Kesihatan jantung

Hipertensi pada Remaja dan Orang Muda, Apakah Punca dan Bahaya?

Hipertensi dikenali sebagai penyakit yang menyerang orang tua, kerana risiko hipertensi semakin meningkat seiring bertambahnya usia. Namun, pada hakikatnya, kes hipertensi pada usia muda, termasuk remaja, didapati semakin banyak di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

Berdasarkan data Penyelidikan Kesihatan Asas 2013 yang diterbitkan oleh Kementerian Kesihatan, terdapat 8.7 peratus penghidap hipertensi berusia 15-24 tahun. Angka ini menunjukkan peningkatan dalam Penyelidikan Kesihatan Asas 2018, iaitu 13.2 peratus pada tahun 2018 dengan julat usia muda yang lebih kecil, iaitu antara 18-24 tahun.

Jadi, apa sebenarnya yang menyebabkan tekanan darah tinggi pada orang muda dan remaja? Apakah bahaya di masa hadapan?

Punca dan faktor risiko hipertensi pada orang muda dan remaja

Sekitar 90-95% kes hipertensi di dunia diklasifikasikan sebagai hipertensi primer, yang merupakan keadaan tekanan darah tinggi tanpa sebab yang jelas. Selebihnya termasuk dalam kategori hipertensi sekunder, yang disebabkan oleh keadaan perubatan tertentu, seperti gangguan fungsi ginjal, saluran darah, jantung, atau sistem endokrin.

Sama seperti penyebab tekanan darah tinggi secara umum, hipertensi pada orang muda dan remaja juga termasuk dalam dua kategori ini.

Orang muda dan remaja boleh mengalami hipertensi jika mereka mempunyai keadaan perubatan tertentu, yang umumnya disebabkan oleh penyakit ginjal yang diwarisi / kongenital, disfungsi / pembentukan aorta, apnea tidur, penyakit paru obstruktif kronik (COPD), atau masalah tiroid (hipotiroidisme atau hipertiroidisme). Mengambil ubat tertentu juga boleh menyebabkan hipertensi pada usia muda.

Walau bagaimanapun, kebanyakan kes tekanan darah tinggi pada remaja muda diklasifikasikan sebagai hipertensi primer, yang bermaksud bahawa penyebabnya tidak diketahui. Walaupun tidak diketahui, keadaan ini kemungkinan besar dipengaruhi oleh keturunan (genetik), gaya hidup yang tidak sihat, atau gabungan keduanya.

1. Faktor genetik

Genetik atau keturunan adalah faktor risiko yang tidak dapat dipulihkan untuk hipertensi. Sekiranya anda menghidap darah tinggi, kemungkinan keadaan ini akan menular kepada anak anda. Pada remaja muda, ini juga sangat mungkin terjadi, terutama jika digabungkan dengan gaya hidup yang buruk.

Tinjauan literatur yang dilakukan oleh Universitas Indonesia menyatakan bahawa sejarah keluarga hipertensi adalah salah satu faktor dominan dalam kes hipertensi pada remaja. Faktor dominan lain, iaitu berat badan berlebihan atau kegemukan dan kualiti tidur yang buruk.

2. Kegemukan

Hari ini, terdapat lebih banyak orang muda dan remaja yang mempunyai berat badan berlebihan daripada golongan muda generasi lalu. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyatakan, kes kegemukan meningkat tiga kali ganda sejak tahun 1975. Pada kanak-kanak dan remaja berusia 5-19 tahun, jumlahnya meningkat dari 4 peratus pada tahun 1975 menjadi 18% pada tahun 2016.

Obesiti adalah salah satu penyebab utama tekanan darah tinggi atau hipertensi pada remaja muda. Satu tinjauan antarabangsa diterbitkan Perubatan Eksperimental dan Terapi melaporkan bahawa kegemukan adalah penyebab utama hipertensi, diabetes, dan penyakit lain yang berkaitan dengan kerosakan pada sistem vaskular, jantung, dan ginjal.

