Kesihatan mental

Tahap Perkembangan Psikososial dari Bayi hingga Warga Emas •

Psikososial adalah aspek penting yang mempengaruhi setiap kehidupan manusia. Aspek ini perlu dipertimbangkan sejak pertumbuhan dan perkembangan anak sehingga seseorang memasuki usia tua. Namun, adakah anda tahu apa itu psikososial? Apakah tahap perkembangan dan tahap dalam kehidupan manusia?

Apa itu psikososial?

Psikososial adalah istilah yang merujuk kepada bagaimana kesihatan mental, pemikiran, dan tingkah laku seseorang (psiko) berkaitan dengan keperluan atau tuntutan masyarakat (sosial).

Istilah ini dipopularkan pada tahun 1950 oleh ahli psikologi bernama Erik Erikson. Dia mengembangkan teori perkembangan psikososial, yang dipengaruhi oleh teori psikoanalitik Sigmund Freud.

Seperti Freud, Erikson percaya bahawa keperibadian seseorang berkembang dalam beberapa tahap. Namun, berbeza dengan Freud yang menjelaskan konsep psikoseksual, Erikson menggambarkan kesan pengalaman sosial terhadap kehidupan seseorang sepanjang hidupnya. Ia membincangkan bagaimana interaksi dan hubungan sosial berperanan dalam perkembangan dan pertumbuhan manusia.

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan psikososial

Melalui teori ini, Erikson menjelaskan bahawa keperibadian seseorang berkembang melalui lapan peringkat, yang berlaku sejak bayi hingga usia tua. Pada setiap tahap, ada dua elemen atau faktor yang dikatakan mempengaruhi perkembangan keperibadian, yaitu:

  • Konflik

Pada setiap peringkat, Erikson percaya akan ada konflik yang berbeza yang mempengaruhi kehidupan anda. Sekiranya anda berjaya mengatasi konflik ini, anda akan menjadi individu yang kuat mental sepanjang hayat anda. Sementara itu, jika anda gagal menangani konflik, anda mungkin tidak mengembangkan kemahiran penting yang diperlukan untuk menjadi lebih kuat dan sihat.

  • Pembangunan identiti ego

Identiti ego adalah kesedaran diri yang dikembangkan oleh manusia melalui interaksi sosial. Erikson berkata, identiti ego setiap manusia sentiasa berubah kerana pengalaman dan maklumat baru yang diperoleh melalui interaksi harian dengan orang lain.

Dalam hal ini, Erikson percaya bahawa kesedaran mengenai kecekapan diri atau kemampuan dapat memotivasi tingkah laku dan tindakan setiap orang. Oleh itu, jika setiap tahap psikososial dilalui dengan baik, anda dapat mengembangkan identiti ego dan memiliki kemampuan untuk menjalani sepanjang hidup anda. Walau bagaimanapun, jika anda melakukannya dengan teruk, anda akan merasa tidak mencukupi sepanjang hayat anda.

8 peringkat perkembangan psikososial sepanjang zaman

Melaporkan dari Terapi Baik, setiap tahap dalam teori perkembangan psikososial mempunyai dua konsep yang bertentangan. Contohnya, kepercayaan vs. ketidakpercayaan sebagai konflik besar pada tahap perkembangan bayi ini. Walaupun semua usia mungkin mengalami masalah dengan kepercayaan, pada tahap awal inilah konflik kepercayaan dianggap paling sengit.

Di samping itu, tahap kejayaan seseorang di peringkat sebelumnya dapat mempengaruhi bagaimana dia melepasi tahap-tahap berikutnya. Sebagai contoh, jika seorang anak tidak pernah membina kepercayaan pada masa bayi, dia kemungkinan besar akan dewasa menjadi orang dewasa yang mempunyai masalah kepercayaan dalam hubungan.

Untuk menjadi jelas, berikut adalah lapan peringkat perkembangan psikososial seperti yang dijelaskan oleh Erikson dan bagaimana ia mempengaruhi kehidupan manusia:

  • Tahap I (baru lahir-18 bulan): kepercayaan vs. tidak percaya

Ini adalah peringkat awal perkembangan keperibadian anak. Selama tahap ini, bayi belajar mempercayai orang lain, terutama penjaga mereka, berdasarkan seberapa baik pengasuh bertindak balas dan memenuhi keperluan mereka.

Sekiranya bayi anda merasa dijaga dan dijaga dengan baik, dia akan mengembangkan rasa percaya pada orang lain dan merasa selamat. Sebaliknya, jika ibu bapa tidak konsisten menjaga bayi mereka atau bayi merasa diabaikan, mereka akan sukar mempercayai orang lain, menjadi curiga atau cemas.

Dia juga tidak akan percaya kepada dunia di sekelilingnya dan harapannya pada orang lain akan pudar jika suatu hari masalah timbul. Keadaan ini boleh menyebabkan timbulnya rasa takut.

  • Tahap II (18 bulan-3 tahun): autonomi vs. rasa malu dan ragu

Semasa peringkat ini, seorang kanak-kanak mula belajar mengenai kawalan diri dan menjadi lebih berdikari. Dalam fasa ini, latihan potty dikatakan mempunyai peranan penting dalam mengembangkan sikap ini.

