Penyakit berjangkit

Gejala Demam Denggi yang Perlu Anda Perhatikan

Memasuki musim hujan, bukan hanya selesema biasa atau selesema. Penyakit serius lain, seperti demam denggi, juga mula menjadi wabak. Anda mungkin melihat banyak berita di televisyen, mengenai jumlah pesakit denggi yang memenuhi hospital. Di samping itu, pemerintah juga secara agresif mendesak masyarakat untuk mencegah penularan dan memerhatikan gejala demam denggi lebih awal. Sebenarnya, apakah gejala demam denggi? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Demam denggi dan penularannya

Demam denggi, juga dikenal sebagai DHF, adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk yang membawa virus denggi. Terdapat dua jenis nyamuk yang menjadi pembawa penyebaran virus denggi, iaitu: Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Namun, jenis nyamuk yang paling sering menyebarkan penyakit ini di Indonesia adalah nyamuk betina Aedes aegypti.

Walaupun disebut penyakit menular, denggi tidak menular dari orang ke orang, seperti selesema atau selesema. Virus denggi memerlukan perantara, iaitu nyamuk, untuk mematangkan virus tersebut. Kemudian, apabila nyamuk yang membawa virus ini menggigit kulit manusia, virus akan bergerak dari gigitan.

Orang yang sudah dijangkiti virus denggi dapat menyebarkan jangkitan selama 4 hingga 5 hari setelah gejala pertama denggi muncul. Sebenarnya, ia dapat terus menyebarkan jangkitan virus sehingga 12 hari.

Cara penyebaran virus adalah orang yang dijangkiti digigit nyamuk. Kemudian, virus berpindah ke tubuh nyamuk dan diinkubasi selama 4 hingga 10 hari. Selanjutnya, jika nyamuk menggigit orang yang sihat, virus akan bergerak dan menyebabkan jangkitan.

Ini adalah tanda dan gejala demam denggi

Demam denggi adalah penyakit yang gejala awalnya menyerupai selesema. Walau bagaimanapun, ia lebih teruk dan menyebabkan gejala lain yang "melumpuhkan" aktiviti orang yang mengalaminya.

Pada kanak-kanak yang sebelumnya tidak pernah dijangkiti virus denggi, gejala denggi cenderung lebih teruk daripada pada orang dewasa yang lebih tua. Dalam kes yang teruk, komplikasi boleh berlaku dan berpotensi mengakibatkan kematian.

Untuk mengelakkan komplikasi DHF, anda tidak boleh mengabaikan tanda dan gejala. Virus denggi mempengaruhi beberapa sistem badan, mulai dari sistem kekebalan tubuh, sistem hati, hingga saluran darah. Itulah sebabnya, jika seseorang dijangkiti virus ini, pesakit akan mengalami beberapa fasa demam denggi, iaitu fasa demam, fasa kritikal, dan fasa penyembuhan.

Nah, setiap fasa menunjukkan gejala yang berbeza. Berikut adalah panduan untuk anda dan keluarga agar anda dapat mengetahui gejala demam denggi lebih awal berdasarkan fasa-fasa tersebut.

Gejala demam denggi pada fasa demam

1. Demam tinggi secara tiba-tiba

Demam adalah keadaan biasa. Sama ada pada kanak-kanak, remaja, dewasa, hingga orang tua. Hampir semua penyakit yang menyebabkan jangkitan pada tubuh akan menyebabkan gejala demam, termasuk demam denggi. Demam ini menunjukkan bahawa tubuh berusaha melawan jangkitan dari virus denggi. Malangnya, banyak orang tidak dapat mengetahui perbezaan antara demam biasa dan demam dari gejala demam denggi.

Apabila demam adalah biasa, anda biasanya mengetahui pencetusnya. Contohnya, demam disebabkan oleh virus selesema biasanya berlaku setelah anda terperangkap dalam hujan. Walaupun demam denggi berlaku secara tiba-tiba tanpa anda sedari penyebabnya.

Kemudian, demam akibat selesema juga diikuti oleh gejala lain seperti bersin, batuk, dan hidung berair, sementara demam denggi tidak. Demam biasa akan sembuh dalam satu atau dua hari. Berbeza dengan demam akibat virus denggi yang biasanya berlangsung selama 2 hingga 7 hari.

