Keibubapaan

Tahap Penyusuan Bayi mengikut Umur dan Pertumbuhan

Susu ibu adalah sumber makanan utama bagi bayi sejak mereka dilahirkan sehingga sekurang-kurangnya 2 tahun pertama kehidupan. Semasa anda membesar dan berkembang, anda juga perlu mula memberi makanan tambahan kepada susu ibu untuk memastikan keperluan pemakanan bayi anda masih terpenuhi. Walau bagaimanapun, pengenalan makanan memerlukan masa dan cara yang betul. Oleh itu, pastikan anda memahami tahap penyusuan bayi mengikut tahap perkembangannya.

Tahap perkembangan penyusuan bayi

Selepas penyusuan, tahap berikutnya penyusuan bayi adalah makanan pelengkap (MPASI). Tahap pemakanan bayi ini akan terus berkembang sehingga akhirnya dia dapat memberi makan sendiri.

Berikut adalah peringkat perkembangan tabiat makan bayi ketika mereka meningkat usia:

Tahap penyusuan bayi 1: Mulakan pepejal pada usia 6 bulan

Bayi dapat diperkenalkan dengan makanan pejal pertama pada usia enam bulan, alias selepas penyusuan susu ibu secara eksklusif. Pada usia ini, refleks kanak-kanak untuk menjulurkan lidahnya untuk menghisap payudara atau pacifier akan mula hilang.

Bayi yang berusia kira-kira enam bulan kini dapat mengangkat dan menopang kepala mereka sendiri kerana leher mereka mula kuat.

Tahap makan bayi 2: Beralih dari susu ke makanan bertekstur

Setelah anak anda terbiasa dengan pengganti atau formula susu ibu, terus berikan untuk membiarkan bayi terbiasa dengan makanan pejal.

Selepas beberapa minggu, anda boleh mula memberi makanan yang lebih bertekstur. Perkenalkan tekstur baru kepada anak anda perlahan-lahan. Anda boleh mulakan dengan memberi bayi pisang tumbuk atau alpukat.

Anda boleh memberi makan bayi secara berperingkat mulai dari bubur lembut (tahap pertama), hingga bubur tebal (tahap kedua), hingga bubur kental (tahap ketiga).

Makanan bertekstur ini masih boleh dihancurkan walaupun gigi bayi belum tumbuh dengan sempurna.

Tahap makan bayi 3: Anak mula duduk di kerusi makan

Tahap makan seterusnya adalah ketika bayi sudah mulai belajar duduk di kerusi tinggi. Memang kemungkinan anak jatuh atau keluar sangat kecil.

Namun, jangan lupa untuk memperhatikan peraturan keselamatan anak dengan selalu memakai tali pinggang keledar setiap kali anak diletakkan di kerusi makan.

Tidak ada yang salah dengan mencegah perkara-perkara yang tidak diingini kerana kemalangan boleh berlaku ketika ibu bapa cuai.

Tahap makan bayi 4: Anak mula memahami makanan

Pada amnya, bayi berusia sekitar 9-11 bulan dapat menggunakan tangan mereka untuk mengambil makanan yang dipegang oleh ibu bapa mereka.

Tahap makan ini secara tidak langsung menunjukkan bahawa bayi sudah bersedia untuk makanan yang boleh dicengkam (makanan jari).

Hanya saja, sebelum mahir memakan makanan berukuran jari, bayi biasanya akan diberi makanan cincang halus (cincang) dan dicincang kasar (dicincang), menurut Ikatan Doktor Indonesia (IDAI).

Pada usia ini, kekerapan makanan utama bayi adalah sekitar 3-4 kali sehari dengan makanan ringan atau makanan ringan antara 1-2 kali.

Makanan yang dipilih untuk bayi dalam fasa penyusuan ini tentunya tetap sihat, berkhasiat, dan bertekstur lembut.

Ambil contohnya, pasta yang dipotong menjadi kiub, potongan kecil sayur-sayuran yang dimasak seperti wortel, kacang panjang, kacang buncis atau ayam dan daging lembut mengikut bentuk tangan.

