Kesihatan mata

5 Punca Utama Seseorang Buta •

Penyebab kebutaan boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, tetapi selalunya ia disebabkan oleh penyakit atau gangguan mata tertentu. Apabila mana-mana bahagian mata ini rosak, baik kerana sakit atau kecederaan, kebutaan dapat terjadi. Oleh itu, anda mesti sentiasa mengetahui kesihatan mata anda, terutamanya mengenai berapa banyak keadaan di bawah yang merupakan penyebab kebutaan yang paling biasa.

Apa yang disebut buta?

Orang yang akan mengalami kebutaan biasanya mengalami gangguan penglihatan terlebih dahulu yang kemudian akan menjadi buta.

Pada mata normal, cahaya yang memasuki mata melalui kornea dan lensa difokuskan oleh iris untuk membentuk gambar.

Cahaya itu kemudian diproyeksikan ke dinding belakang mata, di mana ia dilihat oleh berjuta-juta ujung saraf kecil yang membentuk retina.

Dari sini, retina menerjemahkan gambar menjadi rangsangan saraf yang diserahkan ke otak melalui saraf optik.

Kebutaan boleh mempengaruhi satu atau kedua mata, dan tidak selalu menyebabkan kegelapan sepenuhnya.

Ramai orang yang dianggap buta masih dapat melihat cahaya atau bayangan, tetapi tidak dapat melihat semuanya dengan jelas.

Apakah penyebab kebutaan yang paling biasa?

Berikut adalah pelbagai penyebab kebutaan.

1. Katarak

Katarak adalah kabur (kelegapan) pada lensa mata. Dalam rawatan katarak, lensa di dalam mata dikeluarkan dan diganti dengan lensa tiruan yang jelas.

Pada retinopati diabetes, saluran darah retina terjejas dan mula bocor.

Rawatan melibatkan photocoagulation dengan menggunakan laser untuk memusnahkan saluran darah yang bocor dan mencegah pertumbuhan saluran darah yang tidak normal (angiogenesis).

Katarak biasanya dapat dikenali dengan segera dengan adanya kawasan berawan di dalam murid.

2. Glaukoma

Glaukoma biasanya berlaku apabila tekanan bendalir pada satu atau kedua mata meningkat dengan perlahan.

Tekanan ini merosakkan saraf optik dan retina, menyebabkan penurunan penglihatan periferal secara beransur-ansur.

Kehilangan penglihatan dari glaukoma tidak dapat dipulihkan, tetapi penyakit ini dapat diatasi dengan penggunaan ubat tetes mata atau pembedahan.

Penting untuk menjalani pemeriksaan mata secara berkala, supaya anda dapat melihat keadaan ini lebih awal. Dengan cara itu, anda dapat menyelamatkan penglihatan anda sebelum terlambat.

3. degenerasi makula

Penyebab kebutaan yang paling biasa berkaitan dengan penuaan adalah degenerasi makula. Degenerasi makula boleh menyebabkan kehilangan penglihatan pusat kerana ketiadaan fotoreseptor (sel pengesan cahaya).

Keadaan ini melemahkan orang tua yang sukar berjalan dan sering tinggal di dalam rumah.

Degenerasi makula adalah penyakit yang menyerang makula, yang merupakan kawasan yang bertanggungjawab untuk penglihatan yang halus dan terperinci.

4. Retinopati diabetes

Retinopati diabetes berlaku apabila kerosakan sistemik yang disebabkan oleh diabetes mula mempengaruhi retina.

Khususnya, saluran darah yang menyuburkan retina boleh terjejas secara negatif oleh diabetes sehingga menyebabkan kebutaan akibat pendarahan dan kerosakan pada retina.

Rawatan terbaik untuk retinopati diabetes adalah dengan mengawal diabetes dengan lebih ketat. Sekiranya penyakit ini lebih teruk, pesakit boleh menjalani pembedahan untuk melindungi mata mereka.

5. Retinitis pigmentosa (RP)

Retinitis pigmentosa (RP) menyerang 1.6 juta orang di seluruh dunia dan merupakan penyebab kebutaan yang diwarisi.

RP boleh menyebabkan kebutaan perlahan tetapi progresif dalam penglihatan keseluruhan. Seperti retinopati diabetes, penyakit ini dikaitkan dengan kehilangan fotoreseptor. Sehingga kini, tidak ada rawatan yang sesuai untuk RP.

Terapi genular molekul dapat memberikan harapan yang cerah, walaupun ia membawa risiko besar.

Penting untuk diingat bahawa pembaikan fungsi genetik yang berjaya hanya dapat memperlambat atau mencegah kerosakan selanjutnya.

Retinitis pigmentosa adalah keadaan mata yang diwarisi. Ia mempengaruhi pinggiran tengah retina, tetapi pusat penglihatan tidak terjejas.

Secara klinikal, tanda-tanda pertama yang dapat diperhatikan adalah penyempitan arteri retina (arteri kecil di retina).

Selanjutnya, formasi pigmen retina yang dikenali sebagai "spicas tulang" dan yang mengubah penampilan kepala saraf optik jelas kelihatan.