Anda perlu perhatikan dengan teliti, demam denggi boleh mencapai 40º Celsius. Suhu badan lebih tinggi daripada demam biasa. Selain itu, gejala ini juga menyebabkan badan anda banyak berpeluh dan menggigil. Pada kanak-kanak atau bayi, fasa demam denggi ini sering menyebabkan mereka kekurangan cecair (dehidrasi).

2. Sakit kepala yang teruk

Beberapa jam setelah mengalami demam, gejala DHF seterusnya yang akan muncul adalah sakit kepala. Namun, sakit kepala akibat denggi sekali lagi berbeza dengan sakit kepala biasa.

Sakit kepala yang biasa menyebabkan rasa berdenyut di sebelah kanan, kiri, atau kedua-dua bahagian kepala. Sementara sakit kepala yang berlaku disebabkan demam denggi, biasanya menyebabkan sakit di dahi. Sebenarnya, untuk menembusi ke bahagian belakang mata.

3. Sakit badan, loya, dan muntah

Selain sakit kepala, gejala demam denggi yang berlaku selepas demam adalah sakit pada otot dan sendi. Keadaan ini pastinya membuatkan anda tidak dapat bergerak dengan bebas dan hanya ingin berbaring di tilam.

Pada sesetengah orang, masalah pencernaan juga mungkin berlaku, seperti mual dan muntah. Ketidakselesaan di perut ini juga memancar ke kawasan belakang. Biasanya gejala ini akan berlaku selama 2 hingga 4 hari.

4. Keletihan

Kebanyakan penyakit menjadikan badan lemah dan tidak berdaya, termasuk demam denggi. Semua simptom seperti demam selama beberapa hari, disusuli dengan sakit badan pasti akan membuatkan tubuh pesakit menjadi lemah.

Di samping itu, gejala demam denggi, seperti mual dan muntah juga dapat mengurangkan selera makan anda. Akibatnya, pengambilan nutrien berkurang, tenaga dalam badan akan menurun, dan sistem kekebalan tubuh akan lemah.

Gejala demam denggi pada fasa kritikal

1. Ruam merah pada kulit

Salah satu gejala khas demam denggi selain demam tinggi secara tiba-tiba, iaitu munculnya ruam pada kulit. Kemunculan ruam menunjukkan bahawa pesakit telah memasuki fasa kritikal. Pada tahap ini, lebih baik jika pesakit mendapatkan rawatan perubatan dengan segera.

Ruam demam denggi biasanya muncul di kawasan muka, kemudian merebak ke leher dan dada. Walau bagaimanapun, ia juga boleh muncul di telapak tangan, di bawah kaki, dan bahagian badan yang lain.

Sekiranya anda melihat dengan teliti, ruam denggi kelihatan seperti gigitan nyamuk. Tompok-tompok merah tidak berair atau menonjol, seperti cacar air dan akan reda pada hari ke-4 dan ke-5 hingga akhirnya hilang pada hari ke-6.

2. Pendarahan dan plasma bocor

Apabila virus denggi memasuki tubuh, sistem imun akan memusnahkan virus secara automatik. Malangnya, sistem imun tidak dapat melawan virus denggi. Ini menyebabkan sistem imun mengaktifkan sel endotel - lapisan tunggal yang mengelilingi saluran darah.

Pada mulanya, jurang sel endotel sangat kecil. Tetapi, kerana sistem imun sentiasa diaktifkan, jurang akan semakin besar. Akibatnya, plasma darah, glukosa, dan nutrien lain keluar dari celah. Keadaan ini juga dikenali sebagai kebocoran plasma atau kebocoran plasma.

Kebocoran plasma ini dapat menyebabkan aliran darah menjadi lebih perlahan. Sel-sel di dalam badan tidak mendapat nutrien dan oksigen yang mencukupi. Sekiranya tidak dirawat, keadaannya akan bertambah buruk. Bermula dari hati yang membesar, kegagalan sistem peredaran darah, pendarahan teruk, kejutan, hingga kematian boleh berlaku.