Sekiranya skor BMI lebih tinggi daripada 30 bermakna anda termasuk dalam kategori "berat badan berlebihan (terdedah kepada kegemukan)", semakin tinggi risiko hipertensi anda.

3. Perubahan hormon

Perubahan hormon semasa akil baligh juga memainkan peranan penting dalam menyebabkan tekanan darah tinggi pada remaja muda. Perubahan fasa hormon dan pertumbuhan yang berlaku pada masa remaja dapat menyebabkan kenaikan tekanan darah sementara, terutama jika digabungkan dengan faktor gaya hidup yang buruk. Walaupun begitu, kesan hormon pada tekanan darah masih belum difahami sepenuhnya.

Adapun faktor risiko lain yang juga boleh menyebabkan hipertensi pada usia muda dan remaja, iaitu:

  • Kurang bersenam.
  • Diet yang buruk (pengambilan natrium / garam berlebihan).
  • Kurang tidur dan tekanan.
  • Asap.
  • Pengambilan alkohol yang berlebihan.

Bahaya hipertensi pada orang muda dan remaja

Mengalami tekanan darah tinggi pada usia muda dapat meningkatkan risiko masalah kesihatan pada masa akan datang. Tekanan darah yang tidak dikawal dengan baik akan cenderung meningkat pada usia tua. Sekiranya keadaan ini tidak dikawal, hipertensi dapat berkembang dengan komplikasi hipertensi yang lebih serius.

Berdasarkan kajian yang dijalankan Jurnal American College of Cardiology, Remaja atau orang muda yang mempunyai tekanan darah di atas normal cenderung mengalami masalah jantung di kemudian hari. Hasil ini dijumpai setelah melakukan kajian terhadap 2,500 lelaki dan wanita selama 25 tahun.

Dari kajian tersebut didapati bahawa tekanan darah yang lebih tinggi atau di atas normal dan terus berlaku selama lebih dari 25 tahun dapat mencetuskan perubahan fungsi otot jantung dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Selain penyakit jantung, darah tinggi pada orang muda dan remaja juga dapat meningkatkan risiko strok. Kajian yang dibentangkan di International Stroke Conference di Honolulu, AS, mendapati bahawa risiko mengalami strok meningkat dengan ketara, jika pada usia 20 tahun mempunyai tekanan darah tinggi atau bersamaan dengan faktor risiko lain, seperti diabetes.

Keadaan ini dapat meningkatkan risiko strok pada usia 30 atau 40 tahun. Sebenarnya, risiko strok lebih besar jika anda mempunyai sekurang-kurangnya dua faktor risiko.

Mengawal tekanan darah pada orang muda

Hipertensi sering diremehkan oleh remaja muda kerana mereka berpendapat penyakit ini hanya akan berlaku pada orang tua. Lebih-lebih lagi, keadaan ini secara amnya tidak menyebabkan gejala tekanan darah tinggi sehingga sering dibiarkan.

Hipertensi pada orang muda dan remaja tidak dapat dicegah dan disembuhkan, terutama jika mereka mempunyai faktor risiko hipertensi yang tidak dapat diubah. Sekiranya ini berlaku, anda mungkin perlu mengambil ubat tekanan darah tinggi dari doktor.

Namun, risiko komplikasi tekanan darah tinggi masih dapat dicegah dengan mengawal tekanan darah seawal mungkin. Walaupun remaja telah didiagnosis dengan prehipertensi, mencegah hipertensi masih dapat dilakukan dengan mengawal tekanan darah.

Untuk mengawal tekanan darah, remaja dan orang muda perlu memeriksa tekanan darah secara berkala bermula dari usia 20 tahun. Dengan pemeriksaan tekanan darah secara berkala, orang muda dapat mengambil langkah proaktif untuk mencegah risiko komplikasi di masa depan.

Di samping itu, gaya hidup sihat juga perlu dilakukan. Mulakan diet hipertensi rendah garam, kerana garam boleh menyebabkan hipertensi, terutama jika dikonsumsi secara berlebihan. Lakukan senaman secara teratur, jangan merokok, mengawal tekanan, jangan minum alkohol berlebihan, dan menjaga berat badan yang ideal.