Kesihatan

Ciri Sensitif Anda Mungkin Diwarisi Secara Genetik

Adakah anda seorang yang sensitif yang mudah merasakan emosi? Sebilangan orang lebih sensitif dan sifat ini tidak hanya berkaitan dengan keperibadian. Menurut kajian baru-baru ini di UK, sifat sensitif anda mungkin diwarisi secara genetik dari ibu bapa anda.

Selama bertahun-tahun, banyak penyelidik mencari hubungan antara keperibadian dan keadaan genetik. Siapa sangka, koleksi gen yang membentuk tubuh seseorang ternyata juga berperanan dalam membentuk keperibadiannya. Seperti apa penjelasan saintifik?

Menentukan kaitan antara sifat sensitif dan warisan genetik

Terdapat banyak faktor yang menjadikan seseorang itu sensitif. Menurut penyelidikan baru-baru ini yang diketuai oleh Queen Mary University of London, England, hampir beberapa faktor ini adalah genetik.

Dalam kajian ini, para penyelidik membandingkan pasangan gen kembar identik dan tidak serupa berusia 17 tahun. Tujuannya adalah untuk melihat kesan yang muncul pada gen setelah anak-anak ini mempunyai pengalaman positif dan negatif.

Para penyelidik ingin melihat betapa sensitifnya gen ini. Dengan cara ini, mereka ingin mengetahui apakah faktor genetik mempunyai peranan yang lebih besar dalam membentuk keperibadian daripada pengaruh persekitaran.

Kajian ini melibatkan keperibadian kembar kerana kembar yang sama mempunyai gen yang sama, sementara kembar yang tidak sama tidak. Sekiranya sepasang kembar yang sama tidak mempunyai sifat sensitif yang sama, ini bermakna sifat ini berbeza bagi setiap orang dan tidak ada kaitan dengan faktor genetik.

Peserta kajian diminta untuk mengisi soal selidik yang dibuat oleh Michael Pluess, pemimpin kajian yang juga seorang profesor psikologi perkembangan. Soal selidik digunakan untuk menilai betapa sensitifnya mereka terhadap persekitaran mereka.

Soal selidik juga menilai jenis sifat sensitif yang mereka miliki, antara yang lebih sensitif terhadap pengalaman positif atau negatif. Jawapan dalam soal selidik juga akan diteliti dan dikaitkan dengan gaya keibubapaan.

Para penyelidik juga mengaitkan kepekaan peserta terhadap sifat keperibadian yang dikenali sebagai Teori Keperibadian Lima Besar. Kelima-lima itu adalah keterbukaan, kesadaran, penjelmaan, kesepakatan, dan neurotisme.

Sensitif adalah faktor genetik?

Setelah membuat kajian, ternyata kira-kira 47% perbezaan sifat sensitif seseorang ditentukan oleh faktor genetik. Sementara itu, baki 53% adalah hasil pengaruh persekitaran. Kedua-dua faktor ini nampaknya mempengaruhi keperibadian dengan cara yang cukup seimbang.

Hasil soal selidik juga menunjukkan bahawa faktor genetik menentukan sama ada kanak-kanak lebih sensitif terhadap pengalaman positif atau negatif. Sekiranya anak lebih sensitif terhadap pengalaman negatif, ini mungkin kerana anak lebih mudah stres ketika menghadapi situasi yang sukar.

Sebaliknya, kanak-kanak yang lebih peka terhadap pengalaman positif mungkin dijaga oleh ibu bapa mereka dan dipengaruhi oleh persekolahan mereka. Kedua-dua faktor ini menjadikan mereka dapat menangani situasi sukar dengan lebih baik.

Para penyelidik juga melihat hubungan antara faktor genetik, sifat sensitif, dan sifat dalam Teori Keperibadian Lima Besar. Menurut hasil analisis, terdapat faktor genetik umum dalam kepekaan, neurotisme, dan ekstraversi.

Neuroticism adalah sifat yang menjadikan seseorang lebih mudah marah, cemas, ragu-ragu, dan emosi negatif yang lain. Sementara extraversion menunjukkan bagaimana sosial dan terbuka seseorang terhadap persekitarannya (extroversion).

Petua untuk menguruskan sifat sensitif

Sifat sensitif adalah watak yang sangat biasa. Sifat ini boleh menjadi kelebihan dan kekurangan, bergantung pada kesannya terhadap anda. Namun, satu perkara yang pasti, sensitif bukanlah kelemahan dan juga perkara buruk.

Walaupun melelahkan, jangan biarkan sifat sensitif anda membuat anda menarik diri dari aktiviti yang anda gemari. Jangan biarkan kecerdasan emosi yang tinggi mengasingkan anda atau memaksa anda menjadi orang lain.

Sungguh wajar sifat ini membebankan anda. Anda boleh menangani perasaan sensitif dengan langkah mudah ini.

  • Kereta kesedaran , iaitu memberi tumpuan kepada apa yang anda rasakan sekarang dengan memisahkan pemikiran lain yang memenuhi kepala anda.
  • Mengubah cara berfikir, misalnya dengan tidak meneka sesuatu yang tidak pasti ketika menghadapi masalah.
  • Alihkan emosi anda dengan aktiviti yang anda gemari.
  • Buat jurnal harian mengenai emosi yang anda rasakan.
  • Jagalah diri anda dengan makan makanan berkhasiat, cukup tidur, dan sebagainya.

Sekiranya anda mempunyai sifat sensitif, ingatlah bahawa ini adalah sifat genetik yang menjadikan anda siapa anda sebenarnya. Dengan pengurusan emosi, anda bahkan dapat mengubah sifat ini menjadi kelebihan.