Kecergasan

Teknik Bernafas Semasa Berlari Sehingga Anda Tidak Mudah Terengah-engah

Tahukah anda bahawa berjalan memerlukan teknik pernafasan yang betul? Ya, dengan teknik pernafasan yang betul, anda akan mendapat faedah maksimum dari sukan yang satu ini. Jadi, bukan hanya letih dan berpeluh tetapi berlari boleh menjadi latihan yang membantu mengekalkan kecergasan badan yang maksimum. Berikut ini adalah tinjauan teknik pernafasan ketika berlari yang harus digunakan.

Teknik pernafasan yang betul semasa berlari

Sekiranya anda terbiasa bernafas melalui hidung dan menghembus nafas semasa anda berlari, adalah idea yang baik untuk berubah dari sekarang. Walaupun teknik pernafasan ini sangat disarankan dalam yoga dan seni mempertahankan diri, itu bukan untuk berlari. Tidak mengapa, tetapi teknik pernafasan ini bukanlah yang terbaik dan disyorkan untuk melakukan senaman aerobik intensiti tinggi seperti berlari.

Sebaliknya, anda harus bernafas melalui mulut dan hidung sambil berjalan pada masa yang sama. Ini kerana otot memerlukan oksigen untuk terus berfungsi dengan baik. Bernafas melalui hidung sahaja tidak cukup untuk memberi oksigen kepada tubuh yang diperlukannya. Anda juga memerlukan pernafasan mulut untuk mengambil lebih banyak oksigen yang anda perlukan.

Hembuskan napas secara maksimal, jangan bersikap separuh hati sehingga lebih banyak karbon dioksida akan dilepaskan. Ini akan membantu anda menarik nafas dalam-dalam. Dengan menggunakan teknik pernafasan yang betul semasa berlari, anda tidak akan mudah kehabisan nafas dan kehabisan nafas.

Gunakan teknik pernafasan perut

Semasa berlari, cuba gunakan teknik pernafasan perut atau diafragma, bukan dari dada. Pernafasan perut menjadikan anda lebih banyak udara daripada pernafasan dada. Teknik pernafasan dada sebenarnya dapat membuat anda mulai merasa tersedak kerana anda tidak mendapat cukup udara.

Menurut John Henwood, pelatih yang berlari di New York, pernafasan perut membolehkan anda bernafas dengan lebih mendalam. Ini akan menjadikan badan anda santai dan fokus semasa berlari.

Sekiranya anda masih menghadapi masalah dan tidak betul-betul memahami pernafasan perut, cubalah mempraktikkannya sebelum berlari. Mudah, berbaring di punggung. Letakkan diri anda dalam keadaan santai dengan bahu anda berada di atas lantai atau tilam. Semasa anda menarik nafas, biarkan perut anda naik dan semasa anda menghembuskan nafas, biarkan perut anda turun.

Kemudian dalam keadaan berdiri, anda boleh mempraktikkannya sambil berdiri tegak. Pastikan postur anda lurus dengan bahu anda lurus dan tidak membongkok ke hadapan. Kedudukan kepala juga harus selari dengan badan, tidak condong terlalu ke hadapan. Ini kerana anda tidak akan dapat menarik nafas lega jika badan anda membongkok.

Seterusnya, tarik nafas melalui hidung anda dan rasakan perut anda naik. Kemudian, hembuskan keluar melalui mulut dengan perut kembali rata atau bawah. Untuk mempermudahnya, anda boleh mencuba teknik ini dengan meletakkan tangan di perut. Kemudian rasakan naik turunnya.

Apabila perut mengembang, ini bermakna diafragma bergerak ke bawah untuk memberi ruang kepada paru-paru untuk mengisi dengan oksigen. Kemudian semasa berlari, tarik nafas dari mulut dan hidung secara serentak untuk mendapatkan lebih banyak pengambilan oksigen. Setelah anda dapat melakukannya pada waktu rehat, cuba berlatih dengan perlahan semasa berlari dan rasakan perbezaannya.

Untuk membuatnya lebih mudah, ketika memulakan cubalah berlari dengan kadar yang memudahkan anda bernafas. Kemudian, gunakan "uji bicara" untuk melihat apakah langkah anda sesuai. Anda seharusnya dapat mengucapkan kalimat penuh tanpa terengah-engah. Maksudnya, jangan memaksakan diri. Perlahan berjalan atau berjalan jika anda mula merasa kehabisan nafas.