang telah dikeluarkan.

Secara amnya, prosedur lipolisis laser hanya berlangsung sekitar satu jam. Semasa prosedur ini, pesakit terjaga dan mungkin merasakan sensasi panas atau sejuk di sekitar kawasan di mana laser dimasukkan.

Adakah terdapat syarat-syarat tertentu untuk melaksanakan prosedur ini?

Sebenarnya, tidak ada keperluan khusus untuk melakukan lipolisis laser. Namun, perlu juga diperhatikan bahawa prosedur ini tidak bertujuan untuk mengatasi masalah kegemukan.

Lipolisis laser lebih disyorkan untuk orang yang mempunyai berat badan sederhana dan cenderung stabil yang mempunyai beberapa masalah dengan lemak yang terdapat di bahagian tubuh tertentu.

Sebagai contoh, jika seseorang pesakit merasakan bahawa pengumpulan lemak yang lebih menonjol di perut mengganggu penampilannya, maka lipolisis laser dapat menjadi penyelesaiannya. Kadang kala prosedur ini juga digunakan untuk mengurangkan lemak wajah agar lebih jelas.

Orang yang gemuk mungkin tidak mengalami perubahan dramatik dari lipolisis laser. Mereka juga mesti berada dalam keadaan sihat secara keseluruhan jika mereka ingin menjalani prosedur ini.

Bagi pesakit yang berumur 60 tahun ke atas atau mempunyai beberapa keadaan seperti penyakit jantung, darah tinggi, dan diabetes, diperlukan izin perubatan.

Rawat juga pesakit yang mempunyai penyakit hati atau pernah menjalani kemoterapi sebelumnya. Dikhuatiri lidokain atau cairan anestetik yang dimasukkan akan mengganggu metabolisme atau bahkan beracun.

Selain itu, anda mungkin juga harus mengelakkan mengambil jenis ubat tertentu sebelum prosedur. Ubat-ubatan termasuk agen penipisan darah dan NSAID. Ubat ini dipercayai dapat mengubah metabolisme lidocaine yang akan mengganggu prosedur.

Kelebihan dan kesan sampingan lipolisis laser

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, salah satu perkara yang menjadikan lipolisis laser lebih unggul daripada prosedur lain adalah masa pemulihannya lebih cepat. Walaupun setelah menjalani lipolisis laser, pesakit dapat segera meneruskan aktiviti normalnya.

Luka yang disebabkan oleh prosedur ini juga lebih ringan kerana tiub kanula yang dimasukkan hanya berdiameter 1 mm. Doktor tidak perlu membelah atau membuat sayatan besar untuk melakukannya.

Lebih-lebih lagi, kesan yang diperoleh selepas itu tidak hanya dilihat pada bahagian badan yang lebih kecil, tetapi juga pada kulit yang lebih kencang.

Ramai orang ragu-ragu menjalani sedot lemak kerana bimbang akan kesan penghisap lemak yang sering membuat kulit menjadi lebih longgar, terutama jika pesakit mempunyai kontur badan yang tidak rata.

Walau bagaimanapun, kebalikannya terdapat pada lipolisis laser. Selain mengetatkan beberapa pesakit juga melaporkan bahawa kulit mereka menjadi lebih halus.

Ini disebabkan oleh tindak balas penyembuhan tubuh sendiri, yang menyebabkan protein dalam tisu kulit berkontraksi. Proses ini juga mencetuskan penghasilan kolagen yang akhirnya menjadikan kulit lebih kencang dan licin.

Malangnya, kadangkala lipolisis laser tidak berfungsi dengan optimum di kawasan besar seperti perut dan kawasan sekitarnya. Sebabnya adalah bahawa fleksibiliti laser serat yang digunakan mempunyai kemampuan yang terbatas, jadi kerjanya hanya sering dirasakan pada tisu lemak terluar.

Anda juga perlu mengetahui risiko jangkitan yang disebabkan oleh tiub kanula yang digunakan. Dalam kes yang teruk, pesakit mungkin mengalami pembekuan darah. Berita baiknya, komplikasi ini jarang berlaku.

Namun, anda masih harus memperhatikan beberapa risiko yang mungkin timbul seperti pembengkakan yang tidak biasa, rasa sakit yang terus dirasakan, atau pendarahan dari luka.

Bolehkah hasilnya bertahan lama?

Kesan lipolisis boleh berbeza bagi setiap orang, bergantung pada setiap bentuk badan. Terdapat beberapa pesakit yang merasa puas dengan badan yang lebih jelas, tetapi ada juga yang mengaku tidak melihat perubahan ketara dalam badan mereka.

Selain itu, berapa lama kesan yang dihasilkan oleh lipolisis laser juga dipengaruhi oleh bagaimana seseorang menjalani kehidupan sehariannya.

Tidak kira seberapa baik hasilnya, lebih baik tidak bergantung sepenuhnya pada prosedur ini. Anda juga harus menjaga diet yang sihat dan rajin bersenam untuk mengekalkan bentuk badan yang ideal.