Beberapa tanda dan gejala demam denggi dalam fasa kritikal yang sangat memerlukan rawatan perubatan termasuk:

  • Kesakitan yang teruk di perut
  • Muntah berterusan
  • Pendarahan dari hidung atau gusi
  • Muntah darah
  • Najis hitam
  • Kulit pucat dan terasa sejuk ketika disentuh
  • Mengalami masalah bernafas
  • Platelet menurun

Sekiranya dirawat, pesakit akan mengalami fasa penyembuhan

Pada fasa demam dan fasa kritikal, yang ditangani dengan baik, akan menjadikan keadaan pesakit lebih baik. Ini dikenali sebagai fasa penyembuhan, yang bermaksud pesakit telah berjaya melewati fasa kritikal. Pada fasa ini, pesakit biasanya akan demam lagi. Namun, anda tidak perlu risau kerana platelet perlahan-lahan akan naik dan kembali normal.

Selain platelet kembali normal, fasa penyembuhan juga ditandai dengan gejala sakit perut yang mulai hilang, fungsi diuretik bertambah baik, dan selera makan pesakit juga meningkat. Jumlah sel darah putih dalam tubuh pesakit juga akan meningkat seiring dengan peningkatan jumlah platelet.

Bagaimana merawat demam denggi?

Hingga kini belum ditemukan rawatan khusus untuk menyembuhkan demam denggi. Namun, usaha yang dilakukan oleh pegawai perubatan untuk mengurangkan simptom demam denggi agar tidak bertambah buruk adalah keperluan cairan tubuh pesakit. Kenapa?

Gejala demam denggi seperti demam tinggi secara tiba-tiba, menyebabkan pesakit berpeluh dengan banyak. Kenaikan suhu badan dapat mengurangkan paras air di dalam badan.

Ditambah dengan gejala mual dan muntah, yang kebanyakannya menjadikan makanan atau minuman yang telah ditelan keluar dari badan. Terutama jika kebocoran plasma berlaku. Plasma yang mengandung 91% air, darah, dan glukosa dapat keluar dari saluran darah. Inilah sebabnya mengapa memenuhi keperluan cecair adalah kunci untuk memulihkan kesihatan pesakit.

Nah, untuk menggantikan cecair badan yang hilang, pesakit tidak hanya memerlukan air. Sebabnya, air tidak mengandungi nutrien lengkap yang dapat menggantikan plasma darah yang bocor. Pesakit memerlukan cecair elektrolit yang terdiri daripada bukan sahaja air, tetapi juga natrium, kalium, klorin, magnesium, kalsium, dan mineral penting lain untuk tubuh.

Cecair elektrolit yang biasanya diberikan kepada pesakit termasuk minuman bergula, minuman elektrolit, ORS, susu, jus buah, cairan intravena, atau pencucian air beras.

Adakah pesakit denggi perlu dimasukkan ke hospital?

Walaupun demam denggi adalah penyakit berbahaya, tidak semua pesakit yang mengalami penyakit ini mesti dimasukkan ke hospital (dimasukkan ke hospital). Pesakit mesti menjalani ujian perubatan terlebih dahulu, seperti menilai gejala dan ujian darah.

Apabila hasil pemeriksaan kesihatan muncul, maka doktor mengesahkan diagnosis bahawa pesakit memang dijangkiti DHF. Kemudian, berdasarkan penilaian ini juga, doktor dapat menentukan sama ada pesakit harus dimasukkan ke hospital atau tidak.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), pesakit dengan gejala demam denggi yang serius mesti dimasukkan ke hospital. Sebabnya, tempoh kritikal akan dilalui oleh pesakit selama 24 hingga 48 jam. Ini adalah penentu kelangsungan hidup pesakit atau tidak.

Nah, tanda-tanda pesakit DHF yang perlu dimasukkan ke hospital adalah pesakit yang mengalami beberapa gejala dari fasa kritikal, seperti ruam pada kulit, pendarahan, dan mual dan muntah yang berterusan. Di hospital, pesakit akan menerima cairan intravena yang mengandung elektrolit, pemeriksaan tekanan darah secara berkala, dan pemindahan darah jika pesakit memerlukan darah akibat pendarahan.

