Penyakit berjangkit

Flu Tulang aka Chikungunya: Gejala, Sebab, dan Penyembuhan

Pernahkah anda merasa sakit dengan selesema, tetapi apa yang sebenarnya menyakitkan adalah kawasan tulang anda? Mungkin anda menghidap selesema tulang, juga dikenali sebagai Chikungunya. Virus yang menyebabkan selesema tulang ditularkan melalui gigitan nyamuk yang dijangkiti.

Apa itu selsema tulang dan apa yang menyebabkannya?

Selesema tulang adalah nama lain untuk penyakit Chikungunya. Penyakit ini disebabkan oleh virus Chikungunya dari genus Chikungunya Alphavirus dan keluarga Togaviridae. Virus ini disebarkan kepada manusia oleh gigitan nyamuk betina Aedes aegypti atau Aedes albopictus dijangkiti. Kedua-duanya adalah nyamuk yang membawa virus denggi, yang menyebabkan demam denggi (DHF). Itulah sebabnya, seseorang boleh dijangkiti Chikungunya dan DHF pada masa yang sama.

Chikungunya berasal dari bahasa Swahili yang bermaksud menggambarkan gejala selesema tulang yang dialami oleh penderita, yang membuat penderita berada dalam posisi yang bengkok atau bengkok kerana sakit sendi yang teruk. Sumber lain mengatakan bahawa Chikungunya berasal dari bahasa Makonde yang bermaksud melengkung. Keadaan ini merujuk kepada badan yang tersendat kerana gejala selesema tulang yang menyebabkan penghidapnya mengalami sakit sendi.

Nyamuk yang menyebabkan selesema tulang biasanya menggigit paling kerap pada waktu siang ketika manusia melakukan aktiviti. Tetapi dalam beberapa kes, nyamuk yang menyebabkan selesema tulang juga dapat menjangkiti pada waktu malam.

Virus Chikungunya jarang merebak dari ibu ke bayi sekitar waktu kelahiran. Penyusuan susu ibu juga diketahui tidak menyebarkan virus.

Kes selesema tulang di Indonesia

Virus Chikungunya pertama kali dikenal pada wabah tahun 1952 di wilayah Newala, Tanzania. Kemudian penyakit itu merebak ke Afrika, Asia, Eropah, dan juga di perairan India dan Pasifik.

Namun, virus yang menyebabkan selesema tulang masih belum diketahui secara pasti ketika pertama kali merebak ke Indonesia. Dikutip dari Jurnal Penyelidikan dan Pengembangan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, diketahui bahawa penyakit chikungunya pertama kali dilaporkan di Samarinda pada tahun 1973. Pada awal tahun 2001, kejadian luar biasa (KLB) demam Chikungunya terjadi di Muara Enim, Selatan Sumatera, dan Aceh.

Penyakit ini menyerang orang dari semua peringkat umur dan jantina. Berbanding dengan demam denggi, penyakit chikungunya relatif tidak berbahaya dan mengancam nyawa. Walaupun begitu, penyakit ini masih memerlukan rawatan yang tepat untuk mempercepat pemulihan penghidapnya.

Apa yang meningkatkan risiko saya menghidap penyakit ini?

Terdapat banyak faktor risiko yang boleh menyebabkan selesema tulang. Beberapa di antaranya termasuk:

  • Hidup di negara tropika
  • Mengembara ke kawasan yang terkena wabak
  • Hidup di persekitaran dengan kebersihan atau sanitasi yang buruk

Apakah gejala selesema tulang yang perlu diperhatikan?

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) menjelaskan bahawa gejala selesema tulang yang paling biasa adalah demam dan sakit pada sendi, terutamanya lutut, pergelangan tangan, jari kaki, dan tangan, serta tulang belakang. Demam dari gejala selesema tulang biasanya berkisar antara 39-40 darjah Celsius, tetapi tanpa corak khas seperti di DHF. Selain itu, kulit pesakit juga akan kelihatan merah atau ruam semasa demam, mata merah, gejala selesema muncul, sering disertai dengan kejang, mual, muntah, sakit kepala, dan kadang-kadang cirit-birit.

