Kesihatan mental

Adakah benar bahawa ekspresi wajah tidak selalu mencerminkan hati?

Apabila anda gembira, secara amnya anda akan menunjukkannya dengan senyuman. Sebaliknya, apabila anda sedih, anda mungkin mengerutkan kening. Ini adalah perkara biasa bagi semua orang. Tetapi anda tahu, kadang-kadang orang yang tersenyum, hati mereka sedih atau mungkin gugup. Mengapa perkara itu berlaku? Mungkinkah ekspresi wajah tidak selalu menggambarkan perasaan dan hati seseorang?

Pelbagai ekspresi wajah dan maknanya

Ekspresi wajah digunakan oleh manusia untuk menyampaikan pelbagai jenis makna. Ini adalah bentuk bahasa tubuh yang paling universal dan sering digunakan oleh orang untuk menyampaikan perasaan. Beberapa jenis perasaan sering diungkapkan melalui wajah, seperti kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, kejutan, jijik, ketakutan, kekeliruan, minat, keinginan, atau penghinaan.

Ekspresi wajah dapat menggambarkan perasaan dan isi hati yang sebenarnya dari hati seseorang. Umumnya, ekspresi wajah ini dapat dibaca dengan pergerakan mata dan mulut atau bibir.

Seseorang yang tersenyum atau mengangkat bibirnya mencerminkan bahawa dia gembira atau gembira, seseorang yang menggigit bibir bawahnya biasanya takut atau bimbang, sementara seseorang yang bibirnya memandang ke bawah menunjukkan bahawa dia sedih.

Dari pergerakan mata, seseorang yang melihat orang lain ketika berkomunikasi menggambarkan bahawa dia berminat dalam perbualan. Namun, menatap terlalu lama juga dapat menggambarkan bahawa orang itu merasa terancam. Adapun ketika seseorang melebarkan matanya, itu dapat berarti dia terkejut.

Secara tidak sedar, ekspresi wajah juga digunakan oleh manusia ketika berkomunikasi. Dengan ekspresi wajah, seseorang dapat menilai sama ada apa yang dikatakan oleh orang lain boleh dipercayai atau tidak.

Dilaporkan dari Fikiran Sangat BaikSatu kajian mendapati bahawa ekspresi wajah adalah yang paling dipercayai, iaitu yang sedikit menaikkan kening dan sedikit tersenyum ketika bercakap. Sebaliknya, ada juga ekspresi wajah yang dapat menunjukkan seseorang berbohong.

Mengapa ekspresi wajah tidak selalu menggambarkan hati?

Walaupun dapat menunjukkan perasaan, ekspresi wajah tidak selalu mencerminkan hati seseorang. Kajian oleh Aleix Martinez, seorang profesor di The Ohio State University, menunjukkan bahawa pergerakan otot muka tidak selalu menentukan emosi atau perasaan.

Seseorang yang tersenyum tidak selalu merasa gembira dan tidak semua orang yang gembira akan tersenyum. Senyum mempunyai banyak makna, seperti menenangkan keadaan, gugup, atau menutup fakta. Senyum juga boleh bermakna bahawa orang itu ramah dan sopan.

Oleh itu, banyak orang juga menyebut keadaan ini sebagai senyuman palsu atau senyuman palsu sehingga ekspresi wajah yang ditunjukkannya tidak menggambarkan perasaan atau perasaannya yang sebenarnya.

Lalu, mengapa ini berlaku? Aleix menjelaskan lagi, setiap orang mempunyai ciri yang berbeza. Ini mempengaruhi ungkapan yang ditunjukkannya. Ada yang lebih ekspresif dan ada yang kurang ekspresif. Kemudian, ada ekstrovert dan ada yang introvert. Orang ekstrovert dan introvert bertindak balas terhadap keadaan dengan ekspresi wajah yang berbeza.

Di samping itu, setiap orang mempunyai latar belakang dan konteks budaya yang berbeza sehingga ungkapan yang ditunjukkan dalam situasi tidak selalu sama. Oleh itu, jangan segera menganggap perasaan seseorang hanya dari ekspresi wajahnya. Kerana, ekspresi wajah tidak selalu menggambarkan isi hati seseorang yang sebenarnya.

Ekspresi wajah sebagai alat penyampaian mesej

Sebaliknya, ekspresi wajah ketika berkomunikasi sebenarnya boleh bermaksud bahawa orang itu menyampaikan tujuan atau mesej.

Bridget Waller, seorang profesor psikologi di University of Portsmouth, seperti yang dilaporkan oleh BBC.com, katakan dengan ekspresi wajah, seseorang memberi isyarat bahawa dia mahu meneruskan perbualan, menghentikan perbualan, atau menukar topik pembicaraan.

Contohnya, seseorang yang menunjukkan ekspresi jijik atau cemberut, padahal sebenarnya itu mungkin kerana orang itu tidak suka atau tidak selesa dengan percakapan dan cenderung ingin menghentikan atau menukar topik perbualan kepada perkara lain.