Keibubapaan

Menghukum Anak Anda Kerana Berbohong Akan Membuatnya Berbohong Lagi

Ramai ibu bapa menghukum anak-anak mereka ketika mereka berbohong. Sama ada hukuman dalam bentuk menjerit, memberi ceramah panjang, penyitaan mainan, bahkan memukul dan mengaibkannya di hadapan rakan mereka. Namun, menghukum anak kerana berbohong cenderung mendorong mereka untuk melakukan pembohongan seterusnya.

Berbohong adalah perbuatan yang hina. Dengan fakta baru ini, ibu bapa mesti lebih berhati-hati dalam menghukum anak-anak dan mencari cara lain untuk memberi pemahaman kepada anak-anak.

Anak-anak akan berbohong lagi jika dihukum kerana berbohong

Seorang anak cenderung berbohong kerana dua sebab utama, iaitu kerana dia tidak mahu mengecewakan ibu bapanya dan kerana dia menghindari hukuman. Terutama jika kanak-kanak itu takut akan hukuman.

Ahli psikologi Bonnie Compton dalam bukunya Ibu dengan Keberanian Mereka mengatakan menghukum anak kerana berbohong hanya akan membuat anak itu melakukan pembohongan lebih lanjut.

Kerana di mata anak, pembohongan yang dibuatnya dapat mengelakkan hukuman dari ibu bapa atas kesalahannya. Sehingga apabila seorang anak dihukum, dia juga akan lebih takut untuk bersikap jujur ​​ketika melakukan kesalahan.

Pembohongan yang dibina oleh kanak-kanak dalam sebuah cerita dapat terus berkembang. Semakin terperinci kisahnya, semakin banyak ibu bapa mula mempercayainya. Kejayaan mereka meyakinkan ibu bapa ini boleh menjadi pencetus kebohongan seterusnya, menjadi kebohongan yang berterusan.

Menghukum anak kerana berbohong hanya akan memanjangkan kitaran berbohong. Ahli psikologi kanak-kanak Victoria Talwar dalam kajiannya yang berjudul Menghukum anak kerana berbohong tidak berjaya cari beberapa fakta mengenai menghukum kanak-kanak yang berbohong.

Penyelidikan Talwar menunjukkan bahawa kanak-kanak yang dihukum kerana berbohong cenderung memutarbelitkan kebenaran, sedangkan anak-anak yang diberi pemahaman moral cenderung percaya mengatakan yang sebenarnya adalah pilihan terbaik.

Kajian ini dilakukan pada 372 kanak-kanak berumur 4-8 tahun. Para penyelidik menempatkan setiap anak bersendirian di sebuah ruangan yang dipenuhi dengan mainan selama satu minit dan anak itu diminta untuk tidak mengintip mainan tersebut.

Hasilnya, 67.5 persen mengintip dan 66.5 persen mengintip berbohong ketika ditanya sama ada mereka mengintip mainan itu atau tidak.

Victoria mengatakan kanak-kanak yang berbohong untuk menyembunyikan kesalahan atau kesalahan mereka. Mereka tahu bahawa itu salah dan akan membuatnya dimarahi.

“Setelah melakukan sesuatu yang salah atau melanggar peraturan, mereka dapat memilih untuk berbohong atau menyembunyikannya. Kerana mereka tahu mereka mungkin menghadapi masalah kerana melakukan kesalahan itu, ”kata Victoria dalam kajian itu.

Dia mengatakan bahawa menghukum anak-anak setelah mereka berbohong tidak membuat mereka takut untuk mengulangi pembohongan itu, tetapi itu membuat mereka takut untuk mengatakan yang sebenarnya.

Kaedah lain untuk mengajar anak-anak supaya tidak berbohong

Oleh itu, bagaimana seharusnya ibu bapa menolong anak-anak mereka yang tertangkap berbohong?

Penyelidikan menunjukkan bahawa kanak-kanak bertindak balas dengan baik terhadap penjelasan moral yang kuat. Anak-anak diberi penjelasan menarik bahawa kejujuran adalah pilihan yang tepat dan ibu bapa akan merasa senang sekiranya anak-anak mereka mengatakan yang sebenarnya.

"Ancaman mengenai hukuman bukanlah penghalang untuk berbohong, dan anak-anak terus berbohong kerana mereka (ibu bapa) tidak berkomunikasi mengapa anak harus jujur," kata Victoria.

Victoria memberi contoh, misalnya anak bermain bola di rumah dan memecahkan pasu bunga. Apabila anak-anak mengatakan yang sebenarnya dan mengakui kesalahan mereka, ibu bapa harus menghormati kejujuran mereka. Anak itu mesti mengetahui kesilapannya tetapi dia juga harus tahu bahawa kejujuran itu bernilai tinggi.

Penjelasan Victoria menunjukkan bahawa lebih baik menjelaskan kebenaran kepada anak-anak dengan cara yang positif daripada mengancam untuk menghukum dan memarahi ketika mereka berbohong.

"Secara global, kami secara umum memandang berbohong sebagai tingkah laku negatif," kata Victoria. “Tetapi seringkali kita gagal mengenali tingkah laku positif, iaitu kejujuran. Sekiranya seorang anak mengakui kesalahannya, kita perlu menyedari bahawa dia bersikap jujur. "

Beberapa langkah untuk membantu anak-anak untuk mengelakkan berbohong

Bonnie Compton dalam bukunya menyediakan beberapa langkah untuk membantu anak-anak untuk mengelakkan berbohong dan berani bersikap jujur.

  1. Perhatikan bagaimana anda bertindak balas terhadap tingkah laku anak anda ketika anak anda salah atau berbohong, adakah anda cepat bertindak balas dengan menghukum dan marah? Sekiranya demikian, reaksi anda meningkatkan kemungkinan anak anda berbohong lagi. Sebaliknya, tenangkan diri anda terlebih dahulu sebelum bertindak balas terhadap tingkah laku anak anda.
  2. Jangan memaksa anak anda berbohong dengan mengemukakan soalan yang sudah anda ketahui jawapannya. Contohnya: Apabila anak menjawab bahawa dia telah menggosok gigi, ketika anda memeriksa sikat giginya masih kering. Sekiranya anda terus bertanya, kemungkinan anak anda akan berusaha sebaik mungkin untuk memastikan dia menggosok gigi. Sebaliknya, beritahu anak anda bahawa anda tahu dia belum menggosok gigi dan sudah tiba masanya untuk menggosok giginya.
  3. Beri anak anda peluang kedua untuk melakukan sesuatu dengan betul. Sekiranya dia tidak dapat memberikan kesempatan kedua, tanyakan kepadanya apakah dia dapat melakukannya dengan tepat pada waktu berikutnya.
  4. Terimalah bahawa anak anda akan melakukan kesalahan dan mungkin berbohong sehingga anda tidak menghukum. Kasih sayang dan penerimaan anda terhadap anak anda menjadikan mereka mula menerima tanggungjawab atas kesalahan mereka dan belajar dari mereka. Anak-anak cenderung untuk berbohong sekiranya mereka tahu bahawa mereka tidak akan dinilai atas kesalahan mereka.
Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