Virus Chikungunya atau selesema tulang biasanya mempunyai masa inkubasi 2-4 hari, sementara gejala muncul antara 3 hingga 10 hari setelah gigitan nyamuk yang dijangkiti. Dalam beberapa kes, seseorang yang dijangkiti mungkin tidak mengalami gejala selesema tulang seperti yang disebutkan di atas sama sekali.

Lumpuh boleh berlaku pada kes demam chikungunya yang teruk dan tidak dirawat. Walaupun begitu, kelumpuhan ini hanya sementara kerana kesan percambahan virus dalam darah yang menyebabkan rasa sakit pada tulang dan di sekitar sendi. Akibatnya, sukar bagi anda untuk menggerakkan badan anda, sehingga anda merasa seperti anda lumpuh.

Secara terperinci, beberapa perkara yang harus anda ketahui mengenai gejala selesema tulang adalah:

  • Sebilangan besar orang yang dijangkiti akan menunjukkan gejala selesema tulang seperti yang disebutkan di atas.
  • Gejala selesema tulang biasanya bermula 2-4 hari setelah digigit nyamuk yang membawa virus.
  • Walaupun biasanya tidak menyebabkan kematian, gejalanya boleh menjadi sangat teruk, bahkan melumpuhkan. Walau bagaimanapun, kelumpuhan ini hanya sementara.
  • Sebilangan besar pesakit berasa lebih baik dalam seminggu. Pada sesetengah orang, sakit sendi dapat berlanjutan selama beberapa bulan.
  • Mereka yang paling rentan terhadap selesema tulang adalah orang dengan sistem imun yang lemah, seperti bayi baru lahir, orang tua, dan orang dengan keadaan perubatan seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit jantung.
  • Orang yang telah dijangkiti akan dilindungi dari jangkitan pada masa akan datang.

Beberapa gejala atau tanda lain mungkin tidak disenaraikan atau belum disebutkan. Sekiranya anda merasa cemas mengenai gejala selesema tulang seperti yang disebutkan di atas, segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan serangkaian pemeriksaan fizikal dan ujian sokongan lain untuk mencari punca penyakit yang anda alami.

Perlu difahami bahawa penyakit Chikungunya jarang menyebabkan komplikasi yang boleh membawa maut dan mengancam nyawa. Walau bagaimanapun, gejala penyakit ini mungkin mengganggu dan memerlukan beberapa hari untuk sembuh. Oleh itu, rawatan yang betul dan pantas diperlukan agar proses penyembuhan pesakit dapat berjalan dengan lebih optimum.

Membezakan simptom selesema tulang dan demam denggi

Sebilangan orang yang dijangkiti virus yang menyebabkan selesema tulang sering salah didiagnosis dengan demam denggi (DHF). Sebabnya, gejala selesema tulang dan demam denggi hampir sama. Oleh kerana diagnosisnya sering salah, pesakit tidak mendapat rawatan yang betul.

Walaupun selesema tulang dan demam berdarah disebabkan oleh jenis nyamuk yang sama, penyebab virus berbeza. Chikungunya aka selsema tulang disebabkan oleh virus Chikungunya, sementara DHF disebabkan oleh virus Denggi. Di samping itu, kedua-dua penyakit ini sebenarnya mempunyai simptom khas yang sama.

Gejala khas demam denggi adalah demam tinggi mencapai 40 darjah Celsius. Kitaran demam DHF umumnya berpola seperti pelana kuda. Gejala DHF juga biasanya disertai dengan munculnya bintik-bintik merah di bawah kulit yang berlaku akibat pendarahan dan ketika ditekan, bintik-bintik merah tidak pudar. Selain bintik merah, orang yang terkena denggi juga sering mengalami mimisan dan pendarahan ringan dari gusi.

