Kesihatan

Semasa Menyanyi, Mengapa Ada Kedengarannya Baik dan Buruk?

Menyanyi adalah budaya sejagat yang dilakukan oleh banyak orang di seluruh dunia. Bagi sebilangan orang, mereka sangat yakin untuk menyanyi kerana mereka mempunyai suara yang lantang. Sementara itu, bagi sebilangan orang lain kadang-kadang menyanyi hanya untuk bersenang-senang kerana merasakan suaranya tidak baik. Atau lebih buruk lagi, bahkan ada sebilangan orang yang tidak mahu menyanyi kerana takut mendengar suaranya sendiri kerana sangat kacau. Mengapa ketika menyanyi ada orang yang suaranya baik dan buruk? Inilah penjelasannya.

Apa yang berlaku pada badan anda semasa anda menyanyi?

Menurut Sean Hutchins, yang dilaporkan di laman berita NBC, seorang penyelidik di International Laboratory of Brain, Music, and Sound Research Université de Montréal, menyanyi adalah aktiviti yang kompleks.

Nyanyian itu rumit kerana yang pertama harus memadankan nota yang didengarnya dengan suara yang akan dikeluarkan dengan betul. Kemudian seseorang yang menyanyi juga mesti mengawal otot vokalnya dengan baik agar suaranya tidak menyimpang dari nada yang betul (disebut salah).

Lalu mengapa ada orang yang suaranya tidak sedap ketika menyanyi?

Sean Hutchins berpendapat ada dua kemungkinan seseorang tidak pandai menyanyi. Pertama, kerana ia tidak dapat menangkap nada dengan betul. Kedua, kerana mereka tidak dapat mengawal pita suara dan otot vokal dengan betul.

Dalam jurnal American Psychological Associations pada tahun 2012, Hutchins menguji dua kumpulan dalam penyelidikannya, iaitu kumpulan pemuzik (yang pernah dilatih dalam muzik) dan kumpulan bukan pemuzik (yang tidak pernah dilatih dalam bidang muzik). Pertama, responden diminta untuk menggerakkan alat untuk menilai kemampuan mereka untuk mengambil nota. Sekiranya mereka mendengar nada, mereka harus memadankannya dengan mengoperasikan instrumen.

Menurut Hutchins, hasilnya ialah semua responden dalam kedua-dua kumpulan dapat mendengar nada yang betul. Semua responden dapat memadankan nada yang didengar dengan betul.

Seterusnya, kedua-dua kumpulan diminta untuk mengeluarkan suara vokal mereka, mengikuti nada yang diberikan di komputer. Hasilnya, ketika responden diminta menggunakan suara mereka sendiri, dalam kumpulan bukan pemuzik hanya 59% dari mereka berjaya mendapatkan suara yang tepat dengan nada dari komputer.

Dari penemuan ini, Hutchins mengesyaki bahawa akar masalahnya adalah bahawa mereka tidak mempunyai kawalan yang baik terhadap bagaimana mereka menggerakkan otot vokal mereka ketika mereka mengeluarkan suara. Otak juga berperanan dalam membuat bunyi vokal ini.

Otak dapat mengambil nota dengan tepat, tetapi orang yang pandai menyanyi tidak dapat menghasilkan nota yang sama dengan apa yang didengarnya. Otak tidak dapat menghubungkan nada yang didengarnya dengan pergerakan otot yang sesuai sehingga suaranya sesuai dengan apa yang didengarnya.

Adakah keadaan vokal yang lemah dapat diperbaiki?

Pada halaman PennState News, Profesor Joanne Rutkowski dari Pennsylvania State University mengatakan bahawa, sebenarnya, kualiti bunyi bergantung pada banyak faktor. Sudah tentu semua orang dapat belajar menyanyi dengan cukup baik untuk menyanyikan lagu-lagu kesulitan asas, kecuali orang itu mempunyai kecacatan fizikal tertentu.

Walaupun sesiapa yang boleh bercakap dapat belajar mempraktikkan suara vokal, tidak semua orang akan mempunyai suara yang terdengar sangat indah. Bakat dan pengalaman muzik dalam dunia muzik juga mempengaruhi kualiti suara seseorang.

Menurut Rutkowski, banyak orang tidak dapat menyanyi kerana mereka mempunyai kebiasaan ketika menyanyi menggunakan suara yang biasanya mereka gunakan untuk bercakap. Orang biasa bercakap dengan suara yang rendah dan terhad.

Bagi nyanyian, suara yang dikeluarkan lebih tinggi daripada suara ketika bercakap. Nyanyian memerlukan mekanisme vokal yang santai sambil memproses nafas supaya bunyi yang dihasilkan terdengar sangat indah ke telinga. Jadi daripada menggunakan suara ketika bercakap seperti biasa.

Semakin lama orang terbiasa menyanyi dengan suara yang mereka gunakan untuk bercakap setiap hari, semakin sukar untuk mengubah kebiasaan itu. Oleh itu, usia yang lebih muda akan lebih cepat dan lebih mudah untuk melatih vokal mereka.

Kanak-kanak juga lebih fleksibel dalam mengatur otot dan otak mereka dengan nada yang mereka dengar. Bagi orang dewasa, diperlukan lebih banyak usaha untuk meningkatkan suara vokal mereka. Walau bagaimanapun, latihan vokal dapat dilakukan oleh semua orang sehingga suaranya tidak menyimpang dari nada yang betul atau salah.