Kehamilan

7 Mitos Palsu Mengenai Kehamilan •

Terdapat banyak mitos mengenai kehamilan yang berkembang di Indonesia, kebanyakan wanita hamil mempercayai dan mengikutinya. Bermula dari mitos mengenai makanan yang harus dihindari oleh wanita hamil, hingga mitos yang berkaitan dengan jantina bayi yang akan dilahirkan. Ya, mitos adalah anggapan yang diturunkan dari generasi ke generasi, dikembangkan dalam masyarakat, bahkan sebilangan orang mempercayai mitos ini. Sekiranya berikut adalah mitos atau tidak, bukan?

1. "Wanita hamil tidak makan ikan, bayi akan hanyir"

Apa yang kita tahu ialah ikan adalah sumber protein yang baik untuk tubuh. Sudah tentu mitos ini tidak benar. Ikan mengandungi protein, zat besi, dan zink yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi. Selain itu, ikan juga mengandungi asid lemak omega-3, termasuk asid docohexanoic (DHA), yang baik untuk perkembangan otak bayi.

Walau bagaimanapun, memang ada jenis ikan yang dilarang untuk dimakan oleh ibu hamil. Jenis ikan yang dilarang untuk dimakan adalah ikan pemangsa yang mengandung merkuri tinggi, seperti ikan hiu, ikan todak,ikan tenggiri, dan ikan jubin. Ikan jenis ini jarang dijumpai di Indonesia. Bagaimana dengan tuna, sardin, dan salmon? Tuna, sardin, dan salmon juga mengandung merkuri tetapi dalam kadar yang kecil, jadi wanita hamil masih diizinkan memakannya selagi tidak terlalu kerap. Sekiranya anda makan ikan yang mengandungi kadar merkuri yang tinggi terlalu kerap, merkuri dapat menumpuk di dalam darah dan dapat merosakkan otak dan sistem saraf bayi yang sedang berkembang.

2. "Wanita hamil mesti sering minum air kelapa"

Ramai orang mengatakan bahawa minum air kelapa semasa kehamilan dapat memudahkan kelahiran dan menjadikan kulit bayi menjadi putih dan bersih. Ini adalah mitos. Air kelapa tidak ada kaitan dengan kelahiran dan warna kulit bayi. Proses melahirkan anak dipengaruhi oleh banyak faktor, sementara warna kulit bayi ditentukan oleh genetik yang diturunkan dari ibu bapa.

Namun, minum air kelapa semasa mengandung mempunyai banyak faedah kerana mengandungi banyak nutrien. Air kelapa tinggi elektrolit, klorida, kalium, dan magnesium, dan mengandung sedikit gula, natrium dan protein. Air kelapa juga merupakan sumber serat, mangan, kalsium, riboflavin, dan vitamin C.

Minum air kelapa semasa mengandung dapat mencegah wanita hamil menjadi tidak kering, mengurangkan keletihan, membantu meningkatkan imuniti, meningkatkan fungsi ginjal, mencegah jangkitan saluran kencing, dan mengurangkan tekanan darah tinggi.

3. "Wanita hamil dilarang melakukan hubungan seks"

Ini tidak benar. Wanita hamil masih boleh melakukan hubungan seks sekiranya keadaan kehamilannya sihat dan normal. Melakukan hubungan seks semasa mengandung tidak akan membahayakan bayi kerana kantung ketuban dan otot rahim yang kuat akan melindungi bayi, dan lendir tebal yang menutupi serviks akan melindungi bayi dari jangkitan. Mungkin anda akan merasakan bayi bergerak setelah anda mencapai orgasme, jangan risau, ini adalah reaksi bayi terhadap peningkatan degupan jantung anda selepas orgasme. Bayi itu tidak tahu apa yang berlaku. Di samping itu, melakukan hubungan seks semasa kehamilan tidak akan mencetuskan kelahiran pramatang. Sebenarnya, melakukan hubungan seks secara teratur semasa hamil dapat mengurangkan risiko anda melahirkan sebelum waktunya.

4. "Keinginan tidak mengikuti, anak akan menjadi sombong"

Makan .. tunggu sebentar, sebenarnya keinginan adalah permintaan dari bayi atau ibu? Tidak ada yang tahu apa sebenarnya keinginan, tetapi beberapa teori menunjukkan bahawa keinginan boleh bermaksud bahawa tubuh anda kekurangan nutrien tertentu yang anda dapat dari makanan yang anda inginkan. Ada juga yang mengaitkan keinginan dengan perubahan hormon ibu semasa mengandung, sehingga mengubah rasa pada lidah dan aroma yang dibau oleh ibu. Intinya adalah bahawa keinginan tidak akan memberi kesan pada bayi. Oleh itu, boleh dikatakan bahawa keinginan tidak akan menyebabkan anak-anak “terkulai” dan ini sebenarnya hanya mitos.

5. "Perubahan pada kulit ibu menunjukkan jantina bayi"

Ada yang mengatakan bahawa wanita hamil yang mempunyai kulit yang lebih gelap selama kehamilan menunjukkan bahawa mereka akan melahirkan anak lelaki, sementara wanita hamil yang mempunyai kulit yang lebih ringan selama kehamilan akan melahirkan seorang gadis. Ini adalah mitos. Kulit ibu memang akan berubah semasa hamil kerana perubahan hormon. Sebilangan ibu mungkin mengalami perubahan pada kulit menjadi lebih gelap atau lebih ringan dan perubahan ini tidak ada kaitan dengan jantina bayi yang akan dilahirkan.

6. "Makan lebih banyak semasa kehamilan adalah tanda bahawa bayi itu lelaki"

Ini juga adalah mitos. Makan lebih banyak semasa kehamilan dianjurkan untuk memenuhi keperluan ibu, serta untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi di dalam kandungan. Namun, ini tidak ada kaitan dengan jantina bayi yang akan dilahirkan oleh ibu. Jantina tidak dapat ditentukan oleh berapa banyak makanan atau jenis makanan yang kita makan, atau sejenisnya.

7. "Nanas dan durian boleh menyebabkan keguguran"

Mitos yang berkembang seperti itu, sehingga wanita hamil dilarang makan nanas dan durian. Namun, sebenarnya mitos ini tidak benar. Buah nanas atau durian tidak akan menyebabkan keguguran pada wanita hamil dan selamat selagi dimakan dalam jumlah yang sederhana.

Durian mengandungi organo-sulfur dan triptofan yang bermanfaat untuk wanita hamil. Namun, pengambilan durian yang berlebihan tidak baik kerana durian mengandungi gula dan karbohidrat yang tinggi. Wanita hamil yang menghidap diabetes kehamilan harus mengelakkan memakan durian.

Nanas mengandungi vitamin C yang juga bermanfaat untuk wanita hamil. Namun, pengambilan nanas terlalu banyak juga boleh menyebabkan masalah kerana dapat meningkatkan bromelain dalam badan. Bromelain ini dapat memecah protein dan meningkatkan risiko keguguran. Apa-apa jenis makanan jika dikonsumsi secara berlebihan pastinya tidak enak.

BACA JUGA:

  • Petua Mengawal Perubahan Mood Semasa Kehamilan
  • 6 Faktor Yang Diduga Untuk Menentukan Jantina Bayi
  • Apa Yang Berlaku Pada Bayi Sekiranya Ibu Tertekan Semasa Kehamilan?