Sebaliknya, bagi pesakit yang tidak diharuskan menjalani rawatan di hospital, ini tidak bermakna mereka bebas dari pengawasan doktor dan bergantung pada rawatan di rumah. Pesakit ini hanya dinasihatkan untuk menjalani rawatan pesakit luar.

Pertimbangan doktor untuk pesakit DHF dimasukkan ke hospital

Sebagai tambahan kepada keadaan kesihatan pesakit, beberapa pertimbangan yang diminta oleh doktor kepada keluarga pesakit sebelum membenarkan pesakit DHF dirawat sebagai pesakit luar, termasuk:

  • Bekalan cecair elektrolit yang mencukupi di rumah
  • Keluarga dapat memeriksa suhu badan pesakit dengan termometer secara berkala
  • Pastikan makanan yang dimakan oleh pesakit dapat dicerna dengan mudah
  • Keupayaan ahli keluarga menjaga pesakit sepanjang hari

Sekiranya ahli keluarga tidak memenuhi pertimbangan ini, doktor biasanya memilih pesakit untuk dimasukkan ke hospital. Termasuk jika pesakit selalu menolak atau sukar makan atau minum apa-apa.

Di samping itu, usia pesakit juga menjadi pertimbangan bagi doktor untuk menentukan kemasukan ke hospital atau kemasukan ke hospital. Terutama pada kanak-kanak dan bayi. Mereka cenderung mengalami gejala demam denggi yang lebih teruk daripada orang dewasa. Lebih-lebih lagi, kanak-kanak dan bayi sangat mudah mengalami dehidrasi.

Orang dewasa biasanya lebih mudah dikendalikan dan dibujuk untuk minum ubat, berehat secukupnya, minum elektrolit, dan makan daripada kanak-kanak.

Cara mencegah penyebaran penyakit denggi

Penyakit DHF tidak ditularkan melalui kontak langsung dengan pasien, tetapi gigitan nyamuk yang membawa virus. Jadi, kunci untuk mencegah penularan penyakit denggi adalah membasmi nyamuk yang membawa virus. Terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan, iaitu:

1. Lakukan pergerakan 3M

Gerakan 3M adalah usaha yang dipromosikan oleh pemerintah untuk membasmi nyamuk yang membawa virus denggi. Pergerakan ini terdiri dari 3 tindakan, iaitu menguras, menutup, dan menguburkan.

Nyamuk yang membawa virus berkembang biak dengan baik di air yang tenang dan bersih. Ini bermaksud, nyamuk boleh berada di rumah dan di persekitaran tempat tinggal anda, seperti tab mandi, pasu bunga, bekas minum burung, atau kaleng dan botol yang tidak digunakan.

Agar nyamuk tidak membiak, anda mesti rajin menguras dan membersihkan bekas ini. Kemudian, tutup takungan air sehingga nyamuk tidak dapat masuk ke dalamnya. Seterusnya, pastikan persekitaran bebas daripada tin atau botol terpakai dengan menguburkannya di halaman belakang atau melakukan kitar semula.

2. Gunakan tanaman penghalau nyamuk

Selain gerakan 3M, Anda juga dapat menggunakan dekorasi rumah anda dengan tanaman penghalau nyamuk, seperti lavender, tapak dara (geranium), bunga kenikir, daun pudina, tanaman sitrus, dan serai.

Tumbuhan ini mempunyai aroma khas yang dibenci oleh nyamuk. Selain menjadikan rumah anda kelihatan lebih cantik, tanaman ini juga mampu mengusir nyamuk dari rumah anda.

3. Manfaatkan bekas yang menjadi sarang nyamuk

Sekiranya anda memiliki kolam kecil yang tidak digunakan, air yang berdiri dapat menjadi tempat pembiakan nyamuk yang membawa virus denggi. Agar nyamuk tidak tinggal di sana, manfaatkan kolam itu lagi.

Anda melakukannya dengan membersihkan, mengisi ulang dengan air bersih, dan menambahkan ikan pemakan nyamuk, seperti ikan betta, ikan cere, atau ikan mas.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