Tahap penyusuan bayi 5: Ketika anak mula menggunakan sudu

Sebaik sahaja bayi anda dapat mencengkeram makanannya, anda boleh mencuba memberikannya sudu. Jangan terkejut jika mereka memainkannya atau meletakkan sudu di mulut mereka kerana ini adalah perkara biasa.

Sebilangan besar bayi tidak menggunakan sudu dengan berkesan sehingga berumur 12 bulan. Walau bagaimanapun, tidak ada yang salah bagi ibu untuk mengamalkan tahap penyusuan bayi semasa mengajar mereka menggunakan sudu pada usia ini.

Semasa mengajar anak anda makan sendiri menggunakan sudu, mulailah dengan makanan yang lengket seperti yogurt, kentang tumbuk, atau keju lembut.

Anda boleh meletakkan sedikit keju krim di atas sudu dan kemudian letakkan kepingan bijirin berbentuk O di atas. Keju krim akan menyimpan bijirin di atas sudu sehingga bayi anda dapat memakan bijirin dari sudu sendiri.

Untuk menjangkakan kotor dari makanan bayi yang tumpah, gunakan apron bayi yang kalis air dan letakkan tikar di bawah kerusi makan untuk pembersihan lebih mudah.

Tahap penyusuan bayi 6: Mula mencuba makanan alergenik

Biasanya, anda disyorkan untuk menunggu sehingga anak anda berusia 12 bulan sebelum mencuba makanan yang boleh mencetuskan alergi, seperti telur atau ikan.

Tetapi sebenarnya, menunggu bayi melewati usia tertentu tidak menunjukkan kesan yang ketara. Ini boleh menjadi pengecualian sekiranya ibu bapa mempunyai sejarah alahan makanan atau terdapat kecurigaan bahawa bayi tersebut mempunyai alahan tertentu.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa alergen makanan yang diberikan kepada kanak-kanak di bawah usia 12 bulan menjadikan mereka lebih rentan terhadap alergi.

Memperkenalkan makanan yang boleh mencetuskan alergi sebagai tahap makan pada bayi sebelum usia 12 bulan sebenarnya adalah sah.

Walau bagaimanapun, banyak doktor bersetuju bahawa ibu bapa harus sangat berhati-hati dalam memberi kerang dan kacang. Sebabnya, reaksi alahan yang disebabkan oleh makanan ini boleh menjadi sangat berbahaya bagi kanak-kanak.

Tahap penyusuan bayi 7: Bayi boleh minum sendiri dengan lancar

Selama enam bulan pertama, bayi tidak memerlukan pengambilan air tambahan kerana semua air yang mereka perlukan terdapat dalam susu ibu atau formula.

Memberi air kepada bayi di bawah usia enam bulan sebenarnya boleh mengganggu penyerapan nutrien untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Setelah berumur lebih dari enam bulan, sudah tentu tidak boleh memberi bayi atau air susu ibu ke dalam botol pacer sambil mengajarnya minum sendiri.

Setelah bayi berumur 9 bulan, dia biasanya boleh mula minum dengan pacifier atau botol cawan sippy atau kaca tahan tumpahan.

Tahap penyusuan bayi 8: Anak dapat makan sendiri

Menguasai peralatan makan adalah salah satu tahap makan bayi dengan proses yang panjang. Sebilangan besar bayi tidak menggunakan sudu dengan berkesan sehingga berumur 12 bulan.

Galakkan bayi untuk terus berlatih dengan selamat. Jangan risau untuk tidak kemas dan mengotorkan pakaiannya kerana ini adalah perkara biasa.

Ketika bayi berusia lebih dari 12 bulan, Pertubuhan Kesihatan Sedunia atau WHO menjelaskan bahawa kekerapan makan bayi dapat mencapai 3-4 kali sehari.

Sedangkan waktu untuk makan makanan ringan atau makanan ringan umumnya sekitar 1-2 kali sehari atau mengikut selera bayi.

Selamat menonton bayi anda tumbuh dan berkembang dengan gembira dan penuh kasih sayang, ya!

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