Kesihatan Seksual

Spiral KB Menjadikan Lemak, Mitos Atau Fakta? Inilah yang dikatakan oleh para pakar

IUD, juga dikenali sebagai kawalan kelahiran spiral, adalah plastik berbentuk T seukuran duit syiling yang diletakkan di dalam rahim untuk mencegah kehamilan. Ya, kontraseptif spiral adalah salah satu alat kontraseptif yang paling popular. Malangnya, penggunaan pil kontraseptif diikuti oleh khabar angin yang menyatakan bahawa kontraseptif ini dapat membuat anda gemuk. Betul atau tidak, ya? Lihat jawapan di bawah.

Bagaimana KB spiral berfungsi?

Sebelum anda mengetahui sama ada penggunaan pil kontraseptif dapat membuat anda gemuk, anda harus mengetahui bagaimana cara kerja kontrasepsi spiral dalam mencegah kehamilan.

Nama lain untuk kawalan kelahiran spiral, IUD, adalah singkatan dari peranti intrauterin, yang merupakan salah satu kaedah yang digunakan semasa anda ingin mencegah kehamilan. Objek ini diletakkan di dalam rahim dan berfungsi dengan menghalang sperma 'bertemu' dengan telur dan menyuburkannya.

Sebenarnya, terdapat dua jenis perancang keluarga spiral, iaitu kontraseptif bukan hormon dan hormon. Walau bagaimanapun, kedua-dua jenis kawalan kelahiran spiral ini tidak terbukti menjadikan tubuh anda gemuk.

Kawalan kelahiran spiral bukan hormon

Berdasarkan artikel yang membincangkan kontrasepsi spiral bukan hormon yang diterbitkan dalam Planned Parenthood, kontrasepsi spiral bukan hormon adalah IUD yang berbentuk seperti huruf T dan dibalut dengan tembaga di luar. Oleh itu, jangan terkejut jika kontraseptif ini juga disebut KB lingkaran tembaga.

Jenis kawalan kelahiran spiral ini menggunakan tembaga untuk mencegah kehamilan. Bagaimana untuk? Rupa-rupanya sperma tidak 'menyukai' kehadiran tembaga. Sebabnya, tembaga dapat berubah dan menyekat pergerakan sel sperma, sehingga sperma mengalami kesukaran untuk berenang di rahim untuk memenuhi telur.

Sekiranya sel sperma tidak berjaya memenuhi telur, anda tidak akan hamil. Penggunaan KB spiral ini dapat bertahan lama. Sebabnya, kontrasepsi spiral bukan hormon ini boleh bertahan sehingga 10 tahun.

Walau bagaimanapun, penggunaan kontraseptif ini mungkin mempunyai pelbagai kesan sampingan dari IUD. Contohnya, kontraseptif ini boleh menyebabkan anemia, sakit belakang, aktiviti seksual yang menyakitkan, pendarahan faraj ketika tidak haid, dan banyak lagi. Walau bagaimanapun, menjadikan lemak badan tidak termasuk dalam senarai kesan sampingan penggunaan pil kontraseptif ini.

spiral KB KB

Kawalan kelahiran spiral hormon bermaksud IUD yang berbentuk T dan melepaskan hormon progestin ke dalam rahim semasa digunakan. KB spiral jenis ini tidak ditutup dengan tembaga.

Pembebasan hormon progestin dari pil perancang jenis ini membantu menebalkan lendir serviks, sehingga menghalang sperma berjaya membuahi telur. Hormon progestin sintetik yang terkandung dalam pil kontraseptif hormon ini akan menjadikan dinding ovari menjadi sempit dan menghalang pembebasan telur.

Sama seperti kontraseptif spiral bukan hormon, kawalan kelahiran spiral jenis ini juga mempunyai kesan sampingan, seperti mengubah kitaran haid, jerawat, kemurungan, dan pelbagai kesan sampingan yang lain.

Walau bagaimanapun, penggunaan keluarga merancang spiral juga tidak menyatakan bahawa ia dapat menjadikan tubuh anda gemuk. Maksudnya, tidak ada penyelidikan yang dapat membuktikan sama ada penggunaan pil kontraseptif dapat membuat anda gemuk.

