Keibubapaan

Ciri-ciri Bayi Kekurangan Zat Besi dan Cara Mengatasinya

Bukan hanya orang dewasa, bayi juga memerlukan pengambilan nutrien, salah satunya adalah zat besi. Kekurangan zat besi berpotensi mengganggu pertumbuhan dan perkembangan bayi. Kenali ciri kekurangan zat besi bayi anda dan bagaimana mengatasinya dengan betul.

Keperluan bayi untuk besi

Sebelum membincangkan ciri-ciri bayi yang kekurangan zat besi, ada baiknya anda mengetahui terlebih dahulu bagaimana keperluan zat besi untuk bayi anda.

Zat besi adalah salah satu nutrien penting untuk bayi. Sebabnya, nutrien yang satu ini diperlukan dalam pembentukan hemoglobin, bahagian sel darah merah yang berfungsi mengangkut oksigen dan menyebarkannya ke seluruh badan.

Sekiranya pengambilan zat besi tidak dipenuhi, pembentukan hemoglobin dihambat sehingga sel darah merah tidak dapat terbentuk sepenuhnya. Jumlah sel darah merah yang tidak mencukupi dapat menyebabkan anak-anak mengalami anemia kerana kekurangan zat besi, atau biasanya disebut anemia kekurangan zat besi.

Keperluan bayi anda akan besi terus berubah. Iaitu, ketika bayi semakin tua, keperluan zat besi juga meningkat. Apabila anda berumur kurang dari 6 bulan, keperluan ini dapat dipenuhi dengan susu ibu. Malangnya, setelah lebih dari 6 bulan, susu ibu tidak lagi dapat memenuhi keperluan ini.

Ketika ditemui pada majlis pelancaran produk MPASI di Kota Kasablanka Mall (31/10), Prof. DR. dr. Saptawati Bardosono, MSc, seorang profesor pemakanan perubatan, menyatakan bahawa susu ibu hanya mampu memenuhi kurang dari 10 peratus keperluan zat besi untuk bayi setelah berumur 6 bulan.

Itulah sebabnya, untuk mengelakkan munculnya gejala kekurangan zat besi pada bayi, anak anda memerlukan pengambilan nutrien dari makanan pelengkap hingga susu ibu.

Gejala yang muncul ketika bayi kekurangan zat besi

Terdapat beberapa ciri yang mungkin timbul ketika bayi anda kekurangan zat besi, keperluan besi bayi tidak terpenuhi. Contohnya, dia menjadi lemah dan tidak suka bermain. Sebenarnya, mereka sering memilih untuk diam dan tidak peduli dengan persekitaran mereka.

Pada peringkat lanjut, gejala yang ditunjukkan pada bayi yang kekurangan zat besi mudah letih. Sebabnya, apabila terdapat kekurangan zat besi, sistem imun bayi akan menurun. Ini menjadikannya lebih mudah terkena jangkitan berterusan. Contohnya, bayi mungkin mengalami batuk, selsema, demam, dan cirit-birit yang berselang-seli.

Di samping itu, kekuatan pemikiran juga terhambat kerana perkembangan otak tertunda. Ini berpotensi untuk mengurangkan kecerdasan bayi sehingga tidak sama dengan rakan sebayanya.

Sekiranya keadaan keperluan besi yang tidak dipenuhi dibiarkan dalam jangka masa panjang, bayi mungkin mengalami anemia kekurangan zat besi. Sebenarnya, anemia kerana kekurangan zat besi juga boleh menyebabkan pertumbuhan anak terbantut dan menyebabkan anemia stunting, dengan ciri-ciri badan anak yang pendek.

Mengatasi bayi kekurangan zat besi

Salah satu penyebab utama kekurangan zat besi pada bayi adalah kurangnya perhatian ibu bapa terhadap kandungan zat besi yang disediakan dalam MPASI.

Profesor dan doktor yang biasa dikenali sebagai Prof. Tati ini berkata, "Selalunya ibu bapa lebih memperhatikan kandungan karbohidrat dan hanya memasukkan sayur-sayuran tanpa benar-benar menghitung pengambilan zat besi dan nutrien lain dalam makanan pelengkap."

Untuk itu, sebagai ibu bapa, bagaimana mengatasi ciri-ciri bayi yang kekurangan zat besi, anda perlu benar-benar memperhatikan kandungan makanan pelengkap yang diberikan.

Jadi, bagaimana jika anak anda belum mencapai usia 6 bulan? Bayi yang berumur kurang dari 6 bulan tidak boleh makan makanan pejal. Itulah sebabnya, jika susu ibu saja tidak mencukupi, kekurangan zat besi pada bayi dapat diatasi dengan menggunakan makanan tambahan atas cadangan doktor.

Makanan tambahan hanya boleh diberikan ketika bayi berusia tiga bulan, dalam bentuk sirap atau titisan.

Prof. Tati menasihatkan agar tidak memberi makanan tambahan kepada bayi yang berumur 6 bulan.

"Makanan tambahan untuk bayi yang sudah dapat makan makanan pelengkap hanya boleh diberikan sekiranya penambahan makanan pelengkap kaya zat besi tidak berfungsi," kata Prof. Tati.

Biasanya, keadaan ini berlaku sekiranya anak mengalami anemia kekurangan zat besi. Ini juga termasuk mencegah kanak-kanak daripada mengalami terbantut.

Walau bagaimanapun, ingat bahawa suplemen jangka panjang mungkin mempunyai kesan sampingan tertentu. Sebabnya, terlalu banyak zat besi dalam tubuh bayi boleh mengganggu selaput lendir dalam usus dan mempengaruhi bakteria di dalamnya.

Anda harus berjumpa doktor jika memberi makanan pelengkap yang tinggi zat besi tidak banyak memberi kesan, dan bayi anda masih menunjukkan tanda-tanda kekurangan zat besi. Dengan cara itu, anda dapat mencari cara yang tepat untuk menanganinya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