Kehamilan

6 Masalah Yang Mungkin Dialami Wanita Selepas Bersalin •

Bukan hanya semasa mengandung, anda juga dapat mengalami pelbagai masalah setelah anda melahirkan. Ini berlaku kerana badan mengalami pelbagai perubahan setelah tidak hamil lagi. Contohnya, perubahan hormon. Beberapa faktor lain juga boleh mempengaruhi keadaan anda selepas melahirkan. Oleh itu, apakah masalah biasa selepas bersalin?

Pelbagai masalah setelah melahirkan yang mungkin berlaku

1. Pendarahan

Pendarahan adalah salah satu masalah selepas bersalin yang paling biasa. Walau bagaimanapun, ini biasanya hanya berlaku sehingga beberapa minggu selepas bersalin. Pada mulanya, pendarahan berwarna merah terang dengan beberapa gumpalan darah, kemudian akan berubah menjadi lebih terang menjadi coklat kemerahan, dan secara beransur-ansur akan hilang. Menjelang minggu ketiga hingga keenam, pendarahan mungkin berhenti.

Namun, jika yang berlaku adalah pendarahan berat, anda harus segera berjumpa doktor. Pendarahan berat biasanya dicirikan oleh pendarahan yang berlebihan (memerlukan lebih dari satu pad setiap jam untuk mengumpulkan darah), gumpalan darah yang besar keluar, dan bau busuk.

2. Inkontinensia kencing

Masalah lain selepas bersalin yang biasa adalah masalah kencing. Inkontinensia kencing biasanya berlaku pada wanita yang melahirkan secara vagina. Ini membuat anda tidak dapat mengawal kencing ketika ketawa, batuk, bersin, dan gerakan tiba-tiba lain yang "menggegarkan" perut anda.

Inkontinensia kencing boleh berlaku kerana otot-otot dasar pelvis yang menyokong pundi kencing menjadi lemah. Tetapi jangan risau, otot akan kembali normal dalam beberapa waktu. Anda juga boleh melakukan latihan lantai panggul, seperti latihan Kegel, untuk membantu menguatkan kembali otot-otot dasar pelvis anda.

3. Buasir

Buasir atau buasir adalah urat bengkak di rektum. Ia juga biasa berlaku selepas bersalin, terutama pada ibu yang melahirkan secara vagina. Sekiranya anda mengalami buasir, anda mungkin mengalami kesakitan dan gatal di dubur, dan pendarahan semasa buang air besar.

Untuk melegakan gejala ini, anda harus makan banyak serat dan minum banyak air. Ini dapat memudahkan anda membuang air besar. Selain itu, anda juga boleh mandi air suam untuk menghilangkan rasa sakit dan gatal di dubur.

4. Baby blues

Ramai ibu mengalami bayangan bayi kira-kira tiga hingga tujuh hari selepas melahirkan. Perubahan hormon dalam badan dan perubahan status dan tanggungjawab sebagai seorang ibu membuat banyak ibu merasa terkejut. Untuk menyatakan perasaan yang mereka rasakan, mereka mungkin menangis, marah, merasa cemas, dan sebagainya. Walau bagaimanapun, ini biasanya hanya berlangsung beberapa hari.

Tetapi, blues bayi yang tidak dapat ditangani dengan baik dapat berkembang menjadi kemurungan postpartum. Biasanya keadaan ini berlaku pada tahun pertama selepas melahirkan. Gejala kemurungan postpartum adalah insomnia, tidak berminat dalam aktiviti apa pun, perubahan selera makan, merasa sedih selalu, merasa gelisah, cemas, dan mudah marah, merasa bersalah, kesepian, dan takut.

Sekiranya anda atau orang terdekat anda mengalami gejala ini setelah melahirkan, anda harus segera mendapatkan rawatan perubatan.

5. Mastitis

Mastitis adalah radang pada payudara yang menyebabkan payudara menjadi bengkak. Ini boleh disebabkan oleh tisu parut atau jangkitan. Biasanya berlaku pada ibu yang menyusu pada dua bulan pertama selepas melahirkan. Pada masa ini, ibu masih perlu menyesuaikan diri sebelum mencari corak penyusuan yang tepat untuk bayi mereka.

Biasanya mastitis berkembang pada satu payudara. Pada mulanya, payudara hanya lecet, berwarna kemerahan, atau terasa panas. Lama kelamaan, ibu akan merasa demam, menggigil, tidak sihat, dan gejala-gejala seperti selesema yang lain. Sekiranya anda mengalami gejala ini, anda boleh mengambil ubat acetaminophen, seperti Tylenol, untuk menghilangkan rasa sakit. Anda juga boleh memampatkan payudara yang sakit dengan kompres sejuk untuk melegakan kesakitan dan kesakitan.

6. Tanda regangan

Ini mungkin merupakan masalah yang paling menjengkelkan bagi kebanyakan ibu setelah melahirkan. Tanda regangan adalah biasa pada payudara, paha, pinggul, dan perut ibu selepas melahirkan. Ini boleh disebabkan oleh perubahan hormon ketika anda tidak lagi hamil dan peregangan kulit semasa kehamilan. Tetapi jangan risau, tanda-tanda ini pada kulit anda dapat dikurangkan dengan memberikan krim, losyen , atau minyak tertentu, tetapi mungkin sedikit lebih lama.

Tapi jangan risau. Dengan rawatan segera dan tepat, semua masalah selepas bersalin ini tidak kekal dan anda boleh mengatasinya dengan mudah.