Kejayaan pada tahap ini akan membawa kepada keinginan atau akan. Sekiranya ibu bapa mendidik anak-anak untuk lebih berdikari, anak-anak akan lebih yakin dan merasa yakin dengan kemampuan mereka untuk terus hidup di dunia. Namun, jika dia dikritik, terlalu terkawal, atau tidak diberi kesempatan untuk mengawal dirinya, dia akan selalu bergantung pada orang lain dan malu dan ragu dengan kemampuannya.

  • Tahap III (usia prasekolah 3-5 tahun): inisiatif vs. rasa bersalah

Tahap ketiga perkembangan psikososial adalah inisiatif berbanding rasa bersalah. Semasa peringkat ini, kanak-kanak akan semakin fokus melakukan sesuatu dengan sendiri dan menetapkan matlamat mereka sendiri melalui permainan dan interaksi sosial.

Sekiranya ibu bapa memberi peluang kepada anak-anak mereka untuk bermain dan berinteraksi dengan orang lain, mereka akan mengembangkan rasa inisiatif dan dapat memimpin orang lain dan membuat keputusan. Sebaliknya, jika anak itu tidak diberi peluang ini, dia akan mengembangkan perasaan bersalah dan meragui kemampuannya.

  • Tahap IV (usia sekolah 5-12 tahun): industri (kecekapan) vs. rasa rendah diri

Pada tahap psikososial keempat ini, kanak-kanak akan mula mempelajari pelbagai kemahiran khas di sekolah. Oleh itu, guru dan rakan sebaya mempunyai peranan penting dalam tahap ini. Pada peringkat ini, kanak-kanak semakin menyedari diri mereka sebagai individu dan mula membandingkan diri mereka dengan orang lain.

Sekiranya dia cemerlang berbanding rakan sebayanya, dia dapat mengembangkan keyakinan diri dan rasa bangga dengan pencapaian dan kebolehannya (kompeten). Walau bagaimanapun, kanak-kanak akan merasa rendah diri (rendah diri) sekiranya mereka dibatasi oleh ibu bapa atau guru untuk mengembangkan kecekapan mereka sendiri.

7 Perkara Yang Harus Dilakukan Ibu Bapa untuk Kesihatan Mental Kanak-kanak

  • Tahap V (12-18 tahun): identiti vs. kekeliruan peranan

Konflik identiti berbanding kekeliruan peranan berada pada tahap perkembangan remaja, ketika remaja mencari identiti dan identiti peribadi yang akan mempengaruhi kehidupan mereka di masa depan. Dia mungkin mencuba personaliti berbeza untuk menentukan peranan mana yang paling sesuai.

Sekiranya seorang remaja berjaya pada tahap ini, dia akan dapat mengekalkan dan konsisten dalam identitinya. Namun, jika dia gagal, dia mungkin mengalami krisis identiti dan menjadi bingung tentang apa yang sebenarnya dia mahukan untuk masa depan. Kegagalan ini akan menimbulkan kekeliruan peranan, yang kemudian menimbulkan keraguan tentang dirinya atau tempatnya dalam masyarakat.

  • Tahap VI (dewasa muda 18-40 tahun): keintiman vs. pengasingan

Tahap keenam dalam teori perkembangan psikososial adalah keintiman berbanding pengasingan yang wujud pada awal dewasa. Pada tahap ini, konflik utama berpusat pada pembentukan hubungan intim dan percintaan, yang mengarah pada komitmen jangka panjang terhadap seseorang selain keluarga.

Kejayaan pada tahap ini dapat menghasilkan hubungan yang bahagia, bahagia, dan perasaan aman. Sementara itu, gagal pada tahap ini, seperti menghindari keintiman atau takut komitmen, boleh menyebabkan kesepian dan perasaan terasing, atau kadang-kadang bahkan tertekan.

  • Tahap VII (dewasa 40-65 tahun): kreativiti vs. genangan

Fokus pada tahap psikososial ini adalah untuk memberi sumbangan kepada masyarakat dan generasi seterusnya, termasuk dalam membesarkan anak-anak. Orang yang berjaya pada tahap ini akan merasa bahawa mereka berguna kerana mereka menyumbang kepada masa depan masyarakat.

Sementara itu, seseorang yang gagal akan merasakan bahawa dia tidak menyumbang apa-apa kepada dunia, sehingga dia menjadi stagnan dan merasa tidak produktif.

  • Tahap VIII (kematangan 65 tahun ke atas): integriti ego vs. putus asa

Tahap terakhir dalam perkembangan psikososial adalah integriti ego berbanding putus asa, yang berkembang pada usia tua hingga mati. Pada fasa ini, orang tua memasuki tahap refleksi diri, iaitu masa di mana mereka merenungkan kehidupan yang mereka lalui sepanjang hayat mereka.

Sekiranya dia puas dengan hidupnya, dia akan menghadapi usia tua dan mati dengan bangga. Sebaliknya, orang yang mengalami kekecewaan atau penyesalan sepanjang hayatnya mungkin merasa putus asa.

Jadual Pelalian