Kesihatan ENT

Hati-hati, Sinusitis merebak seperti selesema melalui air liur

Kesukaran bernafas dan mengalami tekanan pada wajah sehingga menyakitkan, adalah gejala sinusitis yang biasa. Keadaan ini boleh menyebabkan penderita sinusitis terus bersin, terkena hidung berair, dan batuk. Sama seperti selesema, ternyata sinusitis menular dari pesakit ke orang lain. Bagaimana sinusitis menular kepada orang yang sihat? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Sinusitis berjangkit atau tidak, bergantung kepada penyebabnya

Sinusitis adalah jangkitan atau keradangan pada dinding sinus, yang merupakan rongga berisi udara kecil di belakang tulang pipi dan dahi.

Inilah sebabnya mengapa orang dengan sinusitis sering merasakan tekanan pada wajah, bukan hanya masalah pernafasan.

Dalam beberapa kes, penyakit ini dapat menular dari pesakit ke orang yang sihat. Namun ia sangat bergantung kepada penyebab resdung.

Terdapat banyak penyebab sinusitis, salah satunya adalah oleh bakteria. Apabila sinus tersumbat dan dipenuhi lendir, gejala selesema atau selesema akan berlaku.

Bakteria boleh tumbuh dan menyebabkan jangkitan pada sinus. Bakteria yang menyebabkan jangkitan umumnya: Streptococcus pneumoniae, Staphylococcus aureus , Haemophilus influenza, dan Moraxella catarrhalis .

Keadaan ini lebih kerap berlaku pada orang dewasa berbanding kanak-kanak. Sekiranya jangkitan sinus anda berlangsung antara 10 dan 14 hari, kemungkinan besar anda mengalami sinusitis kerana jangkitan bakteria.

Tetapi tenang, sinusitis jenis ini tidak menular.

Sinusitis juga boleh disebabkan oleh virus yang dapat bergerak dan merebak ke orang lain. Walaupun virus itu menyebar, itu tidak bermaksud anda boleh mendapat sinusitis dengan segera.

Sebabnya ialah hanya virus yang bergerak dan setiap orang tidak semestinya akan mengalami jangkitan dengan segera, bergantung pada keadaan sistem imun mereka.

Apabila virus masuk dan menjangkiti, gejala selesema akan muncul. Apabila sistem imun anda mampu melawan virus, maka gejala akan hilang dan sembuh.

Namun, jika antibodi tidak dapat menangkal virus, keadaan ini akan berkembang menjadi sinusitis.

Jadi walaupun kemungkinan kecil, kemungkinan sinusitis berjangkit masih ada.

Bagaimana sinusitis menular?

Sebenarnya, jenis virus yang menyebabkan sinusitis sama dengan selesema, iaitu rhinovirus atau influenza A dan influenza B. Virus ini terdapat dalam titisan air liur kecil yang dapat disebarkan dengan pelbagai cara.

Contohnya, apabila pesakit batuk, bersin, atau meniup hidungnya, virus itu boleh melekat di tangannya.

Dari tangan pesakit, virus dapat memindahkan ke objek yang disentuhnya atau ketika anda melakukan hubungan fizikal, seperti berjabat tangan.

Apabila virus berpindah ke tangan anda, virus itu dapat masuk ke badan anda dengan mudah, misalnya ketika anda menyentuh makanan, mengelap hidung, atau menyentuh mata anda tanpa mencuci tangan anda.

Untuk langkah pencegahan, tanpa mengira penyebab sinusitis, pesakit harus berehat di rumah, mengurangkan hubungan fizikal dengan orang yang sihat dan memakai topeng ketika keluar.

Ini kerana tangan lebih kerap menjadi media penularan virus, orang yang sihat mesti selalu mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir.

Sekiranya anda demam, penting untuk memahami berapa lama anda menghidap keadaan ini. Kerana, antara selsema dan sinusitis, yang mempunyai simptom yang hampir sama, sering membuat anda keliru.

Orang yang selsema biasanya akan mengalami hidung tersumbat selama dua atau tiga hari dan hidung berair selama dua atau tiga hari.

Sementara orang yang mengalami sinusitis akan mengalami simptom yang lebih lama, sekitar tujuh hari atau lebih disertai dengan sakit di kawasan sekitar hidung dan dahi.

Sekiranya anda mengalami keadaan ini dan membuat anda tidak selesa, anda harus segera berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis dan rawatan yang tepat.