Kesihatan mental

Berhati-hatilah, Segala Komen "Lemak" Boleh Memberi Kesan Yang Maut •

Di tengah-tengah masyarakat yang memuliakan bentuk badan yang tinggi, langsing dan seksi, tidak mengherankan jika mencerca mereka yang memandang jauh dari kata "ideal" telah menjadi kebiasaan yang sudah tertanam. Sama ada membisikkan jiran yang bercakap tentang ibu RT, yang mengatakan bahawa berat badannya lebih subur selepas berkahwin, atau menulis kritikan pedas di akaun media sosial idola kegemaran anda mengenai tubuhnya yang sedikit lebih "gemuk". Suka atau tidak, secara sedar atau tidak sedar, ejekan dan ejekan telah menjadi sebahagian dari kehidupan seharian.

"Bilakah diet?"

"Kenapa kamu terus mengemil?"

"Sekiranya anda kurus, anda akan lebih cantik, kan!"

Sebilangan besar komen ini sebenarnya mulia. Mereka benar-benar percaya bahawa komen seperti ini dapat meningkatkan motivasi orang yang berlebihan berat badan atau gemuk untuk mula mengurangkan lemak perut. Malangnya, sebaliknya berlaku. Sejumlah bukti kajian mengesahkan bahawa komen lemak sarkastik tidak berkesan dan bahkan boleh membawa maut. Inilah sebabnya.

Komen gemuk sebenarnya mendorong mereka untuk makan lebih banyak

Orang yang berlebihan berat badan dan gemuk yang selalu mendapat komen gemuk mengenai bentuk badan mereka cenderung mengalami kenaikan berat badan yang drastik daripada mereka yang mendapat motivasi dan sokongan positif, lapor Tech Times.

Para penyelidik percaya bahawa kesan ini disebabkan oleh faktor yang menenangkan dan meningkatkan mood yang mereka peroleh dari makanan "perlindungan" setelah menerima kritikan. Tekanan yang mereka hadapi sebagai tindak balas ejekan dan ejekan dapat meningkatkan selera mereka untuk makanan yang tidak sihat: tinggi gula dan kalori. Diskriminasi berat badan juga terbukti dapat mengurangkan keyakinan seseorang untuk melakukan aktiviti fizikal kerana mereka takut diejek oleh orang ramai.

JUGA BACA: Bagaimana Mencegah Diabetes Sekiranya Saya Lemak?

Penyelidik dari University College London (UCL) menyiasat hampir 3,000 lelaki dan wanita, berumur 50 tahun ke atas, dalam kajian ini. Setiap subjek ditimbang dalam empat tahun yang berasingan. Mereka juga ditanya tentang peringatan dan komentar "positif" yang mungkin mereka terima kerana berat badan mereka.

Sepanjang kajian ini, orang-orang yang mengalami komen gemuk dan kritikan keras naik hingga lima belas kilogram dan enam kali lebih mungkin menjadi gemuk daripada mereka yang tidak menerima komen negatif apa pun. Mereka yang tidak menerima kritikan mengenai tubuh mereka berjaya menurunkan rata-rata hanya sekitar 5 kilogram. Lelaki dan wanita melaporkan tahap diskriminasi berat badan yang serupa.

BACA JUGA: 5 Diet Berat Badan Paling Berbahaya

Kajian menunjukkan banyak orang gemuk mengalami gangguan fungsi hormon dan bahan kimia otak yang mempengaruhi kelaparan dan selera makan, yang menyebabkan makan berlebihan dan kenaikan berat badan. Apabila hormon ini dicetuskan, diikuti dengan makan lebih banyak daripada yang diperlukan untuk menyuburkan badan, pusat ganjaran di otak dirangsang, dan corak pemusnah yang serupa dengan ketagihan dadah menyala.

Tetapi hasilnya tidak selalu ketagihan makan.

Komen lemak meningkatkan risiko gangguan makan dan kemurungan

Tubuh manusia tidak kelihatan sama persis dan memakai pakaian seragam yang tidak realistik, kerana kebanyakan hanya akan mencetuskan gangguan makan berbahaya seperti bulimia dan anoreksia - yang pada masa ini mempengaruhi lebih daripada 5 peratus wanita di seluruh dunia. Ini tidak bermaksud bahawa lelaki akan kebal dari dua gangguan makan ini, tetapi bukti data yang menyokong kejadian ini masih sangat terhad untuk dapat diketahui dengan pasti.

Lebih menyedihkan adalah kenyataan keras bahawa orang gemuk sering berkongsi sikap dan pendapat yang sama dengan masyarakat pada umumnya terhadap persepsi gemuk. Orang gemuk sebenarnya mempunyai gambaran diri yang negatif, kata Dr Kimberly Gudzune dari Johns Hopkins University School of Medicine, yang dilaporkan oleh NY Times. Mereka malu dan menyalahkan diri sendiri kerana gemuk dan mempunyai pemikiran yang sama tentang orang lain yang juga gemuk.

