Kesihatan Seksual

Ciri-ciri orgasme wanita palsu dan asli

Bukan rahsia lagi, wanita mempunyai lebih sedikit orgasme semasa melakukan hubungan seks berbanding lelaki. Walaupun tidak ada angka yang tepat, sejumlah kajian membuktikan bahawa seks penetrasi sahaja sukar untuk membawa wanita ke klimaks. Kerana jarang berlaku, banyak wanita kemudian memalsukan syahwat di hadapan pasangannya. Sebagai lelaki, anda mungkin tertanya-tanya apakah pasangan anda sebenarnya mengalami orgasme atau hanya memalsukannya. Baiklah, pertimbangkan terlebih dahulu pelbagai ciri orgasme asli dan palsu dalam penjelasan berikut.

Mengapa ada yang memalsukan orgasme?

Biasanya alasan utama wanita memalsukan orgasme adalah kerana dia gagal melakukan orgasme dari hubungan seks. Ramai wanita percaya bahawa seorang lelaki akan lebih bersemangat dan yakin jika dia mampu membuat seorang wanita mencapai kemuncak. Untuk menggembirakan pasangan mereka, beberapa wanita juga memilih untuk memalsukan orgasme.

Tidak seperti lelaki yang biasanya mengalami orgasme diikuti dengan ejakulasi, orgasme wanita biasanya tidak begitu kelihatan atau dirasakan oleh lelaki. Jadi walaupun seorang wanita berpura-pura mengalami orgasme, pasangannya mungkin tidak menyedari bahawa dia hanya ditipu.

Apa yang berlaku pada tubuh wanita semasa orgasme sebenar

Agar anda dapat membezakan antara orgasme sebenar dan palsu, anda mesti terlebih dahulu mengetahui apa ciri-ciri orgasme sebenar. Semasa melakukan aktiviti seksual, wanita akan melalui beberapa peringkat reaksi tubuh terhadap rangsangan. Perhatikan langkah-langkah di bawah.

Gairah muncul tahap . Tubuh wanita akan mula bertindak balas terhadap rangsangan seksual yang diberikan kepada badan. Otot mula kencang, jantung berdegup, nafas tersekat, puting mengeras, klitoris mengencang, dan cecair pelincir semula jadi keluar dari vagina.

Tahap antisipasi . Pada ketika ini wanita telah menjangkakan atau membayangkan lebih banyak kesenangan. Tanda-tanda termasuk klitoris lebih sensitif terhadap sentuhan, otot-otot kaki dan lengan mengencang, nafas menjadi lebih cepat, degupan jantung meningkat, dan kulit menjadi merah.

Tahap klimaks (orgasme) . Setelah mendapat rangsangan yang betul, wanita akan mencapai puncak keseronokan yang ditandai dengan orgasme. Tahap ini hanya berlangsung selama beberapa saat. Otot yang telah dikencangkan akan menguncup dengan kuat, terutama pada kaki dan tangan. Kaki dan tangan biasanya membuat pergerakan seperti mencengkam sesuatu dengan erat. Selain itu, wanita itu kelihatan kehabisan nafas. Dinding dan mulut vagina mengetatkan sehingga menjadi lebih ketat, seolah-olah "menggigit" zakar. Pada banyak wanita, kedua-dua kelopak mata akan ditutup ketika mencapai orgasme.

Santai pentas . Beberapa saat selepas orgasme, badan wanita akan kembali relaks dan lemas. Ini bererti bahawa dia telah berjaya melepaskan tenaga dan rangsangan seksualnya. Otot yang tegang di sekitar faraj perlahan-lahan melonggarkan. Denyut jantung dan pernafasan secara beransur-ansur perlahan kembali normal.

Pelbagai ciri orgasme sebenar dan palsu

Setelah memahami ciri-ciri orgasme wanita yang tulen, anda mesti dapat membezakannya dengan yang palsu. Biasanya wanita yang berpura-pura mengalami orgasme akan banyak menghela nafas. Sebenarnya, menurut pelbagai kajian, nafas wanita bukanlah reaksi automatik tubuhnya kerana dia terangsang. Nafas dibuat untuk membuat pasangannya merasa "jantan" di tempat tidur. Walaupun ada orang yang suka menghela nafas di tempat tidur, orgasme yang sebenarnya biasanya hanya mendesah atau menjerit.

Ciri yang paling jelas dari orgasme palsu selain suara menghela nafas adalah pengecutan otot. Sekiranya otot-otot badan wanita tidak kencang seperti tersentak, kemungkinan pasangan anda hanya berpura-pura. Perhatikan juga bahawa dinding dan mulut vagina tidak terasa "menggigit".

Pada akhirnya, seks adalah mengenai kepercayaan dan keakraban. Tanyakan pada diri sendiri, mana yang lebih penting, menangkap pasangan yang memalsukan orgasme atau meningkatkan kualiti seks yang sama memuaskannya? Sekiranya anda risau pasangan anda tidak klimaks, bagikan kebimbangan anda dengan mengemukakan soalan. Contohnya bahagian badan mana atau sentuhan apa yang dia suka. Dengan mengetahui keinginan pasangan anda, dijamin bahawa dia tidak perlu berpura-pura mengalami orgasme lagi.

Sekiranya selama ini anda sering berpura-pura, cubalah cara lain untuk mencapai klimaks. Contohnya, rangsangan klitoris atau mencuba teknik pernafasan. Tanpa menyampaikan apa yang anda mahukan, pasangan anda tidak akan tahu bagaimana membawa anda ke puncak kesenangan.