Kesihatan mental

Bolehkah IQ seseorang naik atau turun? •

Semasa kita dewasa, institusi tempat kita belajar biasanya melakukan ujian kecerdasan pada pelajar mereka, juga dikenali sebagai ujian IQ. Adakah anda pernah mengikuti ujian IQ berkali-kali? Bagaimana hasilnya? Kekal sama, naik atau turun? Mengapa begitu? Beberapa kajian mengatakan bahawa IQ berubah mengikut usia. Namun, apa yang perlu anda ketahui ialah kecerdasan tidak dilahirkan.

Bolehkah IQ seseorang berubah?

Semasa kecil dan remaja, kecerdasan seseorang cenderung mudah berubah. Jadi, masih mustahil untuk berubah. Pada kanak-kanak, hubungan antara ukuran otak dan IQ kurang ketara, berbanding pada orang dewasa. IQ itu sendiri dikaitkan dengan perkembangan otak dengan cara yang kompleks. Satu kajian yang dipetik oleh laman web Psychology Today, dengan peserta kanak-kanak, mendapati bahawa kanak-kanak berusia 7 tahun dengan IQ tinggi (lebih dari 120) cenderung mempunyai ketebalan kortikal yang kurang, tetapi kemudian mendapati peningkatan ketebalan kortikal pada kanak-kanak dengan IQ Tinggi.

Menurut Nicholas J. Mackintosh, seorang penyelidik IQ, dalam bukunya IQ dan Manusia Kecerdasan yang dikutip oleh Psychology Today, jika IQ anda pada usia 40 tahun masih sama dengan IQ anda pada usia 10 tahun, maka ada sesuatu yang sangat salah dalam hidup anda.

Pelbagai teori mengenai IQ

Satu siri ujian IQ dipercayai hasil yang sah untuk menentukan minat dan kecerdasan seseorang, betul? Untuk lebih jelasnya, berikut adalah pendapat beberapa penyelidik yang dipetik dari laman web Sains Langsung:

Teori 1: Kecerdasan diukur oleh kemampuan, bukan hanya pengetahuan

Menurut Jack Naglieri, pensyarah penyelidikan di University of Virginia, IQ boleh berubah bergantung kepada beberapa faktor. Cara terbaik untuk mengukur kecerdasan adalah mengukur kemampuan berdasarkan pengetahuan yang telah diperolehnya, selain dari pengetahuan yang dimilikinya. Kadang-kadang, kecerdasan diperoleh bukan kerana kanak-kanak diajar untuk menjadi pintar, kecerdasan diperoleh dengan mengajar mereka menggunakan apa yang mereka miliki dengan cekap. Menurut Naglieri, orang sukar membezakan antara kemampuan dan pengetahuan. Seseorang dapat belajar dan meningkatkan perbendaharaan kata, tetapi itu tidak semestinya menjadikannya lebih pintar.

Teori 2: IQ meningkat sebanyak 3 mata setiap dekad

Menurut Richard Nisbett, profesor psikologi di University of Michigan, IQ boleh berubah dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, ujian IQ sering memberikan hasil yang sama, walaupun setelah bertahun-tahun menjalani percubaan dan kesilapan. Namun, apabila anda semakin tua, kestabilan akan mempengaruhi skor. Jadi, rata-rata IQ setiap orang akan mengalami perubahan dari masa ke masa. Dalam masyarakat moden, kebolehan juga meningkat, jadi sangat mungkin untuk IQ meningkat sebanyak 3 mata setiap dekad. Penyelidikan mendedahkan peningkatan 18 mata dalam IQ rata-rata orang yang hidup antara 1947 dan 2002. Rata-rata IQ kanak-kanak berusia 20 tahun pada tahun 1947 lebih rendah daripada IQ berusia 20 tahun pada tahun 2002. Walau bagaimanapun, untuk kes IQ sebagai ukuran kecerdasan, Nesbitt tidak pasti akan kesahihannya.