"Kebencian diri," kata Dr. Gudzune, "boleh menjadi ciri utama" kegemukan. Oleh itu, masalah kesihatan mental menjadi lebih biasa di kalangan mereka yang mengalami diskriminasi berat badan yang teruk; Risiko menjadi tertekan hampir tiga kali lebih tinggi, menurut satu kajian dari Rudd Center for Food Policy and Obesity di Yale University.

BACA JUGA: Panduan Diet Mediterranean, Diet yang Dianggap Paling Sihat

Untuk menyiasat lebih lanjut hubungan merosakkan minda-tubuh ini Jean Lamont, Ph.D. dilaporkan oleh Shape, berteori bahawa wanita yang merasa malu kerana tubuh mereka tidak ideal juga merasa malu dengan fungsi semula jadi tubuh mereka seperti haid, berpeluh, dan makan. Ini kemudian menyebabkan wanita kurang percaya diri dan enggan mengurus diri sendiri, menjadikan mereka sakit dalam prosesnya.

Pernahkah anda terlepas pergi ke salon kecantikan kerana anda menyangka anda terlalu gemuk untuk berada di sana? Atau makan makanan ringan begitu gila kerana anda membenci apa yang anda lihat di cermin? Pada dasarnya, Lamont mengatakan bahawa jika anda tidak menyukai badan anda maka anda tidak akan mahu menjaganya — keadaan yang menyedihkan yang banyak di antara kita telah mengalami sendiri. Peluang terkena jangkitan dan penyakit kronik juga meningkat kerana tahap kortisol yang lebih tinggi, peningkatan berat badan, dan tekanan.

Bunuh diri adalah risiko yang lebih besar dan membawa maut apabila terdapat kemurungan klinikal; satu kajian dengan hampir 2,500 peserta melaporkan subjek kajian yang dianggap "sangat gemuk" 21 kali lebih cenderung untuk menunjukkan tingkah laku bunuh diri. Mereka telah mencuba bunuh diri 12 kali lebih kerap.

Obesiti adalah penyakit, bukan hanya kelalaian

Apa yang sering diabaikan oleh orang ramai ialah kempen kesihatan yang bertujuan untuk mencegah kegemukan sebenarnya dapat menghilangkan stigma yang melanda masyarakat, kata para penyelidik. Iklan awam ini membawa mesej tersembunyi bahawa siapa sahaja yang benar-benar degil mencuba - dengan diet dan senaman teratur - dapat menurunkan berat badan dengan serta-merta.

BACA JUGA: 6 Jenis Obesiti: Anda Yang Mana?

Sebagai orang dewasa, orang yang mempunyai berat badan berlebihan dan gemuk sering berjuang untuk mencuba pelbagai program penurunan berat badan. Ini didorong oleh gagasan masyarakat yang saleh mempertahankan sikap dan pendapat bahawa keinginan untuk menurunkan sejumlah besar berat badan adalah kekuatan orang gemuk jika mereka benar-benar berusaha.

"Pendapat umum ini menunjukkan bahawa menjadi gemuk adalah kesalahan mereka sendiri dan berat badan adalah masalah kehendak," kata Judith Matz, psikoterapis dan pengarang. Sayangnya kegemukan tidak semudah itu. Percayalah. Kalaulah mereka boleh kurus, dengan semua tekad dan kehendak mereka, mereka akan melakukannya. Mereka tentu tidak mahu gemuk. Kanak-kanak gemuk dengan keras kepala menolak peningkatan dalam kedua-dua cara, kata pakar obesiti.

JUGA BACA: Penurunan Berat Badan Tidak Berarti Kehilangan Lemak Badan

Dr Michael Rosenbaum, seorang penyelidik obesiti di Columbia University, menjelaskan bahawa idea bahawa obesiti adalah penyakit tidak difahami dengan baik oleh kebanyakan orang. Obesiti adalah keadaan perubatan yang lebih kompleks daripada yang anda fikirkan. Idea bahawa setelah anda menurunkan berat badan bermakna anda sembuh adalah salah. Obesiti adalah penyakit yang terus berkembang. Jadi, komen gemuk hanya akan mencetuskan tingkah laku tidak sihat yang telah dijadikan kambing hitam: "hanya makan" dengan rasa bersalah, malu, dan putus asa.

Sudah tiba masanya untuk berhenti mengulas secara sembarangan mengenai bentuk badan orang lain dan menyebarkan kebencian. Selain terbukti sangat tidak berkesan untuk mencapai tujuan penurunan berat badan, komen lemak sebenarnya dapat memperburuk kesihatan tubuh secara keseluruhan. Daripada bersikeras pada pendekatan agresif sinis dan pasif, yang akan lebih berbahaya daripada kebaikan, mendorong perubahan gaya hidup dengan alasan bahawa lebih baik sihat dan cergas adalah kunci - tidak kira ukuran atau ukuran badan anda.