Kesihatan wanita

Titik Putih pada Puting: 5 Sebab dan Cara Mengatasinya

Kemunculan bintik-bintik putih atau tompok-tompok pada puting susu mungkin membimbangkan anda. Kadang-kadang bintik-bintik ini menjadikan kawasan payudara anda sakit atau sakit. Apa yang sebenarnya menyebabkan munculnya bintik-bintik putih atau tompok di sekitar puting susu? Boleh hilang? Dapatkan jawapannya di sini.

Penyebab tompok-tompok putih pada puting susu

Sumber: Persatuan Penyusuan Ibu Australia

Tompok-tompok putih atau tompok-tompok pada puting payudara boleh disebabkan oleh banyak perkara, mulai dari yang remeh hingga yang memerlukan perhatian khusus.

Mengapa bintik putih ini boleh muncul di kawasan puting susu? Inilah sebab-sebab tompok-tompok putih pada puting dan cara mengatasinya.

1. Kehamilan dan perubahan hormon

Puting anda mengalami beberapa perubahan semasa kehamilan, seperti penampilan lebam kecil di sekitar areola anda. Benjolan ini disebut Montgomery tubercles, yang merupakan kelenjar yang melepaskan zat berminyak untuk menjaga puting lembut dan kenyal.

Kelenjar ini juga berfungsi melincirkan puting anda dan memberitahu bayi anda untuk menyusui dengan aroma khas yang dilepaskan. Aroma zat berminyak ini mendorong dan membantu bayi dalam mencari puting susu ketika pertama kali menyusu.

Perubahan hormon semasa kehamilan boleh menyebabkan kelenjar ini membesar. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga boleh berlaku ketika seorang wanita tidak hamil atau menyusu. Perubahan hormon lain boleh berlaku pada puting anda.

Penyebab perubahan hormon wanita yang paling biasa termasuk kitaran haid, mengambil pil kawalan kelahiran, atau memasuki menopaus.

Bagaimana mengatasinya?

Montgomery tubercles tidak berbahaya dan tidak memerlukan penjagaan khas. Keadaan ini secara amnya akan kembali normal setelah tahap hormon anda stabil. Walau bagaimanapun, bintik-bintik ini tidak boleh diperas kerana ini boleh menyebabkan jangkitan.

2. Pori puting tersumbat

Semasa anda menyusukan bayi anda, susu mengalir keluar dari puting melalui bukaan yang disebut liang. Kadang kala, liang puting ini boleh tersumbat dengan gumpalan susu.

Sekiranya kulit anda menyekat liang puting, susu akan terbentuk. Saluran di belakang puting juga boleh tersumbat.

Lepuh susu boleh menyebabkan bintik-bintik putih atau tompok-tompok pada puting anda, yang boleh menjadi sangat menyakitkan dan terasa seperti ditusuk. Lepuh ini boleh berwarna kuning muda atau merah jambu, dan kulit di sekelilingnya menjadi merah.

Semasa memberi makan, tekanan yang diberikan oleh bayi anda untuk menghisap puting biasanya akan menghilangkan penyumbatan. Namun, jika penyumbatan tidak hilang, anda boleh mengalami jangkitan payudara yang disebut mastitis.

Bagaimana mengatasinya?

Sekiranya liang puting tidak hilang sendiri, anda boleh melakukan beberapa perkara untuk menanganinya.

  • Tekanan panas pada payudara dan puting susu sebelum menyusu.
  • Kompres sejuk selepas makan untuk mengurangkan rasa tidak selesa.
  • Mandi air suam dan lap perlahan puting yang tersumbat dengan tuala.
  • Arahkan bayi untuk menyusu dari payudara dengan liang puting yang tersumbat terlebih dahulu.
  • Letakkan rahang bawah bayi dekat dengan benjolan yang disebabkan oleh saluran tersumbat.
  • Ambil ubat sakit (acetaminophen atau ibuprofen), untuk mengurangkan rasa tidak selesa.

Apabila kulit tumbuh di atas liang puting dan lepuh susu, rawatan di atas mungkin tidak selalu berfungsi untuk membuka liang pori yang tersumbat.

Anda perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Doktor mungkin menggunakan jarum steril untuk membuka liang puting yang tersumbat.

3. Abses subareolar

Abses subareolar adalah penumpukan nanah di tisu payudara yang disebabkan oleh jangkitan bakteria. Keadaan ini sering disebabkan oleh mastitis yang tidak dapat diubati dengan betul sehingga selesai.

Abses ini tidak selalu terjadi ketika seorang wanita menyusui, tetapi juga dapat disebabkan oleh bakteria yang memasuki tisu payudara melalui kecederaan, seperti jerawat atau menusuk puting.

Bagaimana mengatasinya?

Abses subareolar biasanya dirawat dengan antibiotik. Walau bagaimanapun, kadang-kadang jika abses tidak sembuh, doktor mungkin mencadangkan pembedahan untuk mengeluarkan nanah dari tisu payudara.

4. Jangkitan kulat

Jangkitan ragi, juga dikenali sebagai sariawan, disebabkan oleh: Candida albicans. Anda boleh mengalami keadaan ini jika anda atau bayi anda baru-baru ini mengambil antibiotik atau mengalami jangkitan yis vagina.

Selain menyebabkan bintik-bintik putih atau tompok pada puting, puting anda juga akan menjadi merah dan terasa sangat menyakitkan. Jangkitan ragi ini sangat menular, jadi anda boleh menyebarkannya kepada bayi anda dan sebaliknya.

Bagaimana mengatasinya?

Doktor akan memberi anda dan bayi anda ubat antijamur, dalam bentuk krim atau ubat oral. Juga, basuh bra anda dengan kerap dan pastikan payudara anda kering sepanjang tempoh rawatan.

5. Herpes

Walaupun virus herpes simplex biasanya menjangkiti mulut dan alat kelamin, ia juga boleh mempengaruhi payudara. Biasanya, herpes di payudara menyebarkan kepada ibu dari bayinya yang baru dijangkiti semasa menyusu.

Herpes kelihatan seperti benjolan kecil, berisi cecair, merah pada puting. Apabila lebam sembuh, mereka membentuk kudis. Bayi anda mungkin mempunyai lebam yang sama pada kulitnya.

Bagaimana mengatasinya?

Sekiranya anda mengesyaki anda menghidap herpes, berjumpa doktor dengan segera untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Secara amnya, doktor anda akan menasihati anda dan bayi anda untuk mengambil ubat antivirus selama lebih kurang seminggu untuk membersihkan jangkitan.

Selain itu, pam payudara juga perlu dilakukan sehingga bintik-bintik putih hilang.