Kesihatan Pencernaan

5 Jenis Bakteria Yang Menyebabkan Cirit-Birit yang Perlu Anda Ketahui

Cirit-birit adalah gangguan pencernaan yang biasa. Salah satu penyebab cirit-birit adalah bakteria. Apa bakteria yang menyebabkan cirit-birit dan bagaimana ia sampai ke badan? Inilah ulasannya.

Pelbagai bakteria yang menyebabkan cirit-birit

Umumnya, penyakit diare tidak bertahan lama. Walau bagaimanapun, jika cirit-birit berlangsung lebih dari tiga hari atau bahkan beberapa minggu, mungkin ada keadaan perubatan lain yang lebih serius pada seseorang.

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, cirit-birit akut berpotensi mengancam nyawa.

Sebenarnya cirit-birit boleh disebabkan oleh pelbagai perkara seperti penggunaan ubat-ubatan tertentu, intoleransi laktosa atau fruktosa, memakan pemanis buatan, selepas operasi, atau kerana keadaan perubatan tertentu. Penyebab yang paling biasa selain virus adalah bakteria.

Apa itu bakteria? Bakteria adalah organisma kecil yang hidup di sekitar kita. Bakteria boleh hidup di air, tanah, objek, atau bahkan makanan. Sebilangan bakteria juga hidup di dalam tubuh manusia dan tidak menimbulkan masalah.

Walau bagaimanapun, terdapat juga beberapa bakteria yang dapat membuat seseorang sakit ketika memasuki badan, termasuk cirit-birit. Umumnya, bakteria yang menyebabkan muntah boleh menjadi penyebab cirit-birit. Berikut adalah beberapa jenis bakteria ini.

1. Escherichia coli atau E coli

Terdapat ratusan jenis bakteria Escherichia coli atau E. coli. Sebilangan besar tinggal di usus manusia dan haiwan tanpa menyebabkan masalah kesihatan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa jenis E coli yang boleh menyebabkan jangkitan teruk pada manusia.

Jenis E coli Yang berbahaya boleh muncul dalam beberapa makanan, seperti daging lembu. Bakteria E coli yang pernah tinggal di lembu boleh dicampur menjadi daging lembu. Kesannya, daging lembu yang tidak dimasak ketika dimasak boleh mencemarkan manusia.

Di samping itu, bakteria E coli boleh memasuki tubuh manusia melalui air minuman yang tercemar kumbahan atau dari satu orang ke orang lain jika anda tidak mencuci tangan dengan betul. Apabila bakteria ini telah mencemari manusia, akhirnya boleh menyebabkan cirit-birit.

2. Salmonella

Selain itu E coli, bakteria Salmonella Ia juga boleh menjadi penyebab cirit-birit. Salmonella adalah bakteria yang menjangkiti usus.

Seseorang yang mengalami cirit-birit kerana bakteria Salmonella boleh sembuh dalam beberapa hari, tetapi dalam beberapa kes, jangkitan bakteria ini boleh menjadi sangat teruk sehingga memerlukan kemasukan ke hospital.

Bukan hanya cirit-birit, jangkitan bakteria Salmonella dapat merebak dari usus ke aliran darah dan ke organ tubuh yang lain. Ini boleh mengakibatkan kematian sekiranya tidak dirawat dengan segera.

Salmonella dapat mencemarkan manusia melalui makanan yang telah tercemar dengan sisa haiwan, seperti daging lembu, unggas, susu, atau telur. Selain itu, buah-buahan dan sayur-sayuran yang tidak dicuci dengan betul boleh menjadi tercemar Salmonella.

Anda juga harus berhati-hati ketika menjaga salah satu dari beberapa jenis binatang seperti reptilia dan kura-kura, kerana haiwan ini juga dapat menjadi pembawa bakteria Salmonella.

Oleh itu, pastikan anda menjaga kebersihannya dengan selalu mencuci tangan setelah mengendalikan atau membersihkan kandang dan kotorannya.

3. Shigella

Jangkitan bakteria Shigella Juga dikenali sebagai shigellosis. Semasa mencemarkan manusia, bakteria Shigella melepaskan toksin yang boleh merengsakan usus, yang boleh menyebabkan cirit-birit. Bakteria Shigella boleh didapati di dalam air atau makanan yang tercemar dengan najis.

Jangkitan bakteria Shigella Ini secara amnya menyebabkan cirit-birit pada kanak-kanak atau kanak-kanak kecil. Kerana pada usia itu, kanak-kanak sering memasukkan tangan ke dalam mulut. Sekiranya kanak-kanak tidak mencuci tangan setelah bermain atau menyentuh benda kotor, mereka boleh mengalami cirit-birit.

Tangan yang tidak dicuci setelah menukar lampin untuk bayi dan balita juga boleh menjadi salah satu penyebabnya. Oleh itu, ingatlah untuk selalu membersihkan tangan anda setelah menukar lampin.

4. Campylobacter

Jangkitan kumpulan bakteria Campylobacter Juga dikenali sebagai campylobacteriosis enterik. Bakteria ini menjangkiti usus kecil manusia dan boleh menyebabkan cirit-birit.

Bakteria Campylobacter biasa dijumpai pada burung dan ayam. Semasa disembelih, bakteria boleh masuk dari usus burung atau ayam ke ototnya. Otot-otot ini kemudian dimakan oleh manusia.

Oleh itu, jika daging burung atau ayam tidak dimasak dengan sempurna, bakteria ini berisiko dijangkiti manusia.

5. Vibrio cholerae

Jangkitan bakteria Vibrio cholerae Juga dikenali sebagai kolera. Kolera adalah penyakit berjangkit yang menyebabkan cirit-birit yang teruk, dan bahkan boleh menyebabkan dehidrasi. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, penyakit ini boleh mengakibatkan kematian.

Bakteria Vibrio cholerae boleh menjangkiti manusia melalui makanan dan minuman yang dimakannya. Makanan atau minuman dijangkiti melalui kotoran manusia dengan kolera.

Biasanya, sumber penularan bakteria ini adalah bekalan air atau ais yang dijangkiti dan makanan dan minuman yang dijual tanpa mengambil kira faktor kebersihan.

Selain itu, sayur-sayuran yang ditanam dengan air yang mengandungi sisa manusia dapat menjadi sumber penularan bakteria. Begitu juga ikan dan makanan laut mentah atau kurang matang yang terperangkap di perairan tercemar kumbahan.

Itulah pelbagai bakteria yang boleh menyebabkan cirit-birit. Untuk mengelakkan risiko penularan, pastikan setiap makanan yang anda makan diproses dalam keadaan bersih dan dimasak.