Walaupun gejala selesema tulang selain demam dan ruam merah, tanda khas lain adalah sakit atau kekakuan pada sendi. Orang yang dijangkiti penyakit ini biasanya mengalami kesakitan atau sakit yang teruk di otot dan sendi kerana kelenjar getah bening yang membesar. Itulah sebabnya chikungunya sering disebut sebagai selesema tulang kerana penyakit ini mempengaruhi sendi penghidap.

Bagaimana untuk mendiagnosis selesema tulang?

Gejala demam Chikungunya sangat serupa dengan penyakit lain seperti demam denggi dan Zika. Akibatnya, diagnosis fizikal dianggap kurang tepat untuk mengesan punca sebenar penyakit. Itulah sebabnya, satu-satunya cara untuk memastikan demam anda adalah gejala selesema tulang adalah dengan melakukan ujian darah.

Oleh itu, jika anda mengalami demam tinggi yang telah berlangsung lebih dari tiga hari, segera lakukan ujian darah di makmal terdekat. Dengan melakukan ujian darah, akan diketahui dengan tepat penyakit apa yang anda alami.

Walau bagaimanapun, ujian ini akan berkesan sekiranya demam tinggi anda berlangsung dua hingga tiga hari. Sebabnya, demam yang hanya berlangsung satu hari tidak dapat diketahui apa penyebabnya.

Apakah pilihan rawatan untuk penyakit ini?

Tidak ada ubat khusus untuk merawat selesema tulang aka Chikungunya. Rawatan yang ada bertujuan untuk mengurangkan gejala demam. Sekiranya anda menghidap demam Chikungunya, doktor anda biasanya akan mengesyorkan rehat tempat tidur lengkap (rehat di atas katil) dan minum banyak cecair untuk mengelakkan dehidrasi, dan mengelakkan gigitan nyamuk.

Untuk melegakan gejala sakit sendi dan demam, doktor anda mungkin menetapkan beberapa ubat, termasuk:

  • Naproxen
  • Ibuprofen
  • Acetaminophen

Anda tidak boleh mengambil ubat lain tanpa kebenaran doktor, terutamanya aspirin dan ubat anti-radang bukan steroid (NSAID). Sekiranya anda mengambil ubat lain untuk keadaan perubatan lain, berbincanglah dengan doktor anda sebelum mengambil ubat tambahan. Untuk kesakitan yang tidak hilang, fisioterapi mungkin diperlukan.

Selesema tulang adalah penyakit yang penyakit mengehadkan diri alias boleh sembuh dengan sendirinya. Masa inkubasi penyakit ini adalah sekitar dua hingga empat hari, sementara gejalanya dapat dirasakan antara tiga hingga sepuluh hari.

Virus yang menyebabkan selesema tulang jarang membawa maut, tetapi gejalanya boleh menjadi teruk dan melumpuhkan. Sebilangan besar pesakit pulih dari demam dalam masa seminggu. Malangnya, gejala sakit sendi yang dirasakan dapat bertahan selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Kira-kira 20 peratus pesakit melaporkan sakit sendi berulang.

Kematian akibat komplikasi penyakit ini juga sangat jarang terjadi, tetapi virus kadang-kadang boleh menyebabkan masalah serius. Terutama dialami oleh orang tua yang mempunyai sejarah penyakit kronik seperti tekanan darah tinggi (darah tinggi), diabetes, atau penyakit jantung.

Adakah terdapat vaksin untuk mencegah penyakit ini?

Sayangnya, hingga kini tidak ada vaksin sama sekali untuk mencegah terjadinya penyakit chikungunya atau selesema tulang. Tidak ada ubat untuk mengubati virus. Secara umum, selesema tulang adalah penyakit yang jarang membawa maut. Selagi ia dilayan dengan cara yang betul.

Jadi, bagaimana untuk mencegah penyakit ini?