Penggunaan KB spiral ini hanya dapat berfungsi setelah seminggu digunakan. Kemudian, keberkesanan penggunaannya dapat bertahan hingga lima tahun.

Adakah benar kawalan kelahiran secara spiral dapat menjadikan anda gemuk?

Anggapan bahawa kontrasepsi spiral menyebabkan kenaikan berat badan mungkin berpunca dari peningkatan hormon estrogen dalam badan. Tahap estrogen yang tinggi boleh menyebabkan penumpukan cecair atau penyimpanan lemak di paha, pinggul, dan payudara. Walau bagaimanapun, ini belum terbukti benar. Sejauh ini tidak ada bukti saintifik yang kuat yang dapat mengesahkan bahawa IUD, terutamanya lingkaran tembaga, dapat membuat anda gemuk.

Sejauh ini, para pakar bersetuju bahawa penggunaan pil kontraseptif, bahkan yang mengandungi hormon, tidak berpotensi membuat tubuh menjadi gemuk. Bagaimanapun, pada dasarnya, dengan bertambahnya usia, berat badan manusia meningkat.

Sekiranya terdapat kenaikan berat badan semasa menggunakan pil perancang, ini bukan satu-satunya faktor yang menjadikan badan anda gemuk. Kemungkinan kenaikan ini disebabkan oleh tabiat makan anda, atau sesuatu yang lain.

Itulah sebabnya, jika anda menggunakan pil kontraseptif dan merasakan penggunaannya menjadikan anda gemuk, lebih baik jika anda berjumpa dengan doktor anda lebih lanjut. Doktor anda mungkin dapat membantu anda memeriksa keadaan kesihatan anda dan menentukan kaedah kontraseptif mana yang lebih sesuai untuk anda.

Petua untuk mengekalkan berat badan ideal anda

Untuk mengekalkan berat badan yang ideal, baik ketika menggunakan pil kontrasepsi atau jenis kontrasepsi lain, ada beberapa cara untuk mencegah kenaikan berat badan. Dengan cara itu, walaupun anda menggunakan alat kawalan kelahiran spiral, anda tidak perlu risau untuk menggunakannya untuk menjadikan badan anda gemuk.

Untuk mengetahui sama ada anda sudah mempunyai badan yang ideal, anda boleh menggunakan kalkulator Body Mass Index (BMI). Di samping itu, anda juga dapat menjaga berat badan dengan menyesuaikan diet dan mengamalkan gaya hidup yang sihat.

Beberapa perkara yang boleh anda bimbangkan dengan menggunakan kawalan kelahiran spiral dapat meningkatkan berat badan adalah:

  • makan mengikut jumlah kalori yang disyorkan untuk anda.
  • Makan buah-buahan, sayur-sayuran dan biji-bijian setiap hari.
  • pilih produk tenusu yang rendah lemak atau sama sekali tidak mengandungi lemak.
  • kurangkan pengambilan lemak tepu, micin, garam, dan gula berlebihan.
  • pilih ikan, kacang, telur, dan biji-bijian sebagai sumber protein.
  • rajin bersenam.

Kemungkinan kesan sampingan kawalan kelahiran spiral

Walaupun tidak semestinya membuat anda gemuk, penggunaan kawalan kelahiran spiral masih mempunyai risiko kesan sampingannya sendiri, iaitu:

  • Pendarahan tidak teratur pada beberapa bulan pertama.
  • Menstruasi akan lebih berat dan kram jika anda menggunakan spiral tembaga.
  • Tempoh yang lebih pendek (atau tidak ada tempoh sama sekali) jika anda mengambil spiral hormon.
  • Gejala seperti PMS berlaku, seperti sakit kepala, jerawat, sakit dan sakit, dan kelembutan payudara dengan IUD hormon.
  • Tidak mencegah penyakit menular seksual, seperti HIV / AIDS.

Perkara yang perlu diperhatikan, tidak semua orang boleh menggunakan spiral KB. Bagi wanita yang mempunyai penyakit radang panggul, kelainan rahim, barah serviks, barah payudara, hati, dan penyakit kelamin, disarankan untuk menggunakan kaedah kontraseptif lain selain IUD. Sekali lagi, jika anda merasakan penggunaan pil kontraseptif ini dapat membuat anda gemuk, berjumpa dengan doktor anda lebih lanjut.