Kesihatan kulit

Mengapa jari menjadi berkerut setelah lama berada di dalam air? •

Setelah berendam di malam hari yang santai untuk bersantai dari kerja seharian atau berenang hujung minggu yang menyegarkan di kolam berhampiran rumah anda, anda mungkin menyedari bahawa tapak tangan dan kaki anda semakin berkerut - seperti kismis. Jari-jari yang berkerut ini tidak akan bertahan lama, tetapi adakah anda tertanya-tanya mengapa kulit anda menjadi berkerut setelah lama berada di dalam air?

Sekiranya seluruh badan tenggelam, mengapa hanya tapak tangan dan kaki yang berkerut?

Sebilangan penyelidik berpendapat bahawa fenomena jari berkerut ini adalah hasil reaksi biokimia, proses osmosis di mana air bergerak juga menarik sejumlah sebatian dari dalam kulit, membiarkan lapisan kulit kering dan berkerut sesudahnya.

Kulit manusia seperti perisai besi yang berfungsi melindungi bahagian dalam tubuh dari serangan kuman dan bakteria, sementara menjaga cairan tubuh di dalamnya. Malangnya, kulit tidak kalis air.

Lapisan paling luar kulit, epidermis, bertanggungjawab untuk reaksi keriput ini. Epidermis mengandungi sekumpulan keratinosit, kerangka intraselular yang terbuat dari keratin protein, yang menguatkan kulit anda dan menjadikannya lembap. Sel-sel ini kemudian membelah dengan cepat di bahagian bawah epidermis, mendorong sel-sel yang lebih tinggi ke atas. Selepas separuh perjalanan, kumpulan sel ini akan mati. Sel-sel keratin yang mati kemudian membuat lapisan epidermis mereka sendiri, yang disebut stratum corneum.

Apabila tangan direndam dalam air, keratin menyerap air. Walau bagaimanapun, bahagian dalam jari tidak membengkak. Sel-sel keratin mati membengkak dan mula 'menjajah' permukaan kulit yang lain, tetapi sel-sel ini masih tersambung ke sel-sel di bahagian dalam jari yang masih hidup tetapi dihimpit oleh pembengkakan. Akibatnya, lapisan stratum korneum kemudian mengembang, seperti halnya dengan rok usang, untuk menyediakan tempat sementara untuk pembengkakan ini.

Kusut hanya berlaku pada jari dan jari kaki kerana epidermis pada bahagian badan ini lebih tebal daripada bahagian badan yang lain - rambut dan kuku juga mengandungi jenis keratin yang berbeza yang juga menyerap air, sebab itulah kuku menjadi lembut setelah mandi atau mencuci.pinggan.

Jari yang berkerut setelah berada di dalam air untuk waktu yang lama adalah kerja sistem saraf, bukan pengaruh air

Dipetik dari Amerika saintifik , para saintis telah mendapati bahawa keriput jari setelah jangka masa yang lama di dalam air bukan hanya refleks sederhana atau hasil dari proses osmosis, tetapi juga peranan sistem saraf.

Sebabnya, pakar bedah telah mendedahkan bahawa jika beberapa saraf di jari dipotong atau rosak, tindak balas kedutan ini tidak akan berlaku. Ini menunjukkan bahawa perubahan keadaan kulit ini adalah reaksi paksa yang dikeluarkan oleh sistem saraf autonomi badan - sistem yang juga mengawal pernafasan, degupan jantung, dan berpeluh. Sebenarnya, ciri-ciri kedutan ini yang hanya anda dapati di telapak tangan dan kaki disebabkan oleh saluran darah yang tersekat di bawah permukaan kulit.

Jari yang berkerut, menurut pakar bedah, adalah tanda sistem saraf yang utuh. Dan yang pasti, tindak balas berkerut yang dilihat di setiap pad jari telah digunakan sebagai kaedah untuk menentukan sama ada sistem saraf simpatik masih berfungsi dengan baik pada pesakit yang tidak responsif.

Uniknya, keriput jari tidak muncul sehingga sekitar lima minit rendaman berterusan di dalam air, yang bermaksud hubungan singkat dengan air secara tidak sengaja tidak mencukupi untuk menghasilkan kerutan. Oleh itu, anda tidak akan pernah mengalami jari-jari yang kusut ketika terkena hujan atau di tempat yang lembap dan berembun. Selanjutnya, keriput jari akan berlaku lebih cepat sebagai tindak balas terhadap air tawar daripada air laut, yang mungkin mencerminkan keadaan yang pada awalnya hanya berkembang pada primata.

Kerutan jari bentuk teknik penyesuaian?

Selain manusia, sejauh ini ada satu primata yang dapat menunjukkan tindak balas jari yang berkerut setelah jangka waktu yang lama di dalam air: monyet monyet ekor panjang (Macaque). Tindak balas memerah jari yang ditunjukkan oleh monyet Macaque dianggap sebagai teknik penyesuaian, yang dirancang sedemikian rupa sehingga kera ini dapat mencengkam objek dengan lebih kuat dalam keadaan kering dan basah.

Namun, untuk membuktikan sama ada tindak balas ini juga bertindak sebagai teknik penyesuaian yang serupa pada manusia masih menjadi perbahasan. Walaupun terdapat sejumlah kajian yang menunjukkan bahawa jari yang berkerut dapat membantu manusia untuk mencengkam dengan lebih kuat, seperti kera Macaque, ada juga banyak kajian yang menimbulkan keraguan mengenai hal ini. Ini kerana kaedah ujian penyelidikan hanya mengambil kira cengkaman pada benda kecil, seperti guli dan dadu.

Sekumpulan penyelidik dari Taiwan, yang dikutip dari BBC Future, melakukan eksperimen membandingkan cengkaman jari yang berkerut dan normal pada batang besi, dan hasilnya tidak menunjukkan perbezaan yang signifikan. Sebenarnya, jari yang berkerut menunjukkan prestasi yang tidak optimum. Di samping itu, Mark Changizi, pakar neurobiologi di 2AI Labs, berpendapat bahawa ujian tingkah laku seperti ini harus dilakukan untuk mencengkam objek besar dan berat untuk membuktikan kelebihan jari berkerut dalam menyokong sokongan berat badan, bukan pergerakan motor halus seperti mengangkat guli. Menurut Changizi, kunci untuk menilai kesan kulit berkerut terletak pada pergerakan, bukan ujian ketangkasan.

Sangat sukar untuk membuktikan anggapan bahawa setiap ciri biologi adalah penyesuaian, apalagi mengapa ia berkembang. Walau bagaimanapun, para penyelidik dapat mencari petunjuk untuk menunjukkan bahawa ciri ini pada manusia mungkin telah berkembang sebagai teknik penyesuaian. Kita hanya perlu menunggu ia berkembang.