Kesihatan mental

8 Cara Untuk Mendapatkan Kembali Bergaul Dengan Pasangan Anda Setelah Bergaduh

Setiap hubungan ada pasang surutnya. Sebabnya, hubungan bukan hanya mengenai perkara-perkara manis, tetapi ada kalanya terdapat banyak geseran yang menjadikan hubungan anda renggang. Sebagai contoh, terdapat salah faham atau kecurigaan yang berpanjangan yang kemudian mencetuskan pergaduhan. Akibatnya, anda dan pasangan memilih untuk saling menghindar.

Menjauhkan diri secara fizikal pasti membuat anda gelisah dan tidak menentu. Sebenarnya, menyelesaikan pertikaian dengan pasangan anda tidak perlu membuat jarak, anda tahu. Sebaliknya, anda dan pasangan anda harus saling mendekat untuk mengelakkan pemikiran negatif dan menimbulkan keterbukaan kepada anda dan pasangan anda. Jadi, bagaimana anda dapat kembali intim dengan pasangan anda setelah bertengkar? Ayuh, teruskan membaca ulasan berikut.

Bagaimana untuk kembali menjadi intim dengan pasangan anda ketika anda sedang marah

1. Buat komitmen untuk menyelesaikan masalah bersama

Ketika anda berada di puncak emosi anda, anda atau pasangan anda mungkin sering merasa pesimis mengenai masalah ini dapat diselesaikan atau tidak. Baiklah, buat komitmen dengan pasangan anda untuk menyelesaikan masalah bersama.

Buat kesepakatan untuk bertahan sehingga masalahnya diselesaikan sepenuhnya. Setelah menyetujui keputusan, pastikan bahawa anda dan pasangan anda berpuas hati dengan keputusan yang dibuat agar anda tidak menyesal di kemudian hari.

2. Menutup hubungan secara fizikal

Salah satu cara untuk mengurangkan masalah adalah dengan melakukan hubungan fizikal, misalnya dengan memeluk atau melakukan hubungan seks. Bagi kebanyakan lelaki, seks dapat menghilangkan perasaan benci kerana dapat membentuk hubungan erat antara seorang lelaki dan pasangan wanita. Bagi wanita, hanya berpelukan dapat menenangkan hati yang kacau.

Walaupun anda berdua mungkin tidak berada dalam kedudukan emosi yang sama, sekurang-kurangnya hubungan fizikal ini dapat membantu. Sebilangan kaunselor perkahwinan malah mengesyorkan melakukan hubungan seks sekurang-kurangnya sekali sehari untuk pasangan yang menghadapi masalah.

3. Bercakap dengan hati

Ketika emosi menggelegak, anda mungkin merasa tertekan untuk mendengar suara pasangan anda. Sebabnya, anda hanya tertumpu pada emosi yang anda rasakan sehingga anda menjadi 'enggan' untuk mendengar apa yang dirasakan oleh pasangan anda.

Baiklah, cubalah mendengarkan pasangan anda dan bercakap dengan hati ke hati. Kerana, ini boleh menjadi cara bagi anda dan pasangan anda untuk saling terbuka dan memahami perasaan masing-masing. Supaya masalah dapat diselesaikan dengan lebih cepat.

Namun, jika anda merasa tidak dapat berbicara dari hati ke hati, elakkan saling menekan untuk memulakan bicara. Biarkan keterbukaan muncul dengan sendirinya agar tidak mencetuskan masalah baru. Dengan cara ini, anda dan pasangan akan saling memahami dengan lebih baik, sehingga meningkatkan keakraban.

4. Memahami sifat dan watak masing-masing

Dalam keadaan emosi anda, anda akan selalu melihat pasangan anda sebagai orang jahat dan menentang apa yang anda mahukan. Nah, di sinilah anda dan pasangan anda perlu saling memahami perbezaan cara dan sifat masing-masing, adakah anda atau pasangan anda jenis orang yang menyelesaikan masalah secara langsung dengan bercakap? Atau adakah lebih menahan diri terlebih dahulu kerana mereka memikirkan pelbagai pertimbangan?

Ini penting untuk memupuk rasa memahami dan empati. Kerana, meletakkan empati dalam hubungan dapat menjadi penawar semula jadi untuk marah dan mengurangkan kegelisahan. Supaya anda dan pasangan dapat lebih tenang untuk menyelesaikan masalah.

5. Jangan membuat kesimpulan anda sendiri

Kebiasaan membuat kesimpulan sendiri kadang-kadang mencetuskan salah faham yang menjadikan keadaan lebih buruk. Sebenarnya, tidak semestinya apa yang anda fikirkan akan sama dengan apa yang dirasakan oleh pasangan anda. Kerana mungkin itu hanya ego.

Sekiranya anda ingin mengembalikan hubungan yang harmoni dan bahagia, anggaplah ini kerana pasangan anda selalu mahukan yang terbaik untuk anda berdua.

Anda mungkin tidak bersetuju dengan kata 'terbaik' buat masa ini, tetapi pemikiran positif dapat melembutkan hati masing-masing. Tambahan pula, anda dan pasangan boleh duduk bersama untuk mencari jalan penyelesaian bersama tanpa menyalahkan keadaan.

6. Fahami bahawa hidup bersama tidak bermaksud harus selalu sama

Walaupun anda dan pasangan saling mencintai, ingatlah bahawa anda dan pasangan anda mempunyai latar belakang dan perjalanan hidup yang berbeza. Tidak kira seberapa banyak kesamaan anda, kehendak dan keperluan sering kali tidak sama.

Begitu juga, semasa bertengkar, anda dan pasangan mungkin mempunyai keinginan yang berbeza. Inilah sebabnya mengapa anda dan pasangan mesti saling berkompromi untuk menyelesaikan masalah. Ini dapat memprovokasi anda dan pasangan anda untuk lebih dekat satu sama lain dan cuba menyelesaikan masalah dengan perlahan.

7. Saling menghormati antara satu sama lain

Bagaimana anda saling menghormati, walaupun anda tidak dapat bersua muka? Anda boleh melakukannya dengan mengingati pengorbanan yang telah anda dan pasangan buat selama ini. Sebabnya, saling menghormati dapat mewujudkan ruang untuk bekerjasama lagi untuk memperbaiki hubungan. Anda akan berfikir bahawa anda tidak akan membiarkan masalah ini mengatasi pengorbanan anda sebelumnya.

8. Beri jeda hubungan anda

Tidak semua masalah dapat diselesaikan dalam satu perbualan, atau satu hari, satu minggu, atau lebih. Sesekali, anda perlu melihat kembali dan menilai apa yang anda dan pasangan anda lalui selama ini.

Baiklah, berhenti sebentar untuk saling memberi ruang kosong. Renungkan perasaan anda, pertimbangkan apa yang anda dengar daripada pasangan anda, dan fikirkan jalan penyelesaian yang sesuai sebelum meneruskan perbincangan.

Ingat sekali lagi bahawa anda telah melalui beberapa ribut sejauh ini dan ini cukup untuk membuktikan bahawa anda telah mengharapkannya dengan baik. Baiklah, untuk masalah ini, tentu anda juga dapat menyelesaikannya dengan baik, bukan?