Teori 3: Pengalaman dan pendidikan formal dapat mengubah IQ

Menurut Stephen Ceci, seorang pensyarah psikologi perkembangan di Cornell University, setelah melakukan penyelidikan dengan memerhatikan peserta dari masa kanak-kanak hingga dewasa selama bertahun-tahun sebagai objek penyelidikannya, terbukti bahawa ada perubahan di kawasan verbal di otak, jadi bahawa remaja mengalami peningkatan IQ verbal. Menurutnya, banyak kajian menunjukkan IQ boleh berubah. Terdapat beberapa faktor yang berkorelasi dengan perubahan IQ, salah satunya adalah perubahan cara pengajarannya di sekolah. Kanak-kanak yang diajar secara sistematik dan bukannya secara tematik, biasanya mengalami peningkatan IQ. Kerana, corak sistematik lebih berpengaruh dalam beberapa ujian IQ.

Terdapat juga beberapa kajian yang menunjukkan perubahan otak. Seorang pemandu teksi di London mengalami perubahan otak ketika otaknya beradaimbas selepas dan sebelum memandu, ketika dia harus belajar menavigasi jalan-jalan di London. Ini dipicu oleh keupayaan navigasi yang digunakan. Menurut Ceci, pengalaman dan pengalaman hidup yang berkaitan dengan tahun persekolahan seseorang dapat mengubah otak dan IQ seseorang.

Teori 4: IQ tidak wujud, dan hasil ujian IQ adalah relatif

Bertentangan dengan pendapat pakar terdahulu, menurut Alan S. Kaufman, pensyarah psikologi klinikal di Yale University School of Medicine, tidak ada perkara seperti IQ. Konsep IQ itu sendiri adalah relatif. IQ hanyalah gambaran seberapa baik anda melakukan sesuatu, sedangkan ujian IQ hanyalah perbandingan dengan orang yang seusia anda. Kami tidak dapat menelan keputusan ujian IQ, misalnya skor 126, kerana walaupun ujian IQ yang boleh dipercayai memberi anda selang keyakinan 95%. Jadi, anda boleh mengatakan bahawa dengan selang 95% itu, seseorang yang skor IQnya 126 mungkin mempunyai IQ antara 120 dan 132.

Teori 5: Kita dapat melatih diri kita untuk meningkatkan kecerdasan

Kevin McGrew, pemimpin Institut Psikometrik Gunaan, menyebut bahawa perubahan IQ bergantung kepada beberapa perkara. Menurutnya, penting bagi kita untuk membezakan dua jenis kecerdasan yang berbeza. Terdapat apa yang disebut kecerdasan biologi, dalam hal ini didefinisikan sebagai kecekapan saraf. Di samping itu, terdapat kecerdasan psikometrik - skor IQ yang diukur, ini adalah kaedah tidak langsung dan tidak sempurna yang digunakan untuk mengira kecerdasan biologi anda.

Persoalannya sekarang, adakah kita dapat meningkatkan kecerdasan biologi? Pelbagai kajian telah dilakukan selama beberapa dekad yang lalu menggunakan neuroteknologi (program yang tahu memahami otak dalam pelbagai aspek), sangat mungkin untuk meningkatkan kecekapan saraf anda. Fungsi kognitif anda dapat dilatih untuk berfungsi dengan lebih berkesan.

Persoalan lain sekarang ialah, bolehkah IQ seseorang berubah? Jawapannya, ya anda boleh. Perubahan skor mungkin tidak didasarkan pada perubahan nyata dalam keseluruhan kecerdasan, tetapi disebabkan oleh perbezaan ujian yang digunakan untuk mengukur kemampuan yang berbeza. Sebilangan kebolehan lebih stabil (misalnya kemahiran lisan), ada yang kurang stabil (mis. Kelajuan pemprosesan kognitif, ingatan jangka pendek).

Yang penting ialah anda tahu bagaimana menggunakan kecerdasan anda, bukan hanya mempunyai tahap kecerdasan tertentu secara umum. Soalan yang boleh anda tanyakan pada diri anda adalah, seberapa baik anda merancang? Sejauh mana anda bertindak balas sekiranya keadaan tidak berjalan lancar? Sifat bukan kognitif ini dapat mengubah kemampuan kognitif anda.

BACA JUGA:

  • Adakah Telefon Pintar Benar-benar Membuat Kecerdasan Kita Berkurang?
  • Adakah benar kecerdasan anak diwarisi dari ibu?
  • 5 nutrien untuk otak kanak-kanak yang bermanfaat untuk meningkatkan kecerdasan