Kehamilan

Kehamilan Berkembar Tidak Dikesan, Bagaimana Ia? •

Menunggu kelahiran bayi pastinya akan menjadi pengalaman yang tidak dapat dilupakan bagi setiap bakal ibu. Namun, ketika tiba masanya bayi dilahirkan, ibu terkejut apabila mengetahui bahawa dia telah melahirkan sepasang kembar. Sebenarnya, selama ini si ibu percaya bahawa dia hanya mengandung seorang anak. Bagaimana kehamilan kembar tidak dapat dikesan? Lihat penjelasan berikut.

Apa yang menyebabkan kehamilan tidak dikesan?

Walaupun saat ini kita hidup dalam era teknologi terkini, ternyata masih ada beberapa kes yang jarang berlaku di mana banyak kehamilan tidak dapat dikesan, baik oleh ibu maupun doktor.

Ini kemungkinan besar berlaku pada wanita hamil yang tinggal di kawasan terpencil, kurang mendapat pendidikan mengenai pentingnya melakukan pemeriksaan kehamilan, atau faktor kesihatan lain.

Kemudahan dan kakitangan perubatan yang tidak mencukupi

Di dunia ini, tidak semua orang mendapat akses ke kemudahan dan kakitangan perubatan yang tepat. Wanita hamil mungkin tidak mengetahui sama ada mereka mengandung dua bayi, walaupun setelah berjumpa dengan profesional kesihatan.

Menurut laman web Pertubuhan Kesihatan Sedunia, kira-kira 4 dari 10 wanita hamil di dunia tidak mendapat rawatan dan pemeriksaan semasa kehamilan. Ini tentunya meningkatkan risiko kesalahan dalam mengesan kehamilan.

Selain ketiadaan pusat kesihatan berdekatan yang boleh dikunjungi oleh wanita hamil, terdapat beberapa perkara yang menyebabkan kehamilan tidak dapat dikesan. Ini mungkin disebabkan oleh kemudahan pusat kesehatan yang tidak lengkap, atau petugas perubatan mungkin tidak tepat dalam membaca hasil ujian ultrasound.

Wanita hamil enggan memeriksa diri

Selain kekurangan kemudahan kesihatan, masih banyak wanita hamil yang merasa tidak perlu melakukan pemeriksaan kesihatan semasa kehamilan.

Di negara-negara membangun, seperti Indonesia, masih ada sebilangan besar ibu yang tinggal di daerah yang memilih untuk pergi ke pembantu kelahiran tradisional dan bukannya bidan atau pakar obstetrik.

Manakala pemeriksaan rutin semasa kehamilan bukan sahaja dapat mengesan kembar atau tidak. Walau bagaimanapun, juga penting untuk memantau kesihatan ibu dan janin.

Menurut data dari Organisasi Kesihatan Sedunia, pemeriksaan berkala semasa kehamilan dapat mencegah masalah semasa kelahiran dan kematian janin ketika lahir.

Bagaimana kehamilan kembar dapat dikesan?

Kehamilan kembar yang tidak dikesan berpotensi menyebabkan rawatan yang tidak sesuai. Ini tentu saja membahayakan keselamatan ibu dan bayi.

Oleh itu, pastikan anda memilih prosedur pemeriksaan standard dan rajin berjumpa doktor, sehingga kehamilan berganda dapat dikesan dengan tepat.

Berikut adalah beberapa petua untuk dilakukan:

Ultrasound pada masa yang tepat

Sebilangan besar orang mungkin berpendapat bahawa ujian ultrasound atau ultrasound selalu menunjukkan hasil yang tepat 100%. Walau bagaimanapun, hanya sedikit yang mengetahui bahawa ultrasound yang dilakukan pada awal kehamilan (trimester pertama) belum dapat menghasilkan maklumat yang tepat.

Terutama jika dalam kes kehamilan kembar ini. Sekiranya anda melakukan ultrasound pada awal trimester pertama, ukuran janin masih sangat kecil dan degupan jantung tidak terlalu terdengar.

Oleh itu, anda harus melakukan ultrasound ketika kehamilan anda memasuki trimester kedua atau selepas 8 minggu kehamilan. Biasanya, ketika degupan jantung janin lebih cepat dan dapat dikesan oleh gelombang ultrasound.

Menggunakan ujian ultrasound jenis yang lebih jelas

Terdapat beberapa jenis ujian ultrasound, bergantung pada penampilan yang dihasilkannya. Kesalahan dalam mengesan bilangan bayi biasanya berlaku pada ujian ultrasound 2 dimensi, di mana doktor biasanya hanya dapat melihat kandungan dari satu sisi sahaja.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih tepat, kami mengesyorkan mencuba ujian ultrasound 3D atau 4D. Kerana ultrasound jenis ini dapat menangkap gambar dengan hasil yang lebih jelas dan nyata, kemungkinan kehamilan kembar tidak dapat dikesan sangat kecil.

Periksa kandungannya secara berkala kepada doktor

Sekiranya anda merasakan bahawa anda mengandung kembar, atau mungkin anda sudah mengetahui hasilnya dari ultrasound, pastikan anda melakukannya dengan kerap pemeriksaan kepada pakar sakit puan.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, pemeriksaan kesihatan semasa kehamilan dilakukan sekurang-kurangnya 8 kali, dengan jadual berikut:

  • Lawatan pertama: pada 12 minggu mengandung
  • Lawatan ke-2: pada 20 minggu kehamilan
  • Lawatan ke-3: pada 26 minggu kehamilan
  • Lawatan ke-4: pada kehamilan 30 minggu
  • Lawatan ke-5: pada kehamilan 34 minggu
  • Lawatan ke-6: pada 36 minggu kehamilan
  • Lawatan ke-7: pada kehamilan 38 minggu
  • Lawatan ke-8: pada usia 40 minggu mengandung

Sekiranya anda memasuki minggu ke-40 tetapi ibu belum menunjukkan tanda-tanda bersalin, lebih baik anda berjumpa doktor pada minggu ke-41.

Kehamilan kembar mempunyai risiko yang lebih tinggi daripada kehamilan biasa. Ada kemungkinan hamil dengan anak kembar boleh menyebabkan beberapa komplikasi, seperti kelahiran pramatang.

Tetapi, anda tidak perlu risau. Selagi anda tidak terlepas jadual pemeriksaan ginekologi kepada doktor dan selalu berunding mengenai gejala atau masalah semasa kehamilan, maka kembar di perut anda akan baik-baik saja.