Salah satu kaedah pencegahan yang paling berkesan dan sederhana untuk mencegah selesema tulang adalah dengan menggunakan ubat nyamuk. Sebabnya, penularan utama selesema tulang adalah dengan gigitan nyamuk. Itulah sebabnya, kaedah pencegahan terbaik adalah mengurangkan hubungan dengan nyamuk.

Langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah selesema tulang adalah:

  • Menggunakan penghalau serangga yang mengandungi DEET (N, N-Diethyl-meta-toluamide) atau picaridin pada bahagian badan yang tidak dilindungi oleh pakaian.
  • Gunakan kelambu. Kelambu sangat berguna untuk mengelakkan kemasukan nyamuk dari luar rumah. Anda boleh memasang kelambu ini di pintu dan tingkap anda.
  • Pakai baju dan seluar panjang yang menutup seluruh badan.
  • Elakkan melakukan aktiviti luar pada waktu petang dan malam.
  • Gunakan produk yang mengandungi minyak kayu putih lemon atau PMD (p-Menthane-3,8-diol).
  • Pastikan rumah anda mempunyai peredaran udara dan pencahayaan yang baik.
  • Sekiranya perlu, anda juga boleh menggunakan penghawa dingin untuk mengelakkan nyamuk masuk dan berkembang biak di dalam bilik anda.
  • Selain menggunakan losyen penghalau nyamuk, menggunakan kelambu semasa tidur juga dapat membantu mengelakkan gigitan nyamuk dan mencegah penyakit ini. Ini kerana nyamuk yang menyebabkan selesema tulang aktif pada waktu malam hingga subuh.
  • Elakkan pergi ke kawasan yang mengalami wabak selesema tulang aka Chikungunya.
  • Melakukan penyemburan atau kabut di sekitar rumah anda untuk mengelakkan larva nyamuk yang menyebabkan selesema tulang berkembang biak.
  • Bersihkan tab mandi sekurang-kurangnya seminggu sekali. Sebabnya, air adalah tempat pembiakan nyamuk yang paling disukai yang menyebabkan selesema tulang. Membersihkan tab mandi anda sekurang-kurangnya sekali seminggu boleh mematahkan kitaran hidup nyamuk yang menyebabkan Chikungunya.
  • Perhatikan perabot rumah tangga anda yang menampung air. Lembangan yang berisi air, pasu bunga, baldi, dan bekas lain yang dapat menahan air berpotensi menjadi tempat nyamuk yang menyebabkan Chikungunya bersarang. Jadi, rajin membersihkan tempat-tempat ini sekurang-kurangnya dua kali seminggu untuk mengurangkan risiko munculnya nyamuk yang membawa virus Chikungunya.
  • Jangan menumpuk atau menggantung pakaian terlalu lama. Sesekali melihat penyangkut kot anda di belakang pintu. Pakaian kotor yang menumpuk boleh menjadi tempat kegemaran nyamuk untuk menyerang. Sesungguhnya, setumpuk pakaian kotor bukanlah tempat pembiakan nyamuk, tetapi merupakan tempat kegemaran nyamuk bertengger. Ini kerana nyamuk menyukai bau badan manusia. Sekiranya anda mesti meletakkan kembali pakaian yang telah dipakai, letakkan di tempat yang bersih dan tertutup.
  • Sekiranya anda mengesyaki bahawa anda atau ahli keluarga mungkin mengalami simptom selesema tulang seperti yang disebutkan di atas, terutamanya jika anda baru-baru ini ke laman wabak, segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan beberapa siri ujian untuk mengetahui penyebabnya.

Walaupun selesema tulang adalah salah satu penyakit yang jarang menyebabkan komplikasi maut, gejala penyakit ini mungkin mengganggu dan dapat bertahan lama. Itulah sebabnya mengelakkan nyamuk adalah kuncinya agar anda tidak mendapat penyakit